Biduran oh biduran…

Biduran.  Modelnya kayak peta Indonesia yang terpampang di kulit punggung ato sekitar paha.  Tapi ga serapi dan seindah itu.  Tersebar seperti transmigran di pulau Sumatra.  Awalnya sih seperti gigitan nyamuk tapi kok lebar dan besar ya?

Sejak setahun terakhir, gw sering ngalamin biduran.  Modelnya ya gitu, kayak peta Indonesia dipindah ke kulit badan.  Rasanya gatal.  Dateng ga diundang dan pergi tanpa diusir.  Tau-tau nongol aja.  Kalo cuma di badan doang sih gpp ya, toh pake baju dan celana panjang ga keliatan.  Repotnya klo timbulnya ga cuma di badan, tapi ke wajah.  Doooohhh…. Yang paling sering terjadi adalah bengkak di sekitar kulit atas bibir dan daerah dagu.  Ga jarang juga bibir ikutan jontor kayak abis ditonjok plus nyungsep di trotoar.  Lucunya, cuma terjadi sebelah, bibir kiri atas doang… Jadi bisa kebayang kan aneh dan betapa tidak simetrisnya wajah gw waktu itu… hihihi…

Gw pikir karena cuaca dingin sebagai efek kekurangan kalsium.  Masalahnya, gw rajin minum tablet kalsium berhubung perut gw ga toleran ama gula susu (laktosa?).  Kenapa tetep biduran klo penyebabnya kurang kalsium?  Keliatannya bukan karena kurang kalsium ya.

Ada yang bilang, mungkin kamu cacingan.  Oh iya, sapa tau ya.  Gw dengan patuhnya beli Vermox dan minum.  Setelah diminum, tetep aja tuh biduran menampakkan dirinya.  Ga nyambung dong ama cacingan.  Trus kenapa dooonngg??

Yah emang sih biduran ga sampe membuat aktivitas gw terganggu karena dalam beberapa jam biasanya hilang sendiri.  Tapi tetep aja… ketika itu terjadi gw merasa tidak nyaman.  Apalagi klo jontor di bibir… (boros lipstik yang jelas, hihihi… teteeuup!!)

Beberapa minggu lalu gw akhirnya ke dokter kulit.  Gw uda ga tahan deh ama biduran, frekuensi munculnya uda ga sopan dan mengganggu sekali.  Gw dateng ke dr.kulit langganan gw, dr.Hendrik.  Sebelumnya gw uda pernah berobat dan cocok ama obatnya.  Beberapa tahun yang lalu gw pernah mengalami alergi kulit. Di kulit timbul bercak merah (juga seperti pulau-pulau bertebaran di kaki dan badan) dan rasanya gatal sekali.  Rasa gatal dan warna merah itu diperparah ketika kulit gw kena sinar matahari.  Gw sempet mikir, apa ini gara-gara air kolam ya?  Soalnya, gw hobi banget renang dan waktu itu lagi ganjen les renang…

Selidik punya selidik, ternyata kulit gw mengalami alergi yang disebabkan oleh kucing atau binatang (kotor) lainnya.  Masalahnya, gw ga punya binatan peliharaan di rumah!  Lah, kucing siapa??  Kata dr. Hendrik, mungkin aja kucing tetangga yang kotor dan udara menjadi medium penyebaran kutu.  Berhubung kondisi tubuh yang kurang fit, tu kutu sukses deh menganggu kesejahteraan kulit gw…

Dr. Hendrik kasi salep yang kudu diolesin ke daerah bercak itu.  Gak lama  kemudian, ilang deh bercak-bercaknya dan kulit gw sejahtera kembali.

Berangkat dari keberhasilan di masa lalu, maka gw kembali berkonsultasi lagi ama dr. Hendrik tentang biduran.  Waktu gw dateng dan menceritakan perihal ketergangguan gw terhadap ‘pulau-pulau’ itu, dr. Hendrik tanpa ba-bi-bu langsung berkata, “Kamu biduran — dan sampe sekarang biduran ga ada obatnya….”

Dr. Hendrik ga melihat sama sekali ke kulit gw, padahal gw tadinya mengira dia bakal priksa-priksa.  Yah minimal diukur tensinya ato didengerin detak jantung pake stetoskop seperti layaknya aktivitas dokter pada umumnya (eh emang nyambung tensi darah ama kulit gatel??)

Gw kirain gw kenapa, ternyata biduran yang tak ada obatnya pula… masa musti ngalamin gini teruuss??  Padahal dulu gw baik-baik kok…

Dr.Hendrik ga kasi obat apa-apa, cuma kasi petuah, “Yah Sinta… kamu ga boleh cape… ga boleh mandi malem, kalo mandi malem kudu pake air hangat… (**padahal gw suka mandi air dingin, segaaarr), trus jangan mandi kepagian… (**lah dok, saya kerja jam 7 pagi, jam 6 ya sudah mandi doong…)… ga boleh stress, ga boleh banyak pikiran… semua itu memicu timbulnya biduran… (**hmm, mungkin banyak pikiran itu ada benernya)… musti rajin olah raga… (**dok, saya rutin renang seminggu sekali loh)… Itu mah kurang!  Musti 3 x seminggu! (**yah, ga sempet dookk…) yah gitu aja deh Sin… “

Gw masih ga yakin dan nanya, “Udah ni dok?? Gini doang??”  Dokter ngeliat gw dan nyengir, “Ya iya, trus mo ngapain lagi??” — dan giliran gw yang nyengir…

Well, setelah gw ke dokter malam itu, biduran ga keluar lagi!! nah loh, aneh kan?  Sugesti ato kenapa ya?? Tau ah, yang penting gw hepi deh…

Setelah beberapa minggu berlalu, tanpa diketahui sebabnya (dokter juga ga tau), biduran nongol lagi.  Tepatnya semalem.  Minggu lalu gw emang lumayan sibuk dan kurang istirahat.  Tetapi gw uda melewati waktu istirahat cukup selama akhir minggu dan gw anggap fisik gw uda dipulihkan.  Kenapa semalem bisa biduran?

Bidurannya muncul ketika gw baru bobo sore.  Pulau-pulau menampakkan diri secara tidak sopan di paha dan kaki, menjalar ke punggung.  Rasanya gatal dan tidak bersahabat.  Menjelang bobo malam sekitar pk.11, pulau-pulau itu menghilang.  Apakah penderitaan gw berakhir?  Inginnya sih begitu.  Tapi yang terjadi adalah pengerasan di daerah sekitar bibir dan berakhir dengan bengkaknya bibir gw.  Pas ngeliat wajah di kaca, gw pengen ketawa.  Bibir gw jontor kayak burung Tweety hehehe…

Klo terjadinya di rumah doang sih gpp ya… Masalahnya, pagi ini gw ngantor!!  Dan ternyata tu jontor masih betah aja!  Dooohh… gimana dooong?!!  Gw berusaha senyum melulu karena ketika tersenyum tu jontor tersamarkan.  Doh gw berasa reseh banget deh.

Ya udah deh, pede aja.  Abis mo gimana lagi?  Mo pake masker tapi ga ada. Ciiee, kayak lagi wabah SARS, sok keren pake masker.  Yah gw sok pede aja lah dan tebar senyum di mana-mana.  Kesannya ramah dan murah senyum kan, padahal sih.. hihihi…

Ketika acara Ospekti selesai dan gw berjalan kembali ke ruangan, di tengah jalan gw bertemu salah seorang rekan kerja yang ingin berobat ke Bp. ME.  Di wilayah kampus/kantor emang uda biasa kalo ada yang berobat ke Bp. ME.  Beliau bukan dokter resmi, tetapi memang memiliki karunia khusus mengobati orang.  Bukan sulap bukan sihir.  Emang dari sononya begitu… Selain mengobati orang (melalui terapi pijat), Bp. ME juga melayani anak-anak yang autis… (untuk jelasnya lihat di www.peduliautisme.org) Saking saktinya, Bp. ME diledek “Dukun yang Doktor” hehehe…

Akhirnya gw temenin Ibu D berobat ke Bp. ME karena gw kuatir Ibu D ada apa-apa di jalan.  Soalnya, minggu lalu Ibu D baru aja keluar RS karena dirawat. Jadi gw temenin Ibu D menuju ruangan Dr. ME. 

Ngobrol punya ngobrol, akhirnya malah gw ikutan dipijat ama Dr. ME.  Padahal tujuan kedatangan gw cuma nemenin Ibu D, sama sekali ga bermaksud ikutan berobat.  Ketika bahu gw dipijat, tanpa bisa ditahan suara kodok-kodok bermunculan seperti nyanyian riang di musim hujan (baca: Burp!!).  Dr. ME bilang gw mengalami gangguan pencernaan.  “Sin, digestive kamu ga bener nih… makanya lari ke biduran dan bengkak…”

Ooohh… begitu yaa… Mungkin juga tuh.  Gw emang pernah denger, a bad digestive system will lead to another problems.  Gw baru tau, ternyata salah satunya bisa ke bengkak-bengkak di wajah dan bentol di kulit. 

Setelah semua suara kodok berhasil dikeluarkan, gw merasa enakan dan yang melegakan, jontornya raib entah ke mana… ^_^ hoooreeee!!  (ga kebayang klo gw harus menampilkan bibir jontor itu seharian…)

Setelah bertemu Dr. ME, Ibu D pun merasa lebih baik.  Kakinya yang dingin sudah terasa hangat dan tidak pusing lagi.  Ibu D memang harus melewati serangkaian pertemuan lagi dengan Dr. ME di waktu mendatang — tapi untuk hari ini, Ibu D sudah merasa jauh lebih baik.

Bp. ME, thank you so much ya… Above all, I really thank God for it.  Kalau bukan karena ketemu Ibu D di jalan dan menemaninya berobat, keluhan bibir jontor ini mungkin ga terselesaikan.  Akhirnya, setelah serangkaian petuah dari dr. Hendrik, sekarang gw punya satu alasan lagi mengapa biduran bisa muncul.  Bad digestive system.

Thank you Bp. ME!! ^_^

 

7 thoughts on “Biduran oh biduran…

  1. ya ampun sintaa
    nasib kita sama, aji juga biduran, tapi karena alergi
    hihihi memang tidak ada obat nya untuk itu, kuderita sejak aku kecil mungil dulu
    paling paling bedak salicyl untuk mengurangi gatal , atau pake tisu basah aja untuk nutup tempat yang biduran.
    dan harus sabar untuk tidak menggaruk , karena semakin di garuk semakin gatal itu bidurannya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s