Di Indonesia ada gaa??


 


Mo curhat neh, lagi empet…


 


Empet kalo ketemu orang-orang yang demen banget complain.  Yah tinggal di negara orang memang bukan hal yang mudah kan, tapi ya dinikmati ajalah, namanya juga uda keputusan.  Sekali dua kali sih masih pengertian dengernya, tapi jadi sebel deh klo dengerin complain yang terus menerus diucapkan.. misalnya, complain di China udaranya kotor lah… Airnya ada rasanya lah… masakannya terlalu berminyak lah… well, belum tau aja klo di Jakarta polusinya lebih dashyat hehehe… Gw ga tau ya gimana keadaan di Jepang, katanya sih JAUH lebih baik dari China (saking baiknya, katanyaaa… celana jins tetep bersih aja walo ga dicuci setaon!! Ekstrim beneeeerr…)


 


Mungkin karena gw uda pernah mengalami hidup yang lebih susah, hidup dalam keadaan yang ga enak, sehingga gw bisa menikmati keadaan yang mungkin sedikit lebih baik.  Di sini dibilang enak ya ga juga (ga ada sayur asem hehehe), tapi gw berusaha menikmatinya karena ini adalah keputusan gw untuk dateng ke mari.


 


Trus sebel ama orang-orang lokal sini. Sebelnya begene, uda tau gw termasuk kategori ‘foreigner“, baru juga dateng 2 bulan, baru juga belajar bahasa, mbok ya dibantu getoo… instead of giving help and encourage, ketika mereka denger gw ngomong, mereka dengan santainya bisa bilang “你 的 发音 不 好“ — ni de fayin bu hao… ” (pronunciation kamu ga bagus ya)


 


huuaaa… gimana ga down dengernyaaa… gw uda setengah mati berusaha belajar, fitness lidah tiap hari, dan ngafalin karakter-karakter yang banyaknya aujubileh, mbok ya dibantuin gitu, bantuin pikirin gimana caranya supaya gw berhasil menguasai bahasa asing ini… hiks, hiks, sedih kan.  Gw juga pengen bisa ngomong dengan BENAR, tapi gw sadar it takes time.  Padahal… Gw ga pernah bilang tuh English elo jelek, padahal jelas-jelas gw sendiri kadang susah ngertinya.  Gw ngerti klo English is not your language and it takes time.


 


Berhubung logat bicara gw kedengeran banget bukan kayak lokal, orang-orang pikir gw ga ngerti mereka ngomong apa sehingga mereka bisa ngomong seenak jidatnya (kadang ngomongin seseorang di depan orang itu!).  Mereka ga tau klo gw ngerti mereka ngomong apa.  Well, gw mungkin ga bisa ngomong lancar, tapi at least gw ngerti mereka ngomong apa (thanks to my parents yang ngomong Mandarin di rumah, jadi ngerti klo dimarain hehehe).  Dan begitu gw bilang klo gw ngerti mereka ngomong apa, gantian mereka yang kaget…


 


Kesebelan berikutnya, gw sebel dengan pertanyaan “di Indonesia ada ga?” sekali dua kali ditanyain geto sih gapapa, tapi klo keseringan, gw jadi sebeeeell…. Misalnya, gw lagi masak pake soy-sauce-nya China.  Trus ditanyain ama temen Jepang gw (soalnya orang Jepang itu yang paling sering tanya gituan), di Indonesia ada gaaa??  Yaelaaa, kecap doaaanngg.. gw nya aja ga bisa ngejelasin, padahal gw pengen balesin: elo mo kecap apa, mo manis, asin, ga ada rasanya juga ada hehehe…


 


Ketika gw cerita gw suka makanan Jepang dan bisa ke resto Jepang 2-3 kali seminggu (ngemil sushi hehehe), mereka menatap gw penuh ketakjuban (entah takjub bangga karena gw doyan makanan mereka ato takjub di Indonesia ada resto Jepang).  Dan mereka tanya, di Indonesia banyak resto Jepang? Di otak gw langsung berseliweran: Sakana, Midori, Sakae Sushi, Sushi Tei, Robata, Satoo, Hanamasa (hihihi), Hokben (ups!) dan semua list resto Jepang dari yellowpages. Ugh, gw rasanya pengen kasiliat semua review JS dan list resto Jepang seluruh Jakarta…


 


Banyak banget pertanyaan “di Indonesia ada ga?”  Salah satunya, waktu gw ikutan nyanyi lagunya Alicia Keys yang kebetulan lagi distel, gw ditanya, “di Indonesia ada Alicia Keys?”  gw cuma bisa nyengir…


 


Klo ditanya geto, gw pengen banget ngomong gene, di Indonesia, APA AJA juga adaaa… asal elo punya duit, semua ADAAA…dari segala jenis makanan dari yang halal sampe ga halal, dari segala barang yang terlarang sampe ga dilarang, dari barang canggih sampe antik dan kuno, dari mobil bekas taon Sukarno sampe Porsche juga ada, ekstrimnya: ganja juga adaaaa…


 


UUUHH!!!


 


Gw mikir, ini elo-elo pada yang pada kuper, ato gw nya yang gimana ya? Abis, masa geto aja ditanyain ada ga ada sih.  Syukurlah gw masih cukup sabar untuk bisa menjawab setiap pertanyaan menyebalkan dengan nada manis dan raut wajah yang ramah. 


 


Udah ah curhatnya, balik lagi belajar…(ciee.. — rajin mode is on hehehe)


 


 


Medio Changsha, Senin, 7 November 2005


–masih kangen sayur asem…


 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s