Generalisasi – Nyamankah kamu dengannya?


 


Hari yang santai diiringi lagu yang enak di hati dan telinga, membuat saya bisa tenang dan nyaman membaca tulisan-tulisan teman di mp.  Di salah satu site mp yang saya baca, seorang teman menulis asumsinya tentang ‘karakteristik’ Arab sebagai imigran di Perancis, misalnya jobless, biang onar, dll.  Seorang teman lainnya menyatakan bahwa asumsii itu tergolong sebagai generalisir.


 


Hmm, ngomongin generalisir, saya punya cerita pribadi tentang itu dan sejujurnya merasa tidak nyaman dengan istilah generalisir. Saya teringat pengalaman saya. 


 


Menimba ilmu di negeri Panda merupakan pengalaman pertama saya sekolah dan tinggal di luar negeri.  Walaupun sejak usia 15 tahun saya telah tinggal jauh dari rumah, tetapi lingkungan Indonesia masih kental di sekitar saya, hingga akhirnya saya ‘terdampar’ di Changsha.


 


Bergaul dengan banyak orang dengan latar kebudayaan, pola pikir, kepercayaan, prinsip, kebiasaan dll menjadi suatu hal yang menyenangkan sekaligus bisa bikin frustrasi.  Frustrasi ketika hubungan pertemanan yang saya harap bisa terbangun jadi terhalang.  Apalagi klo bukan karena alesan ‘generalisir’ yang di mata saya lama-lama ngeselin.


 


Contoh (basi) kayak gene neh: dari dulu sudah ada generalisasi klo WNI Keturunan itu (biasanya) kaya.  Soal pelit ato gak, ya itu cerita lain.  Yang masih percaya generalisasi itu sepertinya belum pernah melihat langsung bagaimana kondisi WNI Keturunan lainnya di beberapa wilayah pelosok seperti Sewan, Tangerang dan sekitarnya. 


 


Anggapan itu menjadi mengesalkan ketika disinggung dan segera dijadikan ‘jurang pemisah’ untuk suatu kesempatan terbangunnya hubungan pertemanan yang manis (eh, saya terlalu banyak berharap kali ya).  Kadang saya mikir, saya kelewat polos dan mikir lurus kali ya (walo kata temen saya tampang saya kagak nunjukkin demikian hihihi).


 


Saya kesel ketika hobi saya memotret digeneralisir sebagai ‘hobi bangsa Asia’.  What’s wrong with photography?  Kamera juga kamera saya, ga nyusahin sapa-sapa,dan selama ini saya juga bermurah hati memberikan copy-an hasil jepretan saya.  Jadi ketika saya motret dan ada yang rajin komentar, “well, she’s Asian…” sukacita motret saya jadi ilang entah ke mana (ups, so pasti yang komentar bukan Asian juga hehehe).  Awalnya saya cuek sampe sepertinya terlalu sering mendengar komentar tersebut yang lebih sering diucapkan dengan nada tak bersahabat.. (mungkin tu orang parno difoto?? Ato pernah punya pengalaman diculik ama fotografer?  Ato fotonya pernah di-abuse dan masuk site foto porno?? Hihihi, bcanda)


 


Saya frustrasi ketika kebiasaan ‘jam karet’ menjadi steorotipe making appointment with Indonesian – hal yang didiskusikan dan dipertanyakan oleh teman-teman expat.  Saya cuma senyum aja sambil mengingat suatu pengalaman bete nungguin temen selama 1.5 jam di PS.  Ketika ditelpon ada di mana, yang ditunggu cuma bilang, “bentar.. bentar” dan baru crita setelahnya klo dia lagi enak-enak makan dimsum dan dapet voucher renang di Hotel Mulia… Haayyaah kenapa sepakat mo dateng jam segitu klo emang ada acara lain??!! (*dan ga ada informasi sebelumnya!)


 


Saya bisa bete ketika dengerin temen yang menggeneralisir Chinese people yang sebenernya (warga China).  Misalnya: Chinese people yang demennya berisik lah.. kalo makan ribut lah… ga bersih lah… dan sederetan kata ga manis lainnya… eits, bukannya ngga ngalamin dan nyangkal bahwa itu ga bener.  Memang ada kok yang begitu, malah joroknya sampe ga masuk di akal saya (sebagai orang Indonesia)  Tapii.. saya juga punya temen-temen Chinese people yang ga kayak gitu.  Dan hati saya pedih mendengar generalisir itu, karena saya tau rasanya digeneralisir, apalagi ketika saya merasa banget klo saya ga geto… Pedihnya hati saya mungkin karena saya ingat beberapa teman baik saya yang notabene adalah Chinese local.  Mungkin kepedihan itu kepedihan seorang sahabat yang ga rela temannya digetoin.  Ya, karena mereka adalah teman baik saya… dan saya kenal seperti apa mereka sebenarnya…


 


Setiap orang unik dan berbeda.  Unik tidak berarti aneh.  Apalagi jelek.  Berbeda tidak tergolong salah.  Saya setuju bahwa memang ada karakter khusus yang membedakan seseorang dari lainnya dan bangsa tertentu dengan bangsa lainnya.  Namun sekalipun ada latar belakang kebudayaan, kebiasaan dan pendidikan yang membuat diri seseorang menjadi demikian, bagi saya keunikan karakter dan sikap hati tidak bisa digeneralisir begitu saja, semudah itu…  Apalagi didukung dengan banyak teori mengenai karakter dan temperamen yang membentuk kepribadian (baik yang ilmiah ato entah melalui analisis golongan darah, zodiak, shio, dll), saya teteup kekeuh berpendapat bahwa pemikiran, isi hati dan karakter seseorang kadang bisa terlalu kompleks untuk digeneralisir untuk sebuah teori yang juga dibuat manusia (tuh kan, liatan karakter persistence-nya alias ngotot hahaha).  Ada faktor ‘x’ yang tidak terduga.  Pada akhirnya, generalisasi membuat kita terpaku pada patronisasi dan buntutnya membuat kita tidak cukup pengertian (atau toleran?) ketika suatu perubahan (misalnya: pertobatan) terjadi.


 


Taukh ah… Gelap! Hahaha…


 


Kura-kura dalam perahu, hati manusia sapa yang tau… ^_^


 


 


Shenzhen, 18 Januari  2006


  

11 thoughts on “Generalisasi – Nyamankah kamu dengannya?

  1. Stereotyping, yg menjurus ke penilaian thd individu, emang nyebelin. Untung gue nggak sering2 ketemu orang yg judgemental gini. Indonesia terkenal jam karetnya? Buktikan bahwa kita bisa datang tepat waktu!

    Yang sampe sekarang masih bikin gue kesel cuma satu kejadian ini: th 1998, pas gue masih kuliah di Eindhoven. Pas gue bikin trip ke Berlin (kunjungan studi juga) bareng 2 temen gue, cewek2 Amerika dan Belgia. Nah di guest house, pengurusnya rese bener. Dia heran bahwa gue, yg orang Indonesia, bisa nyampe situ. “Pasti kamu masih keluarga Suharto, atau orang tuamu koruptor”, katanya. Gila aja, orang ini nggak pernah denger ttg stipendium rupanya. Saking marahnya (gue lagi, modelnya nggak bisa ngedamprat orang.. hahaha), gue tinggal aja pembicaraan itu. Yg ngomel2in dia malah temen Belgia gue.. hihi..

  2. Kok bisa ya tau suharto segala? Giling bener =)). Soal stereotyping, emang gak enak kalo ngalamin. Sayangnya, biar pun masih suka di 'stereotype' gue masih tahap melatih diri untuk gak 'stererotyping' orang. Gue rasa, lebih gampang dan natural untuk mengelompokan orang sama seperti kita juga ingin 'belong to a group'. Jadi bawaannya males untuk melihat orang secara individual.

  3. karena lagi banyak di berita2 internasional.. kan jaman “lengser keprabon” tuh😛

    iya sama ven, gue juga masih perlu melatih diri supaya nggak gampang prejudice ke orang based on stereotype-nya (haiyahhh bahasa campur2 gini).

  4. waktu di cina… kalo gue ngelakuin hal yang aneh, seperti: ngaret, lelet, marah2.. dsb.. gue selalu bilang.. ini cuma gue ajah yang begini… gak semua org Indonesia begini…. dan mereka ngerti kok Sin,,,,
    juga gue gak mau disamain kalo org lain ngelakuin sesuatu… karena setiap orang ngelakuin sesuatu dengan alasannya sendiri2 .. ya gak??

  5. bener-bener ga nyaman bgt sin, sm yg judulnya generalisasi, klo laki gw gara2 dokter kandungan gw “ga beres” dlm menanganin proses kelahiran gw dan anak gw, udah mandang jelek sm smua dokter, apalagi abis itu banyak bgt kasus malpraktek…beuh…makin ga percaya aja sm smua dokter. Bawaannya dikit2 pake ramuan tradisional ajah.., mending berfungsi,..taunya ngga..malah makin kacaw. Susah bgt tuh ngeyakinin orang yang udah mandang sebelah mata dan men-stereotype-kan orang secara sembarangan…moga2 orang2 kyk laki gua makin berkurang ya sin yak…

  6. Iya Ta.. gw klo ketemu yang getoan juga bingung mo marahnya gimana… walo kadang spaneng bisa bikin ngomong jadi lancar (karena biasanya gw tertatih-tatih bicara bahasa yang bukan bahasa ibu), tetep aja cengo ga keluar kata-kata ngebales komentar ngeselin itu…

    Gw sedih klo denger ada penerbangan airlines Indonesia yang terlambat. Seminggu lalu, adik gw menunggu seharian di Cengkareng karena flightnya delay, dan akhirnya kembali ke rumah karena penerbangannya delay terus… sampe besoknya baru terbang lagi!!

    Salah satu fasilitas tinggal di wilayah Karawaci adalah sarana bis Lippo dengan 4 rute-nya. Gw menikmati sarana itu karena ga cuma nyaman, tapi keberangkatannya yang tepat waktu.

    Gw berharap dengan adanya busway, ga cuma kemudahan transportasi (karena gw merasa busway menolong banget untuk mempercepat perjalanan), tapi juga bukti keberhasilan kita untuk bisa tepat waktu dengan adanya jadwal busway yang on-time… dan akhirnya sarana transportasi kita pelan-pelan bisa on-schedule semua.

  7. Life is about learning ^_^ salah satunya ya belajar itu… Susah dan terus latian ^_^ apalagi klo gw uda kasi prejudice jelek, akhirnya gw ga punya hati yang murni untuk bisa melihat sisi baik orang itu…

  8. Sin, gue abis bangun tidur siang dan mimpi buruk, ujian PMP dapet 2!!! hahaha, eh tiba-tiba teringat pengalaman gue tentang generalisasi yang keluar dari mulut orang cupet yang gak tau diri. Ceritanya gini, waktu itu gue ngantri di wendy's, di sebelah gue tiba2 ngantri 2 orang cewe yang berusaha nyelak antrian. Lalu mas yang ngelayanin ternyata rasis juga kali, gue dicuekin dan mau ngelayanin tuh dua cewe dulu ketimbang ngelayanin gue. Lalu gue protes, “Mas, kan saya duluan yang dateng!” terus salah satu cewe itu mengumpat kesel dengan suara agak pelan tapi gue denger ” Dasar CINA!” Hati gue jadi tambah panas dengernya, Gue bilang aja ” Kalau gue emang Cina, Elo mau apa!” Hahahahaha….. (itu jaman dulu sebelum kerusuhan'98)

  9. Generalisasi group tertentu tidak dapat dan tidak boleh dipakai untuk menggambarkan stereotype setiap individu dalam group tersebut. Fakta bahwa setiap individu diciptakan dengan keunikannya yang tak ada duanya di sepanjang sejarah insan merupakan dasar warna keberadaan individu di tengah corak warna pluralitas keberadaan individu2 yang lain. Hal ini tidak bertentangan bahkan berkaitan erat dengan definisi keberadaan seorang individu di mata penciptanya.

    Penghargaan yang sepatutnya diberikan kepada individu lain sebagai gambar rupa Sang Khalik, sewajarnya mencakup pengakuan keunikan keberadaannya bukan hanya di depan penciptanya namun juga sesamanya. Karenanya, asumsi absolut berdasarkan generalisasi terhadap individu, yang notabene adalah unik, adalah pelanggaran serius, (jika tidak disengaja, paling tidak karena “ignorance”), terhadap esensi keberadaan individu tersebut.

    Bukan berarti dengan demikian kita dengan naifnya menyangkal, ataupun mengabaikan hal2 yang umum yang memang menjadi keunikan satu group tertentu dibandingkan dengan group lainnya. Sama sekali tidak! Namun yang ingin saya tekankan di sini adalah bahwa hal2 umum yang dapat dipelajari dari satu group tertentu memiliki tujuan yang agung mulia, dan bukan untuk meracuni pikiran kita dengan konsep generalisasi yang sama sekali salah, sebelum mencabik jati diri yang dapat melukai seorang individu.

    Tujuan agung, mulia yang sewajarnya adalah agar JIKA MUNGKIN hal2 umum yang menjadi keunikan group tersebut boleh menjadi jembatan pengantara untuk lebih memahami seorang individu dalam group tersebut. Sehingga tujuan utama pertamanya bukan berkisar pada akumulasi pengetahuan akan hal2 umum, ataupun penggunaan metode pengenalan individu melalui penerapan hasil pembelajaran hal2 umum tersebut, namun murni lebih pada pengenalan, pemahaman akan individu tersebut berdasarkan kasih.

    Dengan pandangan seperti ini, hal2 umum yang kita ketahui tidak dapat kita mutlakkan sebagai stereotype seorang individu. Dengan demikian perlu ada ruangan yang tersisih untuk “kegagalan” metode pengenalan akan seorang individu berdasarkan hal2 umum yang kita ketahui. Kekonsistenan kita untuk memegang tujuan agung, mulia untuk mengenal, memahami seorang individulah yang menjadi dasar kokoh yang mengizinkan ruang bagi “kegagalan” ini.

    Dengan demikian, dengan memegang teguh tujuan agung, mulia tersebut, hal ini setidaknya dapat membantu kita tidak terperosok dalam lumpur “generalisasi” bahkan menolong kita lebih lanjut dengan memberi bijaksana untuk dapat dengan jeli melihat sejauh manakah hal2 umum tersebut dapat ditemui dalam individu sebelum melangkah lanjut mengenal, menghargai, dan menerima seorang individu dengan kasih.

    Sebagai tambahan, dengan motivasi kasih inilah, seseorang dimampukan untuk bukan hanya membangun sebuah relasi perkenalan yang baru dengan sesamanya, tetapi juga melanjutkan hubungan tersebut. Salah satu perwujudan bentuk kasih ini? Dengan menyediakan diri untuk cukup fleksibel dengan memberi ruang untuk memutuskan memori diri dari kenangan yang melekat akan seorang individu, dan dengan proaktif mengakui, menerima dengan tulus dinamika perubahan seseorang. Alasannya sederhana saja. Karena obyek yang kita kasihi bukanlah obyek kenangan yang berada di masa lalu, atau masa depan, tetapi obyek yang sepatutnya kita kasihi adalah obyek yang berada dalam realita masa kini yang mungkin mengalami dinamika perubahannya sehingga berbeda dengan diri obyek kasih yang tersimpan dalam memori benak kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s