Setelah gempuran pertama, mengikuti jejak sesepuh :D

Setelah gempuran pertama, saya uda mikir, wadoh klo giliran saya yang ditodong gimana neh? Apa yang mo saya tulis secara the untold stories (pinjem versi Achel) bener-bener yang untold dan ga ada lucu-lucunya dibanding tulisan yang ini, ato yang ini hehehe…

Setelah betapa tapi bukannya ngelarin tulisan yang ini tapi malah nulis yang lain, meres-meres pikiran dan kejadian-kejadian memalukan masa lalu, gw sukses juga ngumpulin (dengan susah payah) 5 kisah ini:

  1. Mengenai diri pribadi.  Gw pernah ganti nama. Jadi, waktu lahir nama gw tuh benernya SANTA LUCIA. Di akte juga geto. Gara-garanya bokap demen ama lagu ‘Santa Lucia’, jadilah anak perempuan semata wayang ini dikasi nama itu. Tapi waktu kelas 3 SD gw ganti nama gw. Entah ya, gw ga suka nama itu. Mungkin karena begitu kenalan dan tau nama gw ibarat orang suci, semua pada ngeledekin, jadinya gw gerah ama nama sendiri hehehe. Jadi dulu gw dipanggil Lucia, bukan Sinta seperti sekarang. Setelah ngumpulin beberapa nama trus dipaduin ama nama belakang gw, Lucia, akhirnya gw pilih (sendiri, atas persetujuan bokap) nama SINTA. Ga pake h, jadi bukan sHinta ato sintHa apalagi sintaH. Gw suka nama itu karena kedengerannya simple aja dan ga susah ngelafalinnya. Akte lahir gw diubah juga, jadi klo ada urusan legal yang nyangkut akte lahir, gw kudu ngelampirin akte perubahannya yang berlembar-lembar itu.  Dan berhubung gw  kelas 3 SD itu pindah sekolah, temen-temen di sekolah lama ga tau nama  gw uda berubah jadi SINTA dan temen-temen sekolah baru ga tau nama gw dulunya SANTA 🙂
  1. Mengenai selera musik.  Start kelas 5 SD gw demen ama Tommy Page dan lagunya yang mendayu-dayu itu “Shoulder to cry on”, yang nonton dan ngedengerinnya kudu lewat recorder RCTI. Setelah itu rajin beli albumnya dan ikutan update berita-beritanya hahaha… *eh tu orang ke mana ya sekarang??! — sekarang kasetnya uda kebuang semua secara jamuran pita kasetnyaa…
  1. Mengenai kegiatan masa lalu.  Selain mulai nulis jurnal (buku harian) sejak kelas 4 SD, gw demen koleksi-koleksian: dari gantungan konci (ini ga serius), perangko (sekedar ada aja buat gaya hihi), kartu telpon (ini niat abiiss…), trus sampe koleksi ikutan trend: kertas surat😀 Selain koleksi kertas surat (masih ada tuh koleksinya sampe sekarang, ngejogrok dengan manisnya dalam box di rumah bonyok), gw demen koleksi stiker. Ngumpulinnya semangat bener walo ga jelas buat apa, yang penting banyak aja hihihi… Waktu SMP ada co yang lagi demen-demenan, doi ngasi buku album stiker untuk naro koleksi gw plus beberapa stiker anjing (karena gw demen ama stiker anjing), uhuuyy…
  1. Yang belum pernah.  Gw blum pernah ngalamin manicure-pedicure dan facial. Jadi klo orang cerita 3 hal itu, gw ga tau gimana rasanya. Sekarang punya rumet yang demen ngikir kuku dan nawar pinjem alat kikir elektroniknya yang canggih, tapi kuku gw bantet gene apa yang mo dikikir cobaaa??!
  1. Mengenai pengalaman seru di jaman dulu.  Waktu SMA gw tinggal di asrama. Tahun pertama di asrama ada peraturan wajib senam pagi SKJ88 buat seluruh penghuni asrama. Jelas aja, pada males geto dong, bangun aja susah, ini suruh senam pagi. Alesan paling mantep buat kabur senam pagi adalah ‘duh kak.. saya lagi dapet neh” sambil pasang muka sememelas-melasnya😀 suatu pagi, gw dan temen-temen sekamar (12 orang) iseng ngerjain pengawas yang biasa ngebangunin. Sebelum mereka dateng bangunin, kita uda bangun dan pada ngumpet di lemari pakaian masing-masing. Begitu pengawas dateng, nyalain lampu kamar, mulai bangunin satu-satu, kita yang ngumpet di lemari uda nahan napas plus tahan cekikikan. Tu pengawas jelas bengong begitu buka selimut orangnya pada ga ada, dan sampe ke ranjang yang paling ujung juga ga ada. Setelah ngecek semua ga ada, tu pengawas jalan ke luar sambil teriak, “Ini kenapa anak-anak ga ada??!!” dan begitu dia keluar kamar, kita semua langsung keluar lemari dan langsung masuk selimut lagi. Ga lama kemudian, tu pengawas dateng lagi ama pengawas lainnya dan bengong ketika ngeliat semua anak masih bobo di balik selimut masing-masing. Dan pengawas lain bilang, “mana? Tuh ada…”

Kelar deeeh utangnyaaa..😀😀 Gantian sapa ya?? Ayo ditunggu cerita-ceritanya (Donny Ndut, Erick, Alin, Febi, Paw, Herbud, Erwin, Daniel Gondrong, dll…)

11 thoughts on “Setelah gempuran pertama, mengikuti jejak sesepuh :D

  1. Ven, klo itu mah engga pernah. Seinget gw yang sering kejadian tuh gene… klo pas absen, dipanggil “Santa Lucia” trus gw tunjuk tangan, gurunya nyontengin daftar absen sambil nyanyi “Santa Luciaaaa… Santa Luciaaaa… Santaaaaa… Luciaaaaa…”

  2. Eh Ven, Chel, no 5 sebenernya ga nyambung ama untold story. Hari ini gw baru keingetan satu kejadian lama yang klo inget-inget bikin malu hati. Gini critanya…

    Waktu kelas 1 SMP, gw ngerasain kemping pertama kali dalam rangka inaugurasi Pramuka. Hari terakhir kemping, setelah hiking dan mencari jejak, kita kumpul untuk upacara penutupan. Sebelum upacara berakhir, kakak pembina dengan wajah sangarnya mengumumkan sesuatu.

    “Saya senang acara kemah pertama kita berlangsung dengan baik. Kalian bekerja sama dengan baik dan melakukan tugas dengan penuh tanggung jawab. (diam sejenak) Tapi saya menyayangkan, ternyata di antara kalian ada yang tidak jujur.”

    *suasana langsung hening.

    “Seorang kakak pembina melaporkan adanya kehilangan sepasang sendok perak”

    *DOENG! Siapa tuh yang ngambil?? gitu gw mikirnya — ga kepikir waktu itu, ngapain juga kemping bawa sendok perak.

    “Dari antara kalian, ada beberapa nama yang diduga telah mengambilnya…”

    *makin hening

    “Saya panggil nama-nama berikut… blabla, blibli, blublu, Yoseph dan… Sinta”

    **HAH?? Gw??

    “Nama yang saya panggil itu harap maju dan membuat barisan di tengah.”

    **Gw maju sama 4 anak lainnya. Masih ga percaya, gila, kapan gw ngembat tu sendok??

    Trus kita berlima diinterogasi di tengah lapangan, ditatap semua anak yang hadir di upacara itu.

    “TANPA PERLU SAYA SEBUT SIAPA, SILAKAN DI ANTARA KALIAN LANGSUNG MENGAKU. BILA TIDAK, UPACARA INI TIDAK AKAN DIBUBARKAN DAN KITA SEMUA AKAN TERUS BERDIRI DI SINI!”

    *hening…

    “BAIK… KARENA TIDAK ADA YANG MENGAKU DI ANTARA KALIAN, SAYA PANGGIL 2 NAMA INI. YOSEPH DAN SINTA! “

    *gw bengong

    “SEWAKTU KALIAN HIKING, KAKAK PEMBINA TELAH MELAKUKAN PENGGELEDEHAN TERHADAP SEMUA TAS DI PERKEMAHAN. DAN DALAM TAS KALIAN BERDUA TELAH DITEMUKAN SENDOK TERSEBUT. SATU DI TAS YOSEPH DAN SATU LAGI DI DALAM TAS SINTA”

    *gw berusaha inget-inget, lah kapan gw masukin sendok??

    “AYO MENGAKU!! KENAPA KALIAN MENGAMBIL SENDOK ITU??!!”

    “Gak kak, saya ga ambil sendok itu…”, gw masih gagah jawabnya. Yoseph juga.

    “AYO NGAKU!! KENAPA KALIAN AMBIL SENDOK ITU??!”

    “Tidak kak, saya tidak ambil sendok itu..”, gw masih jawab yang sama. Yoseph juga.

    “ENGGA, ENGGA, BUKTINYA…!! SENDOK ITU ADA DI TAS KAMU!!

    “Tidak kak, saya tidak ambil sendok itu…”, gw masih jawab tapi uda tegang berat. Yoseph mulai diem.

    “APA KALIAN TIDAK MALU, BARU SAJA KITA SEMUA BELAJAR UNTUK MEMILIKI HATI NURANI YANG BERSIH, PRAMUKA YANG BERTANGGUNG JAWAB, NAMUN KALIAN JUSTRU MELAKUKAN TINDAKAN YANG TIDAK TERPUJI INIII!!!”

    *semakin bengong dan pucet muka gw…

    “gak kaak… saya ga ambil kok…”, gw jawab tegang dan omongan gw uda gagap berat.

    Pertanyaan demi pertanyaan yang dilontarin dengan nada keras dan penuh bentakan itu membuat hati gw jiper berat dan akhirnya temen gw ngaku ngambil sendok itu.

    “NAH, YOSEPH UDA NGAKU KLO DIA AMBIL SENDOK ITU. KAMU??!!!”

    “gak kaak… saya ga ambil sendok ituu…”, gw tetep keukeuh jawab klo gw ambil sendok itu. Dan sambil jawab, akhirnya gw nangis sesengrukan sambil berdiri di tengah lapangan diliatin seluruh peserta upacara. Abis kesel banget, dituduh ngambil barang yang elo sadar banget ga ambil.

    Dan setelah gw terus keukeuh jawab klo gw ga ambil, akhirnya di tengah sesengrukan gw, seorang kakak pembina nyamperin dan meluk gw sambil bilang, “Selamat ulang taon ya Sintaaa..”

    Dan tangis gw makin kenceeeng… **HUWAAAAA… ternyata gw dikerjaaaiinn!!!

    *gw ga tau sama sekali klo dikerjaaaiin!!!! Padahal ternyata waktu gw lagi ditanyain itu, di barisan belakang gw uda kasak kusuk menduga klo itu acara surprise. Saking tegangnya, kuping gw uda ga peka lagi untuk dengerin kasak kusuk itu. Kata kakak pembina, sebenernya target awalnya bukan gw, tapi setelah dipanggil maju dan dari semua orang, tampang gw paling culun saking tegangnya, maka jadilah gw korbaaan…

  3. Iya Taaa…😀 apalagi klo uda musti tanya-tanya soal postingin Calvin n Hobbes, tips ini itu, bahan riset, resep masakan, sampe kolom tukar pendapat ala surat kabar hihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s