Love in Paris


Rating: ★★★
Category: Movies
Genre: Romantic Comedy

Buat saya, ending yang bagus sama pentingnya dengan isi/jalan cerita. Eits… ending yang bagus ga berarti harus happy-ending. Ada juga yang akhirnya sedih tapi buat saya tetep bagus. Misalnya film Greenmile atau Life is Beautiful, endingnya bagus sekali walo sedih. Nah, klo endingnya ga asik, ditambah lagi sedih, wadoooh… terus terang saya agak males nontonnya. Saya masih inget, salah satu film yang bikin saya nangis bombay di bioskop (dan masih sanggup bikin saya sesengrukan begitu sampe di rumah) adalah film Story of My Son, film action-drama ala HongKong. Saya inget banget, nontonnya waktu kelas 6 SD hehehe… Sejak itu saya kapok nonton film yang endingya sedih-sedih. Kok rasanya rugi ya, uda bayar eh masih sedih pula. Kayaknya idup uda cukup susah, jangan ditambah susah lagi dengan ngeliat adegan-adegan yang menyayat perasaan hehehehe…

Naahh.. salah satu film seri yang endingya aneh adalah film yang saya bahas ini: Love in Paris. Hehehe, maap ya, serial Korea neh hahahaha… *uda kebayang adegan yang sinetron geto ya? menya-menye, hihihi*

Saya demen nonton seri Korea — dibanding Taiwan yang adegannya kadang agak mengada-ada mentang-mentang sinetron (**padahal Korea juga sinetron ya hahaha). Apalagi nonton film Korea yang didubbing Chinese bisa jadi ‘pembenaran’ untuk ‘belajar’ Mandarin ceritanya hihihi… Eh tapi bener kan, nonton film itu bisa jadi salah satu sarana belajar bahasa *membenarkan diri sendiri klo sering begadang soalnya kan penasaran ngabisin sampe tamat* hihihi

Film Korea yang didubbing Chinese membuat saya bisa belajar ekspresi-ekspresi (bahasa) sehari-hari, termasuk juga gimana cara ngungkapin perasaan pake Mandarin *winkwink* — kayak geto kan ga diajarin di kelas hahahhaa…. *jadi klo ada yang ngomong hal itu, gw uda ngerti geto maksudnya hahahahhaa….

Oke, kembali ke bahasan *sebelum ngelantur ngomongin ekspresi apa aja yang sukses diapalin* hahahhaa…

Love in Paris (LiP) termasuk film lama (2004). Yah biasalah, cerita seputar co-ce yang saling suka (Han Ki Joo dan Kang Tae Young), trus ponakannya si co (Yoon Soo Hyuk) ternyata suka ce yang sama juga. Jadilah 2 pria ini suka ama 1 ce. Yang ce suka ama yang tua. Yah kebayang kan critanya.

Yang menarik dari tiap film Korea yang pernah saya tonton, ada latar belakang pekerjaan yang diulas dengan baik. Misalnya dalam film ini, yang diceritain adalah soal kerjaan si Han Ki Joo sebagai bos GD Motor, perusahaan mobil di Korea. Jadi banyak adegan dengan setting kantor dan showroom mobil, meeting bahkan diskusi-diskusi seputar kerjaan mereka (dalam film lainnya: My Name is Kim Sam Soon, yang jadi latar belakang kerjaannya adalah seputar kafe dan bikin kue, dan film-film lainnya).

Trus buat saya yang menarik lagi adalah memperhatikan setiap karakter dan ngebayangin klo beneran ada seperti itu di alam gaib eh alam nyata. Misalnya, tokoh Han Ki-Joo dan mantan istrinya, Baek Syung Kyung — ceritanya mereka cerai setelah menikah 2 tahun. Setelah cerai, mereka masih berteman baik dan saling curhat (*susah bayanginnya, emang berteman ‘baik’ seperti apa ya?)

Salah satu adegan menarik lainnya adalah waktu Han Ki-Joo melepas Kang Tae-Young kembali ke Paris. Alasan Kang Tae-Young kembali ke Paris awalnya adalah untuk menghindari Han Ki-Joo (soalnya banyak banget masalah yang sepertinya membuat hubungan mereka jadi mustahil untuk lanjut), tapi akhirnya tujuan Kang Tae-Young pergi ke Paris adalah untuk mencapai cita-citanya: sekolah film.

Dalam adegan itu, Han Ki-Joo yang biasanya cool berat keliatan banget jadi emosional ketika melepas Kang Tae-Young pergi. Saya sempet mikir, lah klo ga rela, ya usaha kek, nahan kek, kok malah dilepas pergi. Tapi saya malah kepikiran, mungkin cinta itu tidak selalu harus menahan ya. Justru sebaliknya, karena cinta maka dilepas pergi *ciyeeehh… *

*protes mode: anehnya, kok setelah 2 taon baru kepikiran nyari Kang Tae-Young di Paris. Yah dasar bisa-bisaan writer nya aja itu mah…

Yah begitulah film Love in Paris. Ringan, bahasanya ga sulit-sulit amat dicerna, dan tokoh-tokohnya bermain dengan baik. Karakter-karakter manusia yang menarik dan nyemangatin saya untuk ikutan ceria dan tetep hahahihihi…

Changsha, 8 Mei 2006

7 thoughts on “Love in Paris

  1. aku udah nonton.. sayang si mas lee *Lee Don Gun* bukan tokoh awalnya😀
    padahal dia keren banget disini.. heheehehe
    bajunya juga keren2.. tapi berhubung sekarang masih cinta sama mas Dennis O
    masih berburu semua tentang Dennis O nih hehehehe😀

  2. aku udah nonton jugaaaaaaaaaaa😀
    iya.. Lee Don Gun bagusnya main film jayus😀
    kalau yang film cool gitu kayaknya agak2 kurang😀

    ngga tau setelah liat film si dennis kok jadi berasa dia keren banget ya ….
    udah liat sweet spy belum?

    btw.. hari ini mau nonton tomato nih hehehehe.. bakalan ngelembur liat film korea :))

  3. Tomato bukannya uda lama banget ya?

    One of my fave *and the best maybe* —> Beautiful Days. Uda nonton? Film lama tapi jalan crita dan aktingnya bagus. Ntar gw posting review nya.

  4. sin, dah nonton ai rang wo men zai yiqi blon? lagi main tuh di jiangxi channel, jam 10-12, trus ada lagi film nya lucu banget tentang keluarga yg anak cewe nya ada 3 org, satu cowo, trus yg cewe paling gede ga mau married…. hehehe
    mmm… pa lagi yah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s