Laowai

Laowai.

Itu istilah Chinese untuk ‘orang asing’ ato foreigner. Tapi biasanya istilah ‘setengah nyinyir’ ini ditujukan untuk WNA yang tampangnya jagung abis, pala kuning, idung tinggi, istilah kita mah: BULE hehehe…

Ga heran ngeliat banyak laowai di Shanghai, sampe ada jokes klo
Shanghai mah emang uda rumahnya laowai, saking banyaknya laowai di
sana. Selain Shanghai, koleksi laowai di Beijing juga
berlimpah. Pasalnya, Beijing adalah tujuan utama tempat belajar
bahasa Chinese dan juga pusat kebudayaan China.

Selain dua kota itu *eh, kayaknya banyak juga laowai di Harbin*,
koleksi laowai di kota-kota lain bisa dibilang sedikit. Apalagi
untuk kota saya, Changsha, adalah pemandangan ‘ajaib’ klo bisa nemu
laowai di jalanan.

Di Changsha, para laowai itu kebanyakan punya pengalaman yang
kurang lebih sama.  Tepatnya pengalaman yang agak ngeganggu, yakni
respon penduduk lokal terhadap para laowai itu.  Apalagi klo bukan
respon yang
kadang berlebihan. Salah satunya baru saya alami tadi
siang. Saya dan Jaime menyusuri Duo Luo Jie untuk makan siang,
ketika ada yang noel pundak saya dari samping. Saya menoleh dan
menemui seorang ce bertanya: (dengan terjemahan bebas)

Ce: lo ama ce itu *nunjuk Jaime* ada hubungan apa?

Saya mengernyitkan dahi, masang ekspresi bingung dan balik nanya, ” emang napa?”

Ce: oh gw pengen elo kenalin gw ama dia *nunjuk Jaime*, gw pengen belajar Inggris…

Saya menghela napas dan tetep ramah, “Oh geto yaa…”

Begitu denger alesan ‘belajar Inggris’, saya langsung tau ke mana pembicaraan ini akan berujung.  Biasa, asas manfaat  
Mereka pengen kenal para WNA bukan untuk jadi temen, tapi supaya mereka
punya partner ngomong Inggris.  Hal ini bukan hal yang pertama dan
aneh terjadi, karena hampir semua laowai punya pengalaman yang sama,
dan klo tiap pergi nemuin kejadian itu, saya bisa ngerti klo para
laowai itu jadi empet.  Rasanya ke mana-mana jadi manekin berjalan
yang diliatin semua orang dan ga ada lagi privacy.

Sambil Jaime dan saya tetep jalan, ternyata ce itu tetep keukeuh
ngikutin. Saya dan Jaime saat itu berniat cari makan, tapi klo diikutin
geto kok rasanya risih juga ya.. Hmm, kayaknya bukan ide bagus klo kita
makan siang
bareng. Tapi saya juga ga tau musti gimana, masa diusir? Jadi saya dan
Jaime jalan aja cuek. Ternyata dia tetep ngikutin
dan tanya, kita mau ke mana, apakah mau makan, kalo iya: mau makan
dmana, dan pengen bareng ama
kita. Wah, agresif juga

Akhirnya, saya cuma bilang klo saya dan Jaime ada sesuatu yang kudu
dilakuin. Begitu mendengar kata sakti:“我有事“ – wo you shi, dia
mengangguk (berusaha) mengerti dan akhirnya pergi *walo dari air mukanya kebaca klo dia pengen banget bisa ngikutin kita.

Hmm.. ini bukan kali pertama saya ngalamin kejadian gini. Ga
sering-sering banget, berhubung saya ga keliatan sebagai WNA, sehingga
kehadiran saya ga
mencolok. Tapi untuk Jaime yang tampangnya bule berat, kejadian seperti
ini uda selusin kali
dialami, lagi nunggu bis di shelter bus, lagi duduk di dalam bus, lagi
jalan kaki,
dsb. Selain itu, temen-temen bule lain juga sering mengalami
kejadian serupa.  Yang agak norak, orang lokal sini sering
diam-diam mengambil potret para laowai itu melalui camera hp. 
Jaime suatu hari cerita, lagi nunggu bis, tiba-tiba dari samping ada
suara ‘cekrek’ ala kamera, dan ketika noleh, hp baru aja mengarah tepat
ke arahnya.  Kejadian ini pernah saya alami waktu jalan dengan
Stephani, salah satu laowai lainnya, ketika Stephani lagi berdiri di
pinggir jalan, ada seseorang yang dengan santainya mengarahkan kamera
hp-nya ke arah Stephani. 

Buat apa?  Entah, ngefans kaliyeee…

Dalam perjalanan dari Changsha ke Zhangjiajie, seorang bapak memangku
anaknya, duduk di depan Joy, seorang laowai juga.  Ketika kereta
akan berangkat, si bapak menelepon seseorang yang kemudian saya tau
adalah istrinya.  Telpon diberikan kepada si anak dan si bapak
mendikte kalimat untuk diomong si anak ke ibu: maaa… aku duduk di
depan laowaaii…  Saya dan Joy yang mendengar langsung
cengar-cengir aja…

Melihat keadaan di sini, saya memikirkan, gmana keadaan di tanah air
ya.  Rasanya sih respon orang kita ga norak-norak amat ya? 
Khususnya di Jakarta, mo liat bule-bule seliweran di PS ato di Mangga
Dua (ups, itu mah enci-enci hihihi) rasanya biasa aja.  Ga sampe
kecentilan yang ngajak kenalan ga juntrungan, agresif minta no telp,
motretin diem-diem ato ngajak pacaran!! 

*fiuh* sukurlah

Foto: saya dan 2 laowai –> Kyle dan Jamie

Changsha, 19 Mei 2006

9 thoughts on “Laowai

  1. kalo gue di sana jalan sama elu moga moga gak ada yang nowel trus tanya gini,”lo jalan sama cowok itu?, bisa gak dikenalin buat belajar bahasa arab?” wakakakaka

  2. Chink.. kata temen gw yang dari Shanghai (dia asli orang sana), ce2 Cina sangat berharap bisa keluar dari china dan tinggal di US. So they sorta “throw themselves” to foreigner and expect he can bring her out of China. dan satu lagi, memang mereka pengen banget bisa bahasa inggris. makanya mereka suka ngekeh kalau liat orang asing. Gila juga yaaa

  3. Bener banget Yul.. mereka berharap bisa dapet kehidupan yang lebih baik di luar China. Berbagai cara ditempuh, salah satunya nyari pacar orang asing. Sekarang ini makin banyak pelajar yang bercita-cita ke Amrik dan berbondong-bondong apply visa. Beberapa memang punya tujuan jelas: lanjutin sekolah. Tapi ada juga yang ga tau mau ngapain, yang penting bisa ke Amrik.

  4. Bener Sintul, kalo di China ketara banget…… gak tau malunya :)) :)). Kadang gue amazed dengan keinginan mereka untuk berubah dan mendapat hidup lebih baik sampe berani begitu. In a way it's positive dan salah satu yg gua admire dari mereka adalah enthusiasm mereka yang belum tercemar pessimism. Anak2 mudanya percaya sekali bahwa dengan kerja keras, semua bisa tercapai. Tapi yah… kira2 kali yah kalo buntutin orang hahahahaha.

  5. Iya Ven, soal kerja keras, negara ini mah ga ada matinya :)) beneran kerjaaaaa meluluuu (terutama klo urusan sekolahan, ga ada hari lewat tanpa belajar-belajar-dan-belajar). Sampe kayaknya berasa dosa berat klo sampe ga belajar sehari :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s