Misteri jendela

Mustinya saya posting minggu lalu crita ini, berhubung masih hot. Yah maap-maap ajah ya, baru sempet sekarang

Temen saya, Joy namanya, minggu lalu cerita, rumahnya baru kemalingan. Sabtu malem begitu sampe rumah, nyalain lampu.. JREEENNG!!!
meja berantakan, jendela kebuka dan Joy langsung ngecek. Bener
deh, beberapa barang hilang: laptop (padahal baru dapet summer lalu),
uang cash, credit card, dan tiket pesawat balik ke Amrik
summer ini. Dengerinnya bikin hati saya ngenes… Credit card
bisa diblokir, tiket pswat bisa di-isssued ulang (walo repot banget
jadinya) tapi laptop?
Laptop itu berisi banyak dokumen penting, terutama tugas-tugas kuliah
(essay dsb) — berhubung Joy lagi ngambil long-distance S2.
Untungnya, beberapa tugas uda dikirim duluan jadi ga ilang semua.
Tapi yang belum dikirim? *speechless mode*

Setelah yakin bener klo dimaling, Joy telpon beberapa temen dan
akhirnya polisi dateng ke rumah. Tidak ada satu pun yang dipindah
dan disentuh sampai polisi dateng ngecek TKP *buser mode is on*

Datenglah polisi, ngecek ini itu. Si maling sepertinya masuk
lewat jendela yang memang ada masalah sejak 2 minggu lalu.
Sebenernya, begitu tau ada masalah, Joy uda lapor ama pihak sekolah
*berhubung Joy itu guru, jadi tinggal di wilayah sekolah tempat doi
ngajar* tapi no response
Uda rahasia umum di sini, buat yang tinggal di lt.1-2-3 kudu ati-ati,
jangankan jendela rusak, jendela yang bener aja bisa dibobol, lah gmana
jendela yang terbuka? *kayak ikan dikasi ke kucing

Polisi ngecek ini itu dan baru selesai sekitar jam 2 pagi. Begitu
banyak sisa sidik jari di jendela dan berbagai tempat jadi polisi punya
bahan untuk nyaritau sapa yang masuk rumah. Di tengah-tengah
penyidikan, polisi sempet-sempetnya gantian duduk di kursi baca-nya Joy
yang emang nyaman itu. Mereka mengira itu adalah kursi Amerika
sehingga terasa beda begitu diduduki dan tanya dengan antusias, beli di
mana. Joy dengan ekpresi heran campur ngantuk campur cape
*soalnya kan kaget karena kemalingan* berusaha jawab dengan sabar, “itu
loh Pak.. Ikea Beijing..”

Dan akhirnya semua pertanyaan dan penyidikan itu berakhir juga.
Di tengah cerita Joy yang bikin ngenes itu, terselip hal yang bikin
nyengir. Demi penyidikan, jendela yang penuh dengan sidik jari
itu akhirnya dicopot dan dibawa pergi…

LOH KOK??

Saya yang denger ceritanya antara simpati tapi pengen ketawa. Loh
kok jendelanya dicopot?? Sama, saya juga ga ngerti hahahahhaa… lucu
aja dengernya… ada-ada nih bapak polisi..

Jadi akhirnya rumah Joy ga cuma ilang barang, ilang jendela juga.

Changsha, 2 Juni 2006

10 thoughts on “Misteri jendela

  1. Iya Ta, tapi sori ga ada kartunnya. Ga bisa gambar, ntar yang ada malah bukannya gambar kartun tapi peta China hihihi.. *apa seh?!* — klo elo terbayang gambarnya, ntar posting di mp elo aja trus gw bikin link ke situ hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s