It takes two

Beberapa minggu lalu waktu makan
malem bareng, saya mendengar curhat temen yang bentar lagi mau pulang
ke rumah dalam rangka liburan musim panas. Di curhat itu, Jia
namanya, cerita klo menjelang kepulangannya ke rumah, perasaannya
campur aduk. Antara seneng karena mau pulang, ketemu keluarga dan
temen-temen, tapi juga nerves mau ketemu mereka setelah lama g
ketemu. Katanya, gmana nanti klo ketemu ya, nyambung ga ya
ngomongnya. Apalagi selama setaon di sini, kebanyakan orang jadi
ilang kontak dengan temen-temen dan jadi ga tau apa yang terjadi di
tempat asal. Ga tau lagi berita apa yang lagi hangat (misalnya
siapa juara Idol berikut
), trend yang lagi heboh , bahasa-bahasa gaul apa lagi sering diomongin dan yang paling penting: apa yang terjadi dengan hidup orang-orang yang deket dengan kita



Terus terang, hal itu kepikiran juga ama saya. Mengingat begitu banyaknya email yang terkirim tapi balasan makin seret .
Jia pun ternyata mengalami yang sama, mengirim dan menulis email secara
reguler tapi balesannya dateng pada kuartal berikutnya. Sering ol
di fasilitas chatting tapi orang-orang yang ol itu cuma pajang nama,
sekali disapa ga ada respon. Jia berkata dengan frustrasi, alesan
kesibukan itu lama-lama ngeselin deh, emang yang sibuk itu cuma mereka,
klo sibuk mah semua juga sibuk…




Hmm.. sibuk. Alesan klasik ya?



Saya dengerin sambil senyum pait
karena inget pengalaman sendiri juga. Inget lalu lintas beberapa
email yang akhirnya stop karena saya akhirnya saya males terus mengirim
tanpa respon. Inget beberapa offline msg yang saya tinggal di ym
demi tetep menjaga kontak dengan temen, tapi balesannya bisa kapan
tau. Inget beberapa berita yang telat saya denger, pas tau itu
juga dengernya dari orang lain, trus waktu saya konfirmasi, orang itu
dengan santainya berkata: yah gmana gw mau kasitau elo, elo sibuk sih..




LOH KOK?



Tau respon begitu saya jadi bingung campur bete .
Lah yang sibuk siapa? Klo emang jarang ol internet, saya bisa
ngerti, ga semua tempat punya koneksi internet yang bagus dan
asik. Tapi klo rajin internet, sering ol ym tapi invis melulu
(jadi gimana saya tau klo situ ol?), ngirim email tapi forward-an
melulu, ga bales email, kagak pernah sms, siapa yang sibuk sebenarnya?




Semua orang sibuk. Saya jadi
teringet salah satu temen saya. Waktu temen yang lain menyatakan
kekagumannya karena perempuan hebat ini bisa melakukan segudang
aktivitas (bayangin aja: lagi studi doktoral, uda bersuami dan punya 2
anak kecil, tugas sekolahnya banyak, masih rajin ngegambar, rajin juga
posting tulisan di web, dan juga.. ceting ama temen-temennya!!
)
— padahal durasi waktunya sama aja dengan manusia lainnya di
muka bumi ini (24 jam geto maksudnya hihihi *gw jelimet amat
ngomongnya)
dia cuma menjawab, semua itu cuma masalah time management



Jawaban yang sederhana tapi dalem
itu sering terngiang-ngiang di telinga saya. Sesibuk apa pun,
sebanyak apapun kegiatan dan tanggung jawab kita, pasti semua sanggup
dilakukan asal ada pengaturan waktu yang baik.

Saya sendiri ngerasain susahnya melakukan pengaturan waktu
Begitu banyak yang pengen dikerjain, tapi waktu begitu cepat
berlalu.  Di tengah aktivitas dan kesibukan sehari-hari, saya
usahain tetep ngeluangin waktu untuk kontak dengan temen-temen, cari
waktu yang enak buat nulis balesan email dan pesen-pesen yang masuk,
bales sms (*masalah sampe ato nyangkut di jalan itu urusan berikut ), ikutan ceting ,
bukan karena suatu paksaan atau kewajiban, tapi karena saya juga seneng
ngelakuinnya dan juga ngerasa butuh kontak itu.. butuh keep in touch




Kembali mengenai curhat Jia, menurut saya mah… masalah email dan
maintain friendship adalah soal kerja sama (*selain pengaturan waktu tadi). Sekalipun
saya ngotot mau jaga hubungan, tetep rajin ngemail, pake fasilitas
canggih untuk tetep
keep in touch
tapi klo yang dikirim/diajak kontak ga ngeh dan ga mau ngeluangin
waktu, bahkan yang lebih pait: ga menganggap hubungan ini penting, ya
gmana yaa.. susah kaleeee…




It takes two to make it happen







Changsha, 4 Juni 2006








14 thoughts on “It takes two

  1. Setuju banget. Itu juga yg gue rasaiin. Lama2 ilang topik pembicaraan, teman2 yg ditinggal 'move on', gue juga, akhirnya balik2 kayak 2 strangers. Ato… kayak teman lama yg ilang😀. Gue gak pernah percaya tuh soal gak punya wkt. Yg penting niat. Gue inget, dulu ke satu temen kalo nulis surat bisa 10 lembar kertas A4 bolak balik (Nulisnya pas lagi kuliah, heheheheheh) tapi ke temen lain selalu alasan klise: sibuk neh :p. So…. gue maklum kalo ada temen gue yg bilang ke gue 'sibuk'😀. Maybe we've changed. Maybe we've nothing in common anymore. Maybe we're truly busy. Tapi… nyambung lagi gak susah juga kok.

    PS: hihihihi idolamu sama😀

  2. whaa sintul *salting abis* makasih makasih.. ini memacu gue supaya inget utk lebih disiplin lagi😀

    gue yakin semua orang punya prioritas masing2, dan kebetulan pilihan2 gue ya yg ada sekarang ini. kompensasinya juga ada (yg pasti: nggak cuma rumah yg berantakan abis, tapi juga program diet.. hahaha)

    gue jg nggak kalah kagum sama orang2 yg memilih utk tekun berkarir, atau jadi homemaker, perantau, seniman, atlet, dll., despite their demographic status. yg penting ada keseimbangan sosial interaction.

    keeping in touch emang perlu. tapi, spt kata ventong, gak usah dipaksain kl emang udah gak nyambung🙂

  3. Iya Ven, gw juga percaya, nyambung lagi ga susah, tapi emang perlu usaha. Ga ada ceritanya tuh suatu temenan/hubungan jalan terus sampe tua klo ga ada usaha. Gw kadang mikir, kenapa susah bener ya nulis sepotong email? Banyak yang bisa diceritain padahal (karena pada dasanya emang banyak yang uda kelupaan diceritain… dan saking kebanyakan akhirnya menumpuk — dan akhirnya terlupakan…), dan klo soal waktu, nyolong waktu lunch 15 menit bisa jadi 1 email kan…

    Well, do i ask too much?😦

  4. Setuju Ta. Makanya gw juga ga nuntut dapetin email personal dari orang-orang (yang gw kira deket ama gw hehehe). Dan di sinilah gw rasa gunanya gabung ke milis, yang bisa nganterin satu email dalam sekali nulis buat banyak orang sekaligus.

    Yah sebenernya, jaman sekarang kurang canggih apalagi coba, begitu banyak cara dan jalan tersedia untuk menjaga tali silahturahmi *cieeee…

    Emang dasar ga niat aja kitanya hahahaha…

  5. setujuh. terima nasib ajah kalo emang udah jadi gak penting. toh teman masih seabreg. tapi kadang bilang ke ybs kalo “situ udah gak penting” itu kan kasar banget, jadi alasan klise ajalah: “gue sibuk”

  6. Itu dia Yik.. hehehe, gw bukan tipe yang bisa terima gitu aja. Ceritanya mah, ga nyerah gitu aja hehehee… Gw masih 'mandang' usia pertemanan antara gw dan dia. Masih mandang 'nilai'nilai' pertemenan yang akhirnya bikin gw mikir: hey, do you see the way I see it?😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s