Romantika airport

Ngobrolin airport dan terbang emang seru. Romantika airport hihihi…

Kamis malam, 27 Juli kemaren saya nganter Maria, salah satu temen
seperjuangan belajar di Changsha ke airport. Maria uda kelar masa
belajarnya jadi waktunya back for good ke Jakarta deh. Sebulan
sebelumnya, Maria uda beli tiket pesawat murah dari
http://www.tigerairways.com dengan rute Shenzhen – Singapore dan dari
http://www.jetstarasia.com untuk penerbangan lanjutan dari Singapore –
Jakarta. Saking murahnya, tax tiket dari Singapore ke Jakarta
lebih mahal dari harga tiketnya yang cuma SGD 29. Saya jadi inget
belanjaan seorang temen, underwear CK yang lagi sale aja harganya lebih
mahal dari tiket pulang *garuk garuk aspal deh

Walo murah, jetstarasia punya peraturan luggage yang ketat, cuma boleh
15 kg masuk bagasi. Walhasil, dengan 1 koper besar seberat 27 kg
dan 1 koper kecil seberat 17 kg plus tentengan ransel dll, semua bawaan
itu jelas-jelas overweight. Yah apa boleh buat, koper besar harus
direlakan untuk ditinggal *ntar dipos aja ceritanya* kecuali mo bayar
biaya overweight sebesar 40 yuan/kg. Pengennya sih dibawa aja,
tapi dengan total berat itu rasanya akan kena overweight lagi yah waktu
ganti pesawat di Singapore menuju Jakarta. Yah setelah mikir ini itu,
akhirnya dengan berat hati koper besar harus ditinggal.

Malam itu, saya melihat banyak orang terpaksa mengurangi isi bawaan
kopernya supaya terhindar dari overweight. *saya kudu inget neh:
ntar pulang kudu seminim mungkin bawaannya supaya ga panik pas check in
ngeliatin timbangan

Saya jadi inget salah satu email yang saya baca di milis yang saya
ikuti, kebetulan di email itu lagi diceritain pengalaman dengan
tigerair. Berhubung tiket murah, jadi service juga
seadanya. Akibatnya, si penulis email mengalami ketinggalan
pesawat *sebenernya: bukan ketinggalan, tapi ‘ditinggalkan dengan
sengaja’*

*ih, serem sekali deh..

Dengan adanya 2 kejadian itu, membuat saya mikir untuk beli tiket
murah. Harganya manis sekali, tapi klo di bandara dan selama di
pesawat ngalamin hal-hal yang ngeselin *apalagi klo long-flight* —
hmm, gimana yaa… *yah Sinta, namanya juga tiket murah… klo murah tapi service nya SQ mah..

Besoknya, Maria sms pengalamannya waktu naik Tiger Air, begitu masuk
pesawat, para penumpang bebas memilih tempat duduknya kayak di bis..
*hehehe, ternyata ga cuma di Indonesia aja yang gitu hihihi — klo ga salah ada penerbangan yang gitu tuh

Terus terang, saya deg-degan klo kudu naik pesawat. Deg-degan
delay maksudnya. Saya uda pernah ngalamin delay 3 jam-an waktu
terbang dari Beijing ke Changsha. Pesawat yang mustinya uda
terbang jam 8, sampe jam 11 para penumpang masih duduk manis di ruang
tunggu. Sampe sempet dipanggil, uda duduk di dalem, eh disuruh
turun lagi. Padahal saya uda siap-siap merem, eh disuruh keluar
lagi dari pesawat.

Saya sampe mikir, apa delay lagi nge-trend ya? Pesawat
Tiger-nya Maria juga delay, yang mustinya jam 11 malem terbang, eh
malah ada pengumuman jam 11 itu pesawatnya baru landing di Shenzhen..
LOH??!

Itu mah ga seberapa… Cerita delay juga ada lagi…

Temen saya, Joy, dijadwalkan terbang jam 8 malem dari Changsha ke
Beijing. Belum juga sampe jam 8, eh uda sms ngasitau akan delay
berangkat jam 10. Trus sms lagi kasitau delay sampe jam 11 ato
jam 1 pagi. Daaaann.. akhirnya terbang juga keesokan harinya..
jam 9.30 pagi!!!

Mendengar pengalaman itu, seorang temen lain, Matt, bertekad memilih
naik kreta api dari Changsha ke Beijing. Yah namanya juga
liburan, yang namanya tiket kreta di China laris manis, uda laku dari
jauh-jauh hari. Walhasil, mo gak mau yah naik pesawat. Matt
uda nyiapin mental klo sampe delay. Bener deh, nasibnya ga jauh
beda ama Joy. Flight ke Beijing yang mustinya jam 8 uda terbang,
setelah info simpang siur, akhirnya terbang juga.. keesokan paginya!!

Jadi, klo di China, mending naik kreta api.. walo kemaren saya delay 3
jam, yang mustinya sampe jam 10 tapi entah kenapa, kretanya jadi lambat
jalannya dan baru sampe jam 1 siang, tapi naik kreta di China bisa
dibilang nyaman. Harganya variatif dan bersahabat. Hanya
dengan 285 yuan bisa bobo enak dari Changsha ke Shenzhen. Dengan
500-an yuan uda sampe dari Changsha ke Beijing — bobo di compartment
lagi.

Enaknya lagi di China, hampir semua pelosok uda terhubung oleh jalur
kreta api. Infrastruktur transportasi di China emang patut
diacung jempol mo di desa mana juga uda ada jalan aspal dan rel kreta api. Jadi nyaman untuk bepergian.

Tapii.. naik pesawat klo ga delay dan ada tiket murah.. tetep lebih oke dong hihihihi…

Shenzhen, 29 Juli 2006

3 thoughts on “Romantika airport

  1. Hi Chink! =)..wah..soal tiket2 murah pesawat , gw baru mengalami dengan AirASia ( airlines dari Malay ) , perjalanan Jkt – Bali- Jkt, yang harganya 1/2 dari Harga naik GIA. setelah dpt kbr, tentang rebutan dari orang2, jadilah gw naik pesawat dgn siap berlomba ( pake sendal jepit+celana 3/4 biar gampang lari, tp hasilnya kaki gw banyak diinjak kaki orang laen krn tnyata kita harus naik-turun bus cukup jauh sebelum ke pesawat )utk bisa ikut frontline dpt kursi enak. Then pas pulang , udah lari2 ke airport krn pesawat “katanya” jam 18.45 WIB , entah gimana ceritanya delay 3x sampe jam 1 pagi. hasilnya gw terkantuk2&kedinginan di airport , sambil dinyanyiin nyokap krn dia khan yang kudu jemput gw di airport Jkt.but gw masih mending , krn ada keluarga Indo yang udah stay di Canada, cerita mereka naik pesawat Rally, dari Jakarta-Bali-Jakarta terus jam 10 malem rencana terbang langsung ke Canada, yang akhir berngamuk2 ria di meja Check-in. krn untuk refund uang pun, need 3 months at least , can be more ( n biasanya pasti lebih sich kayanya =P ) itupun via credit card , yang kudu terus dipantau. intinya we can't deny this quotes ” A Quality comes with price”..so, silakan mikir2 dech tentang baiknya naik apa gitu kalo mau travelling…( just a little ” sharing ” =)) semoga berguna ….

  2. Gue cuma pengalaman naik Easyjet dan 'sayangnya', selalu bagus :p. Gue liat, yg perlu dari cheap arlines adalah 'maturity' dari penumpang dan airline dan mungkin airport. Si Airline dan airport gak semena2, mentang2 murah service asal2an dan si penumpang gak mental 'gak mau rugi'.

    Hhh… dengan resiko kedengeran 'pamer', gue share aja Easyjet ini. Mereka tuh penuh dengan wanti2: 1. kalo telat, ditinggal biar udah boarding. 2. Koper harus sesuai ukuran kalo mo masuk kabin (ada kotak ukuran). Kalo gak masuk kotak itu, harus cek in, gak mau tau. Excess harus bayar. 3. Bangku di atur first comes first serve. Yg dateng duluan dapet lot A, kemudian B, … sampe D. Yg A boleh boarding duluan dan seterusnya. Tetep anak2 n org tua boarding duluan. Biasa sih penumpang cukup 'mature' gak serobotan. Lagipula, flights mereka kebanyakan pendek jadi duduk pisah pun OK, yg jarang mau diterima oleh orang2 Asia kali yah (termasuk gue :D)?

    Jadi prinsip mereka: turutin rule itu, kita kasih tiket murah. Asik kan? :)) Sekarang easyjet gak pernah sale lagi tapi pesawat penuh aja molo :)). Bener2 udah kayak naik bis deh.

    Sayangnya, kalo long flight gue bener2 masih fanatik SQ :)). Bayar mahal yg penting pikiran tenang :p.

  3. hahahahahahahhaaaaa…. mantaaaaaaapphhh!!!

    eh lucu yah ada ukuran kotaknya. Btw gw pikir sih, selama bawaan ga kalap, naik pesawat murah dengan tentengan dikit rasanya lebih tentrem hihihi…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s