Pindahan

Hari ini saya pindahan apt. 

Apaa?? Pindahan?  Bukannya lo bentar lagi mo balik??

He-eh.  Bener. 

Itu ekspresi beberapa orang ketika saya ditanya lagi ngapain.  Saya jawab, jadi packing. Mo ke mana?  Pindah rumah.  Ha?  Pindah? *yah begitulah*

Urusan rumah emang uda bikin saya ribet ga karuan selama 2 minggu terakhir.  Bikin suasana hati saya anjlok ga keruan kayak kejeblos sumur.  Siapa juga yang ngira kudu pindahan? 

Rumah ini emang ada masalah di sana-sini.  Ada bagian yang bocor, ada hal-hal yang tidak berfungsi dengan semestinya.  Tapi saya masih betah aja berhubung pindahan buat saya bukan suatu hal yang menyenangkan, secara buku dan pernak-pernik saya ada membuncah kayak tumpukan sampah yang ga ada solusinya di Bantargebang sono.

Saya malah uda dapet partner baru untuk stay bareng sampe nanti saya pulang kampung.  Semua uda settle.  Sampe suatu hari, 2 minggu lalu, saya kedatangan tamu yang ga terduga.  Pemilik rumah dateng.  Kaget?  Jelas.  Gimana ga kaget klo tau-tau ada yang punya kunci rumah selain saya?  Tapi doi ga bisa masuk karena saya kunci dari dalem juga.  Jadi sama-sama kaget ceritanya.  Saya kaget karena ada kunci lain untuk masuk rumah.  Dia kaget karena ternyata di dalem ada orang.

Loh?? Bingung kan.

Jadi ternyata, entah salah di mana komunikasinya, saya taunya kalo saya bisa stay sampe Januari *temen sharing apt juga uda ada dan siap pindah, yang cariin partner itu juga pihak sekolah* tapi…  Pemilik — yang rencana cuma ada di sini selama 3 bulan trus balik ke Canada secara dia uda imigrasi ke sono — taunya rumah uda kosong karena dia pengen renov apt nya dan naikin harga sewa. 

Kita berdua sama-sama speechless.  Keputusan final bisa ditebak *diinformasiin ke saya 2 hari setelahnya* saya kudu pindah secara dia kudu benerin apt ini mumpung lagi di kota ini.

Sedih?  Jelas.  Tapi saya bisa ngerti kondisi ini.  Bisa memahami kepentingannya.  Mungkin, klo saya jadi pemilik, despite perasaan ga tega dan masalah kemanusiaan (apa seh), saya juga akan bertindak yang sama.

Saya uda mulai beberes sejak seminggu terakhir.  Tiap hari ambil baju juga uda dari koper, bukan dari lemari lagi.  Buku-buku uda dipak.  Ngabisin stok makanan di kulkas.  Rapiin kamar.  Nyapu dan bebersih rumah sebelum saya cabut.

Entah kenapa, masa-masa beberes dan ngeliat tumpukan yang uda rapi dipak membuat hati saya jadi tambah ga keruan.  Bonus pikiran yang suntuk, kangen rumah, kangen temen-temen… membuat saya ga napsu tidur (nah untung selera makan masih aman terkendali — kemaren waktu ga bisa bobo saya masak nasgor subuh-subuh buat bekel piknik sekolah) dan  yang nyebelin: semangat saya rontok kayak daun di musim gugur.  Di saat itulah saya ngerasa kesepian.  BANGET sampe saya bisa sesengrukan sendiri di sofa, dengan pemandangan koper dan tumpukan barang yang siap diangkut.  The worst loneliness ever.

Ancur banget deh punya perasaan dan keadaan kayak gini   Yah salah saya juga secara punya masalah susah setengah mati ngomong ke orang.  Susah banget bilang: tolongin gw dong… temenin gw doong… *gw susah banget ngilangin persepsi takut nyusahin dari pala gw!*  Kacaw deeeh…

Yah apapun keadaannya, apapun masalahnya, hati yang gembira adalah obat.  Hati yang bersemangat; inner-excitement; adalah kekuatan. 

Jadi siang ini saya akan pindahan.  Entah apa yang bakal dilewatin 4 bulan ke depan — until I finish the race and having another phase of life — His grace will see me through.

Changsha, 30 September 2006 — untung libur seminggu

17 thoughts on “Pindahan

  1. Duhhhh.. sak no ne rek arek iki…. *hug*

    Makanya klo kesepiyan gini online dong ntul, mana tau ada beberapa dari kami keluarga miringmu yang bisa menemani…>:D< Pantesan brp hari ini lu ilang dari peredaran, lagi beberes tokh rupanya…. Hopefully 4 bulan ke depan bakal lebih baik dan lebih asyik lagi yaaaa…. >:D<

  2. Sintullll *Hug hug hug*. Emang kalo lagi sendirian, ngeliat koper ditumpuk2 itu pemandangan paling gak enak. Karena barang2 elo itu 'rumah' elo, kalo mereka lagi ditumpuk2 gitu, ih, rasanya lo gak punya tempat buat pulang banget yah😦

    Gue juga orgnya gak enakan. Cuma, di wkt gue minta tolong, gue surprise karena orang ternyata mau banget bantu tanpa merasa direpotin. Dan gue mikir juga, kalo org minta tolong ke gue, gue gak mikir apa2. So… dicoba deh, minta tolong 😀

    Jia You!

  3. Shinta: iya Shin, libur seminggu dan pengen travelling (lagi) tapi berhubung ngurus pindahan, gw uda ga mood hehehe, ditambah tiket uda abis dan baru tersedia untuk tanggal 3 dst… (tiap libur di China kayak gini nih, tiket KA laris maniiiss… :D)

    Mando: 4 bulan ke depan pasti asik *sekalian pengen nyirikin elo hihihi* thanks ya Mando🙂

    Achel: *ngasi bangku dan nyodorin secangkir teh Pu'erh*

    Ventong: *hug*hug*hug* ngusap idung yang uda beler*ngambil tisu lagi* … SEMANGAT lagi kok Ven🙂

  4. ihik ihik….kamyu laen kali kalu ksepian atawa sedi tapi ga bisa ol, sms ajaa :((
    akyu juga suka mrasa ksepian…makane akyu suka sms-an / leleponan (cari alesan menghindar dari tuduhan ring2 girl :p)

  5. gak papa kok nat … dikau bisa menelpon daku (duhhh gelii deh .. hihihihi) ….
    Sintull … emang sedih yaa kalo packing2 … tapi pasti lebih anhe lagi yang packing 4 bulan ke depan .. kayak mixed blessings gitu .. antara sedih ninggalin tempat loe sekarang dan gembira akibat bisa balik … (jayus banget dan gak mutu yaa comment gua)

  6. hihihiihihi.. Sin .. pindahan itu nyebelin .. gue masuk rumah gue kayaknya dari bulan Agustus apa Juli gitu …. masih aja ada barang yang dikardus .. males unpack nya euy …. gak ada waktu .. =P

  7. 😀😀 mustinya sih ga usah sedih ya, entahlah Lis.. emang lagi 'blue' kali yee😀 tapi setelah ngerasain pindahan ini, ada untungnya juga: gw nyadar (sesadar-sadarnya) klo barang gw kudu disortir😀😀 supaya nanti klo balik ga repyoot!

  8. hahahahaa.. samaaa!! Gw dulu pernah pindahan dari kos balik ke rumah, pindah sejak Mei 2001 sampe sekarang masih ada aja barang yang masih manis bertengger di dalem kardus😀😀😀

  9. sin… Gue sih tiap semester pindah… tapi kebayang kok capeknya pindahan… tiap pindahan pasti ada barang yang 'musti' dibuang *setelah diitung2 untung ruginya kalo dibawa… hehee…
    Pindahan, sisi baiknya adalah membuang barang2 yang gak penting yang masih aja disayang2.. iya gak?? hehehe

  10. Wah gw sih salut ama elo bisa pindahan tiap semester😀 gw paling males pindah soalnya. Klo sekalinya uda betah yah lanjut terus sampe emang kudu waktunya cabut😀 soal buang barang, bener tuh… ditambah gw susah buang barang😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s