Seminggu di Fuda Hospital

Saya baru tiba kembali di Changsha setelah seminggu ‘menginap’ di Fuda Hospital, Guangzhou.  Rabu malam seminggu lalu, saya mendapat kabar kalo Ama (baca: nenek) akan dibawa ke Guangzhou, China hari Kamis.  Jujur aja, saya kaget dengernya.  Lah uda dirawat baik-baik di Singapore (yang notabene keadaan, kondisi dan pelayanan rs sangat baik), kenapa mau dibawa ke China?

*psstt… keadaan rs di China agak berbeda dengan yang biasa saya liat… misalnya: pasien tidak diberi makan dan harus beli/masak sendiri pertama kali waktu tau, saya bingung berat, baru sekali ini ketemu RS yang pasiennya kudu cari makan sendiri

Kamis malam, dalam perjalanan pulang setelah makan malam, mendadak saya ditelpon oleh salah satu om (saya punya 5 om dari pihak Ibu) dan diminta datang ke GZ segera.  Berhubung gak sukses dapet tiket kreta malam itu, Jumat pagi saya berangkat dengan pesawat paling awal ke Guangzhou.

Bertemu dengan Ama siang itu membuat saya terperanjat.  Mental yang sudah saya siapkan sepanjang jalan rasanya ambruk.  Saya berusaha ceria ketika bertemu beliau, tapi saya yakin, ekspresi kaget (ato shock tepatnya) ga bisa saya sembunyikan begitu saja.  Ama terlihat sangat kurus dan warna kuning adalah warna yang saya lihat di sekujur tubuhnya.  Saya tidak menyangka keadaannya seburuk itu…

Mulai malam itu, saya bobo di RS, persis di ranjang sebelah Ama, sehingga bila malam Ama terbangun dan perlu sesuatu, saya bisa menolongnya.  Bergantian dengan salah satu Tante, saya membersihkan tempat Ama buang air, memperhatikan kapan air infus perlu diganti, memberinya minum, dsb.  Melalui hal-hal ini, saya belajar bersabar dan melayani lebih lagi, berusaha sensitif dengan kebutuhannya dan tetap semangat dengan harapan ‘aura’ semangat saya bisa menguatkan orang-orang di sekitar saya yang terasa mulai letih.

Yang paling mendebarkan terjadi pada hari Minggu, ketika Ama sempat kritis dan melemah.  Aduuh… itu rasanyaa… *boleh ga dideskripsiin kayak naik halilintar nonstop 20 kali tanpa berenti??* ga tau deh gmana jelasinnya, tapi berada di tengah keadaan antara hidup dan mati kayak gitu bener-bener sulit dijelaskan…

Oya, FYI: Fuda Hospital sendiri adalah RS di Guangzhou yang memfokuskan pelayanan dan penelitian mengenai kanker.  Majalah Intisari edisi Agustus 2005 pernah memuat artikel mengenai RS tersebut dan bisa dicolek di sini. Informasi lainnya mengenai RS ini bisa diintip di sini  dan juga di sini.  Saya menyarankan bagi penginap kanker, selama fisik masih kuat (apalagi kalo usia masih muda), jangan langsung cepat mengambil keputusan untuk operasi tetapi coba dateng dulu ke RS ini dan liat apa yang bisa dikerjakan dokter untuk membuang kanker tanpa melalui operasi.  Memang, kendala utama adalah soal bahasa, tetapi banyak dokter berbahasa Inggris dan komunikasi bisa terjalin dengan baik.

Selama seminggu ini, saya banyak berkenalan dengan pasien di sekeliling kamar Ama.  Kebanyakan pasien berasal dari Malaysia dan sekali berobat, mereka bisa tinggal di RS selama 1 bulan.  Kasus kanker mereka pun bervariasi: dari kanker lidah, kanker leher, kanker payudara, dll.  Seorang ibu pengidap kanker lidah yang berasal dari Malaysia telah direkomendasikan oleh salah satu dokter di Singapura untuk dilakukan operasi dan pemotongan.  Namun sang suami tidak setuju karena setelah dipotong tentu sang istri tidak punya cara untuk bisa berkata-kata.  Setelah berdiskusi dan mendapat informasi, pasangan suami istri ini datang berobat ke Fuda Hospital dan setelah 2 kali datang berobat, si istri bisa sembuh, bisa kembali makan dan berbicara dengan baik — dan yang terpenting: lidah tidak perlu dipotong…

Mengenai kesembuhan — apalagi umur, saya cuma bisa berserah pada Yang Di Atas.  Manusia boleh berusaha dan mencoba, tapi tetap hasil akhirnya terserah Yang Kuasa.  Selama seminggu ini, dokter telah mencoba pengobatan cryoablation dengan argon dan helium *pusing kan dengernya*  hasilnya: warna kuning di sekujur tubuh Ama berangsur-angsur hilang.  Dokter berkata, seengganya perlu waktu minimal 2 bulan untuk mengusir semua warna kuning itu dari tubuh Ama.  *btw, tiap hari ketemu dokter lama-lama mikir: kok dokternya keren juga yaahh* *gubraaak*

Kondisi Ama sampai hari ini belum bisa dikatakan pulih tapi saya melihat ada perkembangan.  Yang saya salut dari Ama adalah semangat dan daya juangnya yang tinggi, saking kuatnya dia ga berasa klo dia ada penyakit *eh selain itu emang kita-kita  sengaja rahasiain sih sakitnya apaan*

Jadi neh… saya yang muda juga kudu tetep semangat dan berjuang terus dong yaahhh jangan mau kalah ama keadaan — GAMBATTEEEE!!!

Changsha, 22 Oktober 2006 — semangat!!

34 thoughts on “Seminggu di Fuda Hospital

  1. wah.. smg ama cepet sembuh ya sin.. sesungguh nya memang banyak yg berobat ke China karena memang terkenal dengan ilmu pengobatannya.. semoga ama km diberi yang terbaik.. btw.. kq cepet2 balik ke changsa? kan dokter2 nya.. *blink2* … hehehe…

  2. Sintul, aduh, sabarnya dirimu *hug hug hug* Cerita elo persis kayak si Jesse wkt di GZ, sampe ke dokter2 gantengnya itu😀. Cuma, dia gak cerita jelas soal pasien mesti cari makan sendiri (lah kalo pasiennya dateng sendiri gimana yah? Ini gue rasa beda konsep, di mana kalo di Asia, org sakit pasti ada yg harus nemenin, kalo di sini malah gak boleh masuk :D), gue baru tau :))

    Moga2 Ama cepat sembuh yah, dan semoga elo juga tabah selalu😀

  3. hahaha… Sin! bener tuh…pasalnya gini: nyokapnya temen gue ceritanya berobat nih, terus katanya di rumah sakit, doi musti masak sendiri, belanja sendiri… kaya ngekos aja!!! parahnya lagi!!! tiba2 bisa dateng ke kebaktian di gereja MRI GuangZhou alias kebaktian umum…lhaaaa???? Katanya: “Saya cuti dari rumah sakit”…. ????hahaha… berobat bisa ada acara cutinya yaa:-p

  4. Sin…
    G salut banget sama ama elu!!! Makanya bisa berumur sampe 99 (??bener gak?)
    Memang yah… semangat hidup yang tinggi bisa bikin penyakit kabuuurrr…… n tentunya dukungan dan doa dari orang2 sekitar… Amin
    Salam buat Ama yah Sin…

  5. Sinta *hugs*
    Wah loe memang cucu yang berbakti ya jeng. Gue sampe terharu bacanya.
    Semoga Ama cepet dikasih kepulihan sama Tuhan dan yang penting beliau harus tetap semangat ! *Sonny Tulung Mode : On*

  6. Iya Steph, yang 'seru' dari teknik pengobatan China adalah kekreativitasan mereka mengkombinasikan teknik pengobatan Barat (teknologi) dan juga tradisi leluhur (obat ramuan, akar-akaran dsb). Selain itu, berbeda dengan pasien di rs lain yang biasanya hanya dipegang 1 dokter, di RS Fuda ini seorang pasien ditangani oleh tim (dokter) dan segala keputusan diambil berdasarkan keputusan tim.

    Dokter *blinkblink*?? hehehe… nunggu kangen biar ada alesan balik huwahahaha…

  7. Iya neh Nath.. bingungnya, selama di RS kan banyak nganggur, nonton tv dan ngemil, nyobain resto-resto sekitar RS, tapi kok pas balik ke sekolah dibilang kurusan yah?? *iconmukabingung* Thanks ya Nath *peluk juga*

  8. Sin, sorry telat, moga Ama cepet sembuh yaaaa…

    Gua juga dulu kaget diceritain ma alm Papi (pernah dirawat di SeJiaZhuang – aaah tau nulisnya gimana😦 krn sakit lever), kalo pas jam makan, ade gua bawa rantang ke kantin RS buat beli makan buat yg sakit sama yg nungguinnya, secara sayurnya ngga cocok lagi buat lidah sunda🙂, asli aneh ya… bukannya org sakit suka ada makanan pantang….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s