Cerita ga penting seputar HSK

  26 menit setelah mitnait — seenggaknya itu yang dikasi liat jam di komputer saya sekarang.  Nyempetin posting bentar sebelum akhirnya berbaring dan bablas sampe besok pagi.

  Kurang dari 36 jam menuju ujian HSK (www.hsk.org.cn).  Itu loh, test yang menguji sampe mana kemampuan berbahasa Chinese seseorang.  Mirip banget ama TOEFL tapi ini versi Chinese.  Ada 3 macam test HSK: Basic, Intermediate dan Advance.  Yang paling populer diadakan adalah tingkat Intermediate (level 3-8), lokasi dan waktu penyelenggaraan test juga paling banyak di seluruh daratan China ini.

  Nerves?  Antara iya dan enggak.  Iya karena namanya test, apalagi yang namanya HSK  nerves karena ngerasa ga punya persiapan yang cukup.  Mengenai nerves ini juga banyak cerita.  Seorang temen baru bisa tidur jam 3 pagi lantaran nerves (padahal uda baringan sejak pukul 10) padahal test mulai jam 9.  Sukurlah ternyata hasilnya memuaskan: sukses mencapai skor 8    Ada temen lain yang bisa sampe mules-mules saking nervesnya.  Sukurlah skor yang dicapai pun memuaskan.  Apa sebenernya nerves itu tanda keberuntungan?  Makin nerves artinya bakal dapet skor yang cihuy??

Eh, tapi saat ini saya engga nerves-nerves amat sih.  Soalnya ga seperti temen-temen yang ngotot pisan pengen banget dapet skor 8, jujur aja saya malah ga mikirin mo dapet skor berapa.  Bukannya berasa uda jago *itu mah sombong kaliiii* tapi saya kudu tau diri hehehe, dengan waktu belajar yang singkat, ngotot kudu dapetin 8, kurang belagu apa lagi??     Yang jadi kelemahan saya sampe sekarang adalah minimnya perbendaharaan kata dan Hanzi (karakter).  Sekali ga kebaca, bablas deeh… alias tewas   di mana-mana yang namanya belajar bahasa, koleksi kosa kata itu emang penting yah…

Yang baru kepikiran belakangan ini adalah, melalui ngerjain soal-soal latian, walopun bikin stres karena ngeliat hasil akhirnya lebih banyak salah daripada benernya, ternyata seruuu apalagi ditambah dengan membuat catatan ‘a la saya’ dari hasil penjelasan di buku HSK, saya mendapat pengetahuan baru, jadi tau perbedaan beberapa kata yang sepintas diliat artinya tipis banget. 

Trus yang berasa sayang banget, saya baru ‘nemuin’ cara belajar HSK kayak gitu kurang lebih semingguan lalu.  Gara-gara seorang temen membagi kiat-kiatnya menghadapi HSK, trus saya jadi pengen coba, klo emang efektif kan jadi banyak kepake nantinya.  Tapi yang namanya seminggu… what do you expect getolooh within a week? 

Ini bakalan jadi test HSK kedua saya.  Yang pertama bulan Juni kemaren, hasilnya 5 *jangan heboh dulu, ini standar buat yang uda belajar at least setaon  * dan uda terprediksi lewat hasil latian hehehe* 

Yah semoga test kali ini hasilnya lebih baik soalnya klo liat dari hasil latian kok rasanya ga memuaskan yah   — tapi… saya uda bertekad untuk menikmati test nya

  Tambahan cerita ga penting: hari ini adalah hari pertama Changsha drop suhunya hingga 3 derajat Celcius.  Sebelumnya masih antara 5 -10 derajat.  Inilah winter di Changsha: suhu yang rendah, udara yang super dingin dan basah, angin yang kencang sampe membuat suara riuh di luar   Ah, dateng juga winter resminya   dan cuaca-menusuk-tulang-dan-bikin-laper-selalu seperti ini akan berlangsung sampe Februari, baru menghangat setelah Chinese New Year…

Sabtu subuh, 9 Desember 2006 — menikmati winter menjelang back for good

11 thoughts on “Cerita ga penting seputar HSK

  1. oh teman-temankuw…

    hehehehe *nyengir dengan suara mode*

    Iya neh Mando, bukan ujian resmi sih, tapi test yang dipilih sendiri tepatnya hehehe… Makasih yaah, maapin klo sampe ga dapet 8 *uda minta maap dulu sebelumnya hahahahaha*

    ko Jo, ngajarin? Privat ke Jerman?? *uda menghayal dapet kiriman tiket untuk pergi ke Jerman demi ngajarin ko Jo sekeluarga hahahahahaha*

    Link, masih mau diajarin sama ce cungkuo? *masa itu gw sih* kekekekek…

    Ven, banyak? Banyak apaan? Banyak supporter maksudnya? hihihi. Thanks ya Ven *mwahmwah*

  2. semoga dapet nilai bagus ya sin hehehe, eh gua suka bingung kalo ke china ya kenapa tulisannya sedikit berbeda dr yg gua liat di HK, sepertinya disana lebih sedikit garis2 atau titik2nya, udah terbiasa ngeliat disini dan bisa baca biar sedikit2 tapi kalo ke china gak ngerti abis.

  3. Delia, menurt cerita orang-orang, sejak tahun 1956 karakter Chinese di China adalah jenis 'simplified' — yang disebut juga jian ti zi (简体字)sedangkan yang di HK (dan Taiwam) masih pake yang 'repot' atau fan ti zi (烦体字), makanya karakter Chinese di HK keliatannya lebih ribet dan pusing bacanya hehehe…

    Aju, thanks yaaa *uda lewat nih test nya*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s