Kepikiran tipi

Belakangan ini saya kepikiran banget ama acara tivi.  Mentang-mentang pengangguran, punya alesan untuk ngecengin tipi dan tau acara apa (ato gosip apa) yang lagi berseliweran di tipi-tipi.  Plus kemaren ketemuan temen saya, Kikid yang jadi jurnalis di salah satu media dan obrolan pun jadi mengalir.

Saya percaya, ga cuma saya yang ngerasain kayak gini: membuka tipi,melihat tontonannya kemudan menjadi gundah.  Gundah sama acaranya ga terbenah.  Gundah sama isinya yang jauh dari indah. 

Saya jadi teringat sama saluran tipi di suatu tempat yang pernah jadi tongkrongan saya selama beberapa bulan terakhir.  Buat belajar, geto. *alesan mah emang bisa apa aja*

Di tempat itu, pemerintah minimal memiliki 12 saluran tv resmi.  Selain itu, setiap daerah memiliki saluran tipi masing-masing dengan program yang berbeda dari program tv utama.  Yang menarik dari 12 saluran tv itu, setiap saluran memiliki kekhususan program masing-masing.  Misalnya tv1 adalah saluran politik, tv2 adalah ekonomi, tv3 adalah rakyat pedesaan, tv4 adalah kebudayaan, tv 5 adalah olah raga, blabla-blabla, tv 8 fokusnya ke pilem, tv9 english channel, tv10 saluran kartun dan anak-anak, tv 11 saluran perancis dan tv 12 adalah opera!!

*yah itu juga efek dari banyaknya duit yang dimiliki pemerintah yah sampe bisa dialokasiin ke tipi*

trus eniwei, saya jadi teringet salah satu acara tipi yang berkesan di pikiran saya sampe sekarang.  Di situ, diceritain salah satu WNA yang uda tinggal lama di China, trus diwawancara kenapa memilih tinggal di China, trus diceritain kehidupannya di China, gmana dia adaptasi dan bergaul dengan penduduk lokal.  Padahal, WNA itu adalah keturunan Afrika yang kulitnya gelap sehingga jelas-jelas menonjol di antara orang-orang China yang berkulit putih dan kuning. Ga cuma jago banget ngomongnya (lantaran uda tinggal lama di sono), tapi beliau juga menguasai kungfu dan ilmu pedang tradisional ala China lantaran sukanya dengan kebudayaan itu.

Abis nonton, saya berusaha inget-inget, kita punya ga ya program mirip-mirip geto?  Dulu setau saya ada acara ‘bule gila’.  Itu loh, kadang ada WNA yang jadi penarik beca dan ‘ngerjain’ penumpangnya.  Tapi itu kan cuma buat lucu-lucuan ya, ga ada inti yang penting-penting amat.

Saya jadi inget lagi seorang temen WNA yang uda tinggal di Indonesia lebih dari 7 taon.  Fasih banget berbahasa Indonesia termasuk slang!   Saya sampe ketawa-ketawa geli tiap ngobrol sama kedua anaknya, abisnya saking lancar dan fasihnya, kosa kata slang mereka lebih banyak hahahaha…

Pasti masih banyak wna-wna lain yang jatuh cinta dengan Indonesai dan memilih menetap di tanah air, termasuk Antonio Blanco dan deretan seniman lainnya di Bali. 

Kalo kehidupan mereka bisa diliput, pemikiran dan kecintaan mereka terhadap Indonesia bisa dipublikasikan kepada masyarakat, hmm.. *wondering*

*bangun Sin, mimpi melulu lo*

Sabtu, 24 Februari 2007 – biarlegaaja

9 thoughts on “Kepikiran tipi

  1. Engga cuman di Bali, tapi di tempat yang bahkan mungkin engga kepikir buat orang Indo untuk tinggal; wna itu malah jauh lebih jatuh cinta.
    Waktu ke Sentani, ketemu dengan Pak Wolis dari MAF. American yang sering dipanggil white papua ini bahkan jatuh cinta sekali dengan tanah Papua. Anak2nya pun, setelah menikah kembali ke tanah Papua. Juga ada Anneke, asli seattle yang cinta dengan wamena dan sudah jalan 18 bulan tidak kembali ke tanah kelahirannya..
    Mendengar cerita mereka, betul-betul heran…!

  2. sayang ya… mereka udah cinta sama indonesia, berusaha membangun kehidupan disini dengan melibatkan masyarakat sekitar, punya cita-cita jadi WNI, tapi walau dah apply berpuluh-puluh tahun berpuluh-puluh kali, tetep aja statusnya WNA. Mungkin pemda menjaga that way biar duit yang diterima lebih kenceng kali ya

  3. ah sinta lucia…
    membaca jurnalmu kuterpana…
    tapi apa mau dikata…
    memang begitulah realitanya…
    meskipun banyak yang acara tak berguna…
    seperti sinetron jiplakan jepang atau korea…
    tetap tayang hanya demi rating semata…
    selama cuma mementingkan harta…
    akan tetap begini keadaannya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s