keingetan temen

Sejak saya kenal dengannya (btw, kenal tapi belum pernah ketemu, masih boleh disebut kenal ga ya?), saya selalu teringat dengannya setiap saya melakukan perjalanan dengan pesawat terbang.

Dan akhirnya, saya punya kesempatan untuk melakukan perjalanan dengan perusahaan penerbangan tempatnya bekerja.  Tentu aja ga bisa ketemu, karena rute kerjanya berbeda dengan rute penerbangan saya. 

Malam ini flight (kebetulan) terisi dengan ‘beberapa penumpang aneh’.  Aneh dalam pandangan saya karena kok sepertinya pramugari terus-terusan bolak balik ke sisi kursi si penumpang itu, dan baru saya sadari sepertinya ada yang ga beres lantaran saya melihat wajah pramugari yang biasanya cerah, selalu tersenyum manis dan ramah, kok terlihat sedikit bete.  Sampe akhirnya saya mendengar salah satu pramugari menghampiri kursi si ‘penumpang aneh’ dan terdengar sampai di kursi saya ucapan penolakan halus untuk memberikan minuman.  Si pramugari berusaha dengan nada ramah (walo keliatan di mata saya doi uda bete hehehe) mengatakan bahwa si penumpang tidak bisa lagi mendapatkan minuman lantaran uda minum beberapa gelas whisky dan wajahnya uda merah berat, dan pramugari ingin memastikan bahwa si penumpang baik-baik aja.

Dan saya teringat dengannya.  Mengira-ngira dia ada di mana sekarang.  Apakah juga sedang bekerja dan menghadapi para penumpang rese kayak si om yang ada di penerbangan yang sama dengan saya?   Apakah dia pernah menghadapi hari-hari yang berat saat harus menghadapi penumpang yang nyebelin dan banyak maunya?  Ato mungkin juga ketemu laki-laki nakal yang sebentar minta ini, sebentar mau itu, lantaran pengen diperatiin aja ama awak pesawat. 

Hari ini, saya melihat wajah cantik yang biasanya penuh senyum dan keramahan itu tidak secerah yang biasa saya temui di setiap penerbangan.  Letih?  Jelas wajar.  Lah kita para penumpang aja yang cuma duduk dan dilayani aja bisa berasa cape, gmana mereka yang bekerja dan selama penerbangan kudu menjaga senyum? 

Ah, basi klo nanya: cape ga?  Jelas capelaa…

Kadang saya mikir, ada aja yah penumpang yang rese.  Uda jelas-jelas baru ada pemberitahuan diminta duduk dan untuk sementara ga ke toilet, eh malah meninggalkan tempat duduk.  Gemana seh?!  Pesawat baru aja landing, lampu pesawat belum nyala, eh uda pada berdiri… Nunggu bentar paling cuma beberapa menit, ga bakal nyita waktu sampe 1 jam getoo…

Dan saya juga kepikiran, di masa-masa ‘kuatir’, saat setiap orang menjadi takut untuk melakukan perjalanan dengan pesawat lantaran kemungkinan buruk yang bisa terjadi, gmana perasaan mereka yang bekerja di dalemnya?  Mungkin aja, setiap terbang uda deg-degan eh malah ditambah musti ngadepin penumpang yang bikin empet.. *sigh*

Saya teringat dengannya malam ini.

Sabtu, 10 Maret 2007 – Aju, wherever you are, wherever you fly, please take care….

10 thoughts on “keingetan temen

  1. hihi sama lho, terutama pas penerbangan jarak jauh yg terakhir.. pas ganti psw di SIN, ada penumpang yg rese abis. rewel (banyak minta perhatian baik dr pramugari maupun pramugari), terus spt nggak tau aturan. hebat ya, orang kerja capek2 tp tetep harus bisa ramah sekaligus tegas ke orang nyebelin😛

  2. Ven: begitu masuk pesawat, gw sering refleks cari yang rambutnya pendek, kali-kali ada Aju hihihihi *padahal flightnya apa coba*

    Titaaaaa… lama tidak berjumpaaa…
    Iya salut gw ama mereka, sanggup ngadepin kemauan penumpang tanpa tinggalin senyum *bikin tenang liat senyumnya kan* kadang gw liat penumpang geto aja sebel, gmana klo kudu ngadepin..

  3. Ah, klo aju mah bawa golok diselipin di lengan baju… jadi klo ada penumpang rese, lengan bajunya suka diangkat dikit buat nunjukin ujung golok yg rada karatan dan ada bercak2 coklat…. sambil tanya “What can do to help you this time, SIR ?” *sambil tunjukin ujung golok*

    *kabur sebelum dijilat aju eh tata…*

  4. Ya ampun Sintaaaa * peluk Sintaaa *

    Gue baca ini journal belum abis udah mikir ..masa sih Sinta ngomongin gue … eh beneran ternyata .. * aduh terharu deh * …

    Emang kita belon ketemuan ya Sin ..tapi gue udah anggep kita ini temenan …

    Makasih teman2 yang udah mikirin aku … * masih terharu mode on *

    Mamad .. golok karatan yang ada noda darahnya cuman keluarin ke elu lagi .. grrhhhhhh

  5. gue waktu kecil pengen banget jadi pramugari, tapi begitu gue udah gede gue rasa mendingan nggak deh
    daripada setiap gue tugas penumpangnya pada patah idungnya, lebam matanya dan retak iganya..hahaha !

  6. so sweet…sin, dimanaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa aja.. uhmmmh selalu ada orang yg sukanya always “being difficult & always being negative” to others & to everything.. bawaannya hidup tuh ngga enak aja kalo ngga nyusahin orang.. dikantor, dikeluarga, dilingkungan teman….. eh kalo kaya gitu temen bukan siih? bukan kalee..:P

    ngga kenal ah ama yg begituan … :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s