Kisah masa kecil – part 1

hehehe… *nyengir duluan*

Gara-gara dari pagi temen-temen kantor ceritain soal anak, kelakuan anak dan gmana kesabaran mereka sebagai ibu diuji lebih dari pada Ujian Akhir Nasional, maka saya jadi keingetan omongan Mama saya minggu lalu waktu saya pulang ke rumah.

Mama: duh klo inget-inget jaman waktu kalian masih kecil, ada yang mencret lah, ada yang patah lah, ada yang sakit ini itu lah, ampun dah…

Biasanya klo dengerin Mama ngomong gitu saya dan 2 ade co saya cuma ketawa ketiwi hihihihi… abis lucu juga siy klo inget-inget masa dulu.

Ade saya yang gede, Kris (yang menyebut dirinya dengan Ung-ung klo ngobrol dengan Mama), lantaran dia bandel banget waktu kecil, pernah diboongin Mama klo dia anak tukang kepiting.  Cerita ini masih membuat saya cengar cengir sampe sekarang, abis ade saya polos banget seeeh! *emak saya juga tegaan banget waktu itu*

*setting di sofa, malem-malem*
K: Ma, emangnya Ung-ung anak tukang kepiting ya Ma? *suara uda memelas sedih*
M: Makanya kamu jangan nakal-nakal, klo nakal nanti Mama balikin ke tukang kepiting biar disuruh jualan kepiting aja, ga usa sekolah…
*di sini ade saya uda sedih, memeluk Mama dan bilang “iya maa.. ung-ung ga nakal deh…” padahal nyokap uda nahan ketawa liatnya*
*saya ketawa-tawa aja secara saya tau banget dia anak Mama karena saya inget Mama hamil dia dan nengokin waktu dia lahir! hahahaha*

Rasanya saya jaat banget ikutan ngerjain dia hihihihi…

Cerita lainnya soal saya dan ade-ade adalah waktu kami diajak Papa Mama berkunjung ke SLB, ngeliatin orang cacat dalam jumlah banyak untuk pertama kalinya dalam suatu satu tempat.

Kedua ade saya yang waktu itu kira-kira berusia 4 dan 6 taon jelas heran dan bertanya-tanya, apa yang terjadi dengan orang-orang tersebut.  Mama menjelaskan, tuh liat, banyak orang yang ga bisa liat… ga bisa ngomong… kalian harus bersyukur, bisa ngomong, bisa liat… makanya jangan nakal-nakal.. klo nakal terus nanti bisa jadi kayak gitu…

Ha?

Jadi Papa Mama ajak kedua adik saya ke SLB untuk menakuti-nakuti kedua adik saya yang waktu itu emang nakalnya amit-amit.  Lumayan, cara ini ampuh… untuk sementara hehehehe… mereka berdua adem dan akur untuk sementara waktu sambil terus bertanya-tanya kepada Mama apa yang terjadi dengan orang-orang tersebut.  Setelah lewat, mereka balik nakal lagi, berantem lagi…

Suatu sore, Mama pulang dan ngedapetin klo sepeda yang biasanya buat main sore-sore uda jadi printilan kecil-kecil.  Semua bagian dibuka!!  Mama syok liat speda anaknya jadi spare-parts doang.  Setelah cek dan tanya pembantu, ternyata itu kerjaan kedua ade saya! hahahahaha… 

Dan bukan cuma sepeda, tapi game-watch, jam tangan, jam meja dsb semua kena dibuka dan di’jelajahi’ sama kedua ade saya.  Ketika ditanya, dengan polosnya mereka berkata: abis penasaran dalemnya ada apa ya Ma…

Soal gamewatch mereka menjawab: iya ma, dalemnya ada apa ya, kenapa ada gambar robotnya?  kenapa bisa keluar musuh dari situu…

Mama cuma menghela napas dan mungkin pikirannya waktu itu: dooh, tau ga seh gw nabung buat beliin elo tu barang dan sekarang tinggal jadi pretelaan??? huaaaa…

hihihi…

Trus cerita yang masih teringet dengan baik itu adalah cerita kamar mandi.  Jadi dulu ituu, waktu saya kecil, yah kira-kira umur 7 ato 8 yah, di rumah ada 2 kamar mandi yang bersebelahan tapi letak pintu dari sisi yang berbeda.  Ada waktunya ketika saya lagi pup, salah satu adik saya juga lagi pup.  Nah klo geto biasanya kita ngobrol-ngobrol karena suara kami cuma dipisahin dinding kamar mandi dan ada ventilasi di antaranya.


*setting: kamar mandi, lagi sama-sama jongkok di kloset*

Ade: ciciii… *secara dari kecil Mama mengharuskannya panggil saya cici hihihihi*
Saya: hallloowww…  sedang apa kamuu…
Ade: aku ada di siniiii…
*nah klo uda halo-halo gitu biasanya kami berdua berpura-pura sedang menelpon satu sama lain*
Saya: halo kamu apa kabar?
Ade: saya baik-baik saja.  kamu?
Saya: saya sedang jongkok. kamu?
Ade: saya sedang jongkok juga.
Saya: kamu cape ga?
Ade: … *lagi ngeden rupanya*
Saya: halooo???
Ade: tunggu ci, lagi keluar
*saya ketawa*
Ade: haloo??
Saya: …
Ade: halo cii??
*giliran saya yang ngeden*
Saya: uda dulu ya telponnya, saya uda selesai
Ade: dadaaah, saya jugaaa…

Trus ade saya akan jejeritan manggilin Mama untuk bebersih dan setelahnya kami berdua keluar kamar mandi sama-sama dan lanjut main di luar…

hihihihi…


Karawaci, 25 Juni 2007 – love you bro! 


12 thoughts on “Kisah masa kecil – part 1

  1. Kayaknya ini gue juga pernah :”> :”>. tapi kenapa ingatan gue samar2 yah? :p.

    Sintul, adik elo yg tk. pretelin barang jadi engineer gak? Karena adik gue yg tk. pretelin barang sekarang engineer :)). Gue inget wkt dia mo masuk engineering dengan alasan suka mretelin barang2, dan jelas diomelin sama bokap, kok alasan kayak gitu :)) :)).

  2. Ven: yg tukang pretel-pretel itu jadinya demen pretelin hati perempuan (LOH?) hahahhahaha engga deeeeengg… dua ade gw jadinya sekolah urusan IT ~ yah kurang lebih ada hubungannya dg pretel-mempretel.. pretelin isi komputer hihihihi…

    Del: soal jorok mah emang ga usah dipertanyakan si wanita karir satu itu hihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s