Kisah masa kecil – part. 2

Emang selain kejadian lucu-lucu, ngebayangin apa yang dialami nyokap waktu dulu bikin saya terharu juga.

Waktu usia baru sekitar 4 bulan, adik saya yang kecil, William, patah kakinya lantaran pembantu salah gendong.  Saya masih inget banget Mama pulang ke rumah dengan syok dan marah, kemudian segera membawa adik kecil yang suara nangisnya ngalahin suara kentongan saking berisiknya ke rumah sakit.

Dokter ga bisa mengoperasi lantaran adik yang masih terlalu kecil.  Saya masih inget wajah Mama yang cape, kesel, syok dan pasrah melihat baby nya menjerit-jerit.  Adik saya yang itu klo nangis emang berisiknya minta ampun dan ditambah dengan kesakitannya, frekuensi suara nangisnya pun semakin tinggi, membuat yang denger ngerasa ngenes dan stres.  Sepanjang malam dan keesokan hari, karena ada masalah di kaki itu, adik saya ga bisa pake celana…

hihihi, lucu juga klo inget itu…

Akhirnya, lewat informasi seorang teman, adik kecil dibawa ke sinshe tukang urut.  Saya masih inget, kami semua beramai-ramai memanggilnya akung karena emang uda akung-akung.  Akung itu adalah Papa dari teman Mama *jadi emang jamak dipanggil akung getolooh*  Setiap hari Mama membawa adik kecil ke rumah Akung, lalu Akung mengurut dan mengolesi kaki adik dengan minyak oles.  Setiap hari.  Sampe akhirnya kaki adik baik kembali, ga ada cacatnya… bahkan ga ada bekasnya klo dia pernah patah waktu kecil, untungnya didukung kondisi waktu itu yang masih baby sehingga tulangnya pun masih ada kesempatan berkembang dengan baik.

Cerita bersama Akung berlanjut ketika suatu hari, saya yang waktu itu kelas 2 SD *kelas 1 ato 2 ya??* mampir ke TK yang letaknya persis di sebelah SD untuk menjemput Kris.  Saya uda nunggu lama di mobil untuk pulang bareng tapi kok tu anak ga keluar-keluar, jadi akhirnya saya samperin ke dalam TK.

Saya melihat Kris duduk sendiri di ayunan dan tidak mau pulang.  Si abang mobil uda teriak-teriak tapi tetep aja Kris ga beranjak, sampe akhirnya si abang nyamperin dan ngajakin pulang.  Saya inget banget deh, waktu itu Kris cuma duduk di ayunan dengan wajah yang sedih.  Akhirnya si abang ga sabar dan tarik tangannya.  Di situ saya ngeliat Kris nangis kenceng.  Ternyata, something wrong with his hand…


Selidik punya selidik… Tangannya patah.  Entah apa yang salah, pergelangan tangan kirinya patah.  Denger kata suster sekolahan, sepertinya Kris terjatuh saat main ayunan dan akibatnya, tangannya patah.

Siang itu, ade saya pulang ke rumah dengan menangis tersedu-sedu.  Sebenernya lucu klo diinget-inget, apalagi pas pulang ke rumah manjanya minta ampun dan langsung minta gendong Mama, padahal tu anak gendut banget waktu itu…

*kebayang Mama kecapean gendong tu anak* hihihi…

Jadi, Mama membawanya ke Akung.  Ketemu Akung lagi, dioles lagi dan diurut lagi, cuma korbannya lain kali itu hehehehe…  Ketemu Akung setiap hari membuat hubungan ade saya dan Akung jadi akrab.  Sambil ngoles dan ngurut, Akung bercerita ini itu dan berhasil membuat ade saya ga takut dan enjoy dalam masa-masa pemulihannya.  Puji Tuhan, tangan ade saya pun akhirnya baik dan tidak menyisakan bekas sampe sekarang.

Hubungan kedua adik saya dan Akung terus berlanjut hingga suatu hari kami meninggalkan Bengkulu dan pindah ke Lampung.  Sebelum pindah, Akung ngasi Mama sebotol besar minyak oles.  Buat jaga-jaga, katanya *kayaknya uda tau banget kelakuan dua ade saya ituuh, hihihihi* 

Tapi syukurlah, sejak itu ga ada hal-hal buruk terjadi.  Kedua ade saya kayaknya insap hihihi ~ dan beralih sibuk ke kegiatan sekolah, les ini itu, main dan olah raga dsb yang bikin keduanya uda cape begitu sampe di rumah…


Karawaci, 25 Juni 2007 – remembering the old times…





8 thoughts on “Kisah masa kecil – part. 2

  1. Halooo… saya Kris di dalam cerita itu (tersangka),.. lhoo?! Hehehe..
    Betul… jadi ceritanya saya itu melompat dari ayunan saat masih goyang kuat,… (biasa anak kecil banyak gaya),.. dan saat mendarat ternyata tangan kiri tidak bertumpu dengan sempurna,.. akhirnya pergelangan tangan kiri patah..Saat itu saya merasa kok lemas sekali mau berdiri, angkat tangan sendiri ga kuat, tangannya loyo… Supir sudah teriak dari kejauhan,.. “ayoo pulang…”. Semenjak itu sembuh… tetepppp saya ber-lompat ria,… tapi ga senekat itu… (paling lompat dari meja) .. hahahahaha….. Thanks buat Kung2 yang udah sembuhin aku :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s