Snake hunter

Tanpa bermaksud nyaingin Steve Irwin si crocodile hunter, saya jadi snake hunter wiken kemaren secara rumah saya kemasukan uler… lagi!!

Lagi?  Iya.  Sabtu itu uda kedua kalinya rumah saya kemasukan uler selama seminggu itu.  Pulang kantor Rabu sore, Jun (yang ngebantuin saya di rumah) cerita klo siangnya dia baru nemuin ular yang masuk.  Lalu Sabtu siang (btw, sebelumnya juga uda pernah… huhuhuhu…)

Saya lagi makan siang sama temen-temen di Delifrance Benton Juntion ketika Mama sms ngasitau klo di rumah kemasukan ular lagi.  Makan jadi ga tenang dan akhirnya saya pamit duluan secara saya kepikiran banget sama rumah.

Begitu sampe rumah, saya ngeliat rumah saya uda kayak kapal pecah secara Jun membongkar dan menggeser barang-barang demi nyari si uler.  Lalu Jun cerita klo dia ngeliat uler itu masuk waktu sekitar pk 10 pagi dan langsung nyariin mbak sebelah supaya ditemenin.  Sebelum saya sampe rumah, Jun ngelapor klo ada beberapa orang satpam dateng ngecek.  Haha, saya emang uda telpon 911 kompleks rumah saya ngabarin peristiwa uler ini dan minta advis baiknya musti gmana (abis uda 2 kali dalam seminggu, bikin parno banget) — tapi ga nyangka yang dateng sampe segerombolan satpam.

Ga lama kemudian, dateng seseorang dari Animal Control Dept. yang tugasnya emang nangkepin binatang-binatang liar yang kadang beredar ga jelas di kompleks perumahan.  Si bapak dari ACD itu bantuin ngecek dan nyariin di manakah si uler berada.  Mendengar cerita Jun klo tu uler masuk sejak jam 10 (dan waktu itu uda jam 1an) si bapak ACD bilang, mungkin aja si uler uda keluar karena biasanya ga akan selama itu.

Si bapak ACD melakukan pengecekan sekali lagi trus nabur bubuk belerang ke sekitar rumah saya.  Selain garam, menurut informasi bubuk belerang tergolong ampuh untuk mengusir uler.  Si Bapak bilang, musim hujan juga menyumbang andil terhadap acara jalan-jalan si uler masuk rumah saya demi mencari makan (*tapi kenapa masuk rumah saya ya??!)  Uler juga lumayan sensi dengan bau-bauan jadi rajin-rajin aja nyemprot rumah dengan Baygon ato naro kamper di sudut-sudut rumah.  Si Bapak juga berpesan, jangan membunuh ular di dalam rumah untuk mencegah bisa ular berserakan.  Jika muncrat dan mengenai luka/koreng, efeknya sama aja dengan digigit ular langsung, si bisa dengan mulusnya masuk dan beredar dalam darah *ih serem banget ya*

Akhirnya… setelah sejam ngecek dan menyisir semua sudut, uler tidak ditemukan.  Sore itu saya membereskan rumah dan teler kecapean udahannya sambil merasa was-was kalo-kalo tu uler tiba-tiba nongol dan menatap saya penuh ingin tau *apaseh??!!*

Jadi sekarang saya tiap nonton tipi ato lagi sendirian, saya berasa parno banget deh.  Deg-degan klo tau-tau tu uler nongol tanpa diundang. HIIIYYYYY SEREEEEMMM!!!

Karawaci, 12 November 2007 – masih parno ney..

39 thoughts on “Snake hunter

  1. bisanya uler bukannya di giginya ya? biasanya kan ular2 sering diambil bisanya aja dari gigi depannya, jadi agak aneh kalo ada di darahnya juga. eh gak tau ding…

    moga2 ulernya beneran dah keluar ya Sin. makanya kalo punya makanan banyak bagi2 kita, biar gak jadi sasaran uler, hehehe…

  2. Aeeeeeeeeeeeeeeh!! Dulu rumah gue juga suka kemasukan ular. Jadi tiap malam sebelon tidur (gue SD gitu lah..) selalu ngecek kolong ranjang dan berharap ditatap ular seperti ini :)) :)). Moga2 gak pernah kejadian yah Sin😀.

    Keren juga yah tempat elo ada Animal Control. Bisa buat mengusir apa aja Sin?

    PS: ditabur bubuk belerang disekeliling rumah, kalo ular masih di dlm dia gak bisa keluar dong?

  3. hahahaha gw sih amit-amit deh Ven, boro-boro berharap, kepikiran aja uda ketakutan, hahaha…

    Titel di mobilnya sih keren ya Ven “Animal Control” hihihi… yang pernah gw denger, dia nangkep anjing liar yang ga ada peneng-nya, termasuk kucing yang ga jelas pemiliknya. Jadi setiap binatang yang beredar harus jelas, klo ga ya diangkut pergi. Pembantu gw pernah cerita, suatu hari ACD pernah diminta bantuan nyariin kucing angora yang ilang *ada-ada aja*

    Keluar dong ulernyaa… huhuhuhu… entah lah Ven tapi dengan hormat gw minta dia pergi huhuhuhu…

  4. =)) =)) =)) kok tugas nya kaya beginian ??

    Btw Sint, rumah gue di bogor juga beberapa kali di masukin uler, sering nya seh ketangkep, tapi pernah suatu waktu lagi ujan gedee banget dan mati lampu pula ada uler nyasar, mau berteduh kali ke dalem rumah gue, dan kebetulan yang di rumah cuman nyokap ama gue yang sama2 takut banget sama uler. Karena gak ada yang berani akhirnya kita cuman ngedekem di lantai dua rumah gue nungguin adek cowok gue pulang sekolah. Sampe sekarang itu uler gak ketemu dan selama seminggu gue juga was2 kalo tiba2 uler item itu nongol. Hiiiiiiii sampe sekarang gue masih merinding kalo ngebayangin uler panjang item melingker2 di lantai rumah yang putih. Semoga uler di rumah lo udah keluar yah Sint..

  5. engga fokus itu sih Feb hihihi tapi mencakup hal itu😀

    Kabarnya sih, selama kita ga menyerang dan berdiri membelakangi uler, dia juga ga menyerang dan akan pergi (tapi gw uda ketakutan dulu laaah..)

  6. sinnnnn, kalo gue bisa ngungsi kemanah dulu kali daripada parno tiada henti heheh. mestinya ada rapalan ajaib buat ngusir uler ya. kasi bawang sama ayam bakar? barangkali kepancing trus tinggal getok *teorinya*😛

  7. Iiiiiihhh .. dari semua binatang ..kayaknya yang paling gue takutin si uler, cacing, pokoknya yang meliuk2 gitu deh .. hiiihhh … gue bisa ngungsi keluar dari rumah sampe gue yakin ulernya ketangkep ,,

  8. Kompleks rumah gua dulunya perkebunan tebu jadi banyak ulernya juga dulu. Makanya para penghuni pertama disini pada melihara angsa Sin. Buat jaga rumah dari serangan ular. Kalo ularnya udah pada pergi, angsanya bisa dipanggang. Hehehehe

  9. Iya Sis, nyokap emang uda terpikir miara angsa sejak lama tapi eh malah miara anjing😀 trus berhubung uda kejadian beberapa kali, keluarga gw jadi bener-bener mikirin, sptnya emang perlu nyari sepasang angsa buat ngusir uler… sekarang lagi nyari di mana bisa dapetin angsa sepasang ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s