Yogyakarta Trip – Jumat, 14 Desember 2007

Yang bisa saya bilang: this trip is my highlight of the year🙂 di antara kesibukan, ups-and-downs yang saya alami sepanjang tahun 2007, this trip was definitely my highlight!

Banyak cerita, banyak makanan yang dicoba dan banyak foto tentunya… (kita getolooh, ga mungkin ga motret kaan?? hahahahhaa) ~ semoga saya bisa menulis dengan baik dan share sama kalian apa yang saya lalui sepanjang 3 hari perjalanan bersama teman-teman menyenangkan.  Friends, IT WAS SO MUCH FUN!!!

Mulai dari Jumat, 14 Desember yah…

Saya tiba di airport sejak 6.30 dari jadwal kumpul 7.15 pagi itu.  Duduk di depan counter Mandala dan sambil nungguin yang lain, saya dengerin lagu dari mp3 player.  Duduk 15 menit, dapet telpon dari  Cindy, ternyata dia uda nongkrong sejak jam 6 di KFC sama Euis! hahahaha… ya uda saya samperin aja dua ce lucu itu dan ngobrol sampe jam 7.15.

Jam 7.15, ketemu Andrew dan beberapa temen yang uda dateng.  Saya baru pertama kali ikutan tur JS, jadi ga gitu banyak  kenal.  Saya baru tau wajah Irvan dan Dila hari itu, juga baby mereka yang smart dan lucu: Aga.  Lalu dateng Ika, Telly dan Indra.  Lalu dateng Rico dan Fanny.

Begitu komplit, kami langsung check-in, nunggu di dalem sambil ngobrol dan akhirnya naik pesawat. Setelah terbang 50 menit yang secara kompak dilewati dengan bobo (Aga juga anteng banget bobo!) — saya tiba di bandara Adi Sucipto, Jogya!

Ok, sampe Jogya… HOREEEE!!

Tujuan pertamaaa… *setelah makan nasi bungkus… eh Cin, namanya apa, Sego Weder??* — maap no pic di sini secara motretnya susah di mobil goyang-goyang, kita makan nasi SGPC Bu Wiryo 1959.  Nah loo, dari judulnya aja uda ketauan kapan tu warung dibuka… *bener ga siy hihihi*  Menunya mah sederhana banget, nasi sop rumahan ala mahasiswa UGM, pecel daaan… es tomat!! Yang mantep emang es tomatnya.  Sambutan Jogya yang panas di kulit rasanya jadi adem begitu tenggorokan dilewatin air tomat yang gelayutan bareng es batu.  Asli, segeeeeeeeeeerrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr bangeedd!!


Kelar perhentian pertama, kelar dengerin Andrew nyanyi White Christmas di SGPC, kami lanjut tempat kedua: pabrik cerutu Taru Martani (eh Chic, ini kayak nama contact elo ‘wulan martani’ yah).  Saya baru pertama kali ke pabrik cerutu jadi walo pun pabriknya sederhana, tetep aja keliatan menarik buat saya.  Ngeliat gmana proses daun tembakau menjadi cerutu kemas siap disulut.  Wanginya harum loh!

Setelah kelar belajar tentang cerutu, kami menuju perhentian ketiga: resto Chinese food Li Djiong!!  Yuhuuu… I love Chinese food!  Uda kebayang nasi hangat dan penasaran sama promosinya Irvan tentang limun sarsaparila – minuman jadoel yang uda susah dicari di perkotaan model Jakarta.  Seperti yang ditulis di itinerary, menu siang itu: sayur kamar bola (model kayak capcay tapi ada bola baso dan.. ngohiong??), mie goreng, angsio kepala ayam, dan ayam goreng garam.  Komen saya?  ENAAKKK…

Selesai perhentian ketiga, next destination: ngeteh sore di resto Gadri.  Apa yang spesial dari  tempat ini?  Ga cuma jenangnya yang enaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkkkk banget, tapi ternyata resto ini adalah ‘a living museum’ secara ga cuma resto tapi juga jadi tempat tinggal pemilik rumah yang adalah keluarga Sultan.  Kami mendapatkan kesempatan berharga tur di rumah, dijelasin ini itu, dan ngeliat pernak-pernik rumah yang antik.

Lalu Pak BW dan tim Wisata Kuliner Trans-TV juga bergabung sehingga sore itu sebagian dari kami akan tampil juga dalam liputan yang entah ditayangin kapan.  *duh masih inget rasa jenang lobi-lobi, enaaakkkk bangeedd…*

Hari uda lumayan sore waktu kami keluar dari Gadri.  Andrew membawa kami ke Hotel Grand Mercure untuk check in dan istirahat sejenak sebelum akhirnya lanjut ke perhentian selanjutnya.  Wah hotelnya cantik sekali… interior ruangan yang indah dan bergaya kuno membuat hotel ini terlihat berbeda.  *eh ngomong-ngomong soal hotel, gw dan Indra punya stori khusus kamar yang bocor dan kamar yang terkunci*

Selesai bebersih, malem itu saya mendapatkan kesempatan menjadi saksi hidup kisah mesra 2 teman lucu saya yang memang uda niat dateng ke Jogya untuk foto pre-wed *ehm the-you-know-who-couple* hahahaha… — makan bareng di lesehan bebek goreng Cak Koting.  Bebeknya ga spesial banget buat saya, tapi makan-dengan-siapa, that matters!! It was so much fun, guys…

Kelar Cak Koting, saya uda agak kekenyangan secara bebeknya gedeeeee bangeeeedd… kami mampir ke Kafe Momento untuk nurunin tegangan tinggi, eh maksudnya nurunin perut yang uda kenceng pisan lantaran penuh-nuh-nuh, sambil ngobrol dan minum teh.  Irvan memakai kesempatan ini untuk meracik minuman kopi spesial dan dinikmati bareng di kafe.

Acara hari itu diselesaikan secara js dengan menikmati gudeg Sasa.  Terus terang mata saya uda lumayan berat dan energi banyak terkuras (untuk makan) sehingga saya akhirnya cuma nyicip-nyicip gudeg dari piringnya Indra. 

Balik hotel, musti bobo awal secara jam 3 subuh uda bangun lagi untuk siap-siap ke Borobudur.  Tapi saya dan Indra ga bisa langsung masuk secara kamar terkunci (kunci ketinggalan di dalem) dan ternyata kunci serep hotel pun ga sukses membuka pintu.  Akhirnya setelah dipanggil tim housekeeping dan security dan akhirnya menghubungi GM, kamar saya dan Indra berhasil dibuka dengan kunci serep GM yang diambil dari safety-box!

Selesai petualangan hari ini🙂

Karawaci, 19 Desember 2007 – berlanjut ke cerita hari kedua ya!

7 thoughts on “Yogyakarta Trip – Jumat, 14 Desember 2007

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s