Pusing, ternyata…

Sabtu pagi ga ada kerjaan, bolos renang karena kolamnya dipake untuk acara sekolahan.  Kepalang uda bangun pagi, akhirnya mutusin refleksi dan krimbat.  Kelar krimbat, makan siang dengan menu babi kecap lalu siap-siap untuk ngantor secara ada event spesial n kudu kerja bakti.

Mulai sore itu, pala saya mulai terasa migren.  Wah kenapa neh?  Uda lama ga ngerasain sakit kepala.  Apa karena makan siang menu babi itu?  Ato karena krimbat?  — secara kadang klo krimbatnya ga enak, pala bukannya seger malah puyeng kan.  Saya duga sih karena makanan, mungkin saya makannya kelewat lahap dan kuantitas babinya kebanyakan masuk perut saya.

Migrennya tambah parah waktu menjelang malem.  Kelar acara kantor, saya langsung pulang, ga pengen ngapa-ngapain lagi kecuali baringan dan bobo cepetan.  Untung minggunya uda enak, tapi masih ketar-ketir, kok tumben migren yaa secara uda lamaaaa sekali ga migren.  Migren terakhir, hmm.. entahlah kapan, bertaon-taon lalu sepertinya.

Karena badan uda enak, pala uda ga sakit, minggu sore itu saya renang, menggantikan jadwal Sabtu yang bolos.

Semalem, ngeliat ada menu babi kecap yang dibawa si papa dari Lampung.  Nyobain dikit, wah empuk dan enak, lahap lagi deh makannya.  Saya ngembat 3-4 potong semalem. 

Pagi ini, bagian kepala belakang sebelah kanan terasa kurang nyaman.  Waktu cerita ke temen kantor klo pala saya agak-agak berat, si ibu langsung nyuruh saya ngukur tensi.  Dan hasilnyaaa… tinggi banget bow! 145/100

Si ibu yang baik itu langsung ngingetin saya untuk kurangin konsumsi garam selama seminggu ini — sebagai langkah awal.  Sebenernya agak heran siy, secara saya dulunya darah rendah (atau normal).  Emm… Ortu saya emang ada darting, dan mereka menjaga makan karena itu juga.  Hmm, mungkin saya nurun dari mereka yaa..

Sekitar saya yang denger soal berita ini berkomentar:
Sinta, kamu darah tinggi??? Kamu kan kurus?? — atau:
Ya ampun Sinta, kok bisa?? Kamu kan masih mudaaa??! — atau:
Sin, kamu kan sering olah raga, kok bisaa??
– dan komentar lainnya…

Saya cuma bisa nyengir sedih   lah gw juga kaga tauuu…

Tadi saya iseng cek di web mengenai pantangan-pantangan dan hal-hal yang mencegah hipertensi.  Kira-kira informasinya seperti ini:

HIPERTENSI
Hipertensi adalah peningkatan tekanan darah sistolik = 140 mmHg dan tekanan diastoliknya = 90 mmHg. Berdasarkan penyebabnya hipertensi terbagi dua yaitu Hipertensi Primer dan Hpertensi Sekunder. 

Hipertensi primer paling banyak ditemukan yaitu sekitar 95%. Penyebab pastinya belum diketahui. Tetapi beberapa faktor yang diduga sebagai penyebabnya adalah usia, stres, genetik, lingkungan,dll. Adapun faktor yang meningkatkan resikonya adalah obesitas, alkohol, merokok dan kelainan darah.

Hipertensi sekunder ditemukan sisanya 5%. Penyebabnya telah diketahui yaitu DM, penyakit ginjal, penyakit pembuluh darah, berhubungan dengan kehamilan, kontrasepsi oral, dll.

Secara umum faktor pencetus terjadinya hipertensi adalah gaya hidup modern, pola makan yang salah dan obesitas.

(diambil dari http://tdahealth.wordpress.com/2007/12/15/hipertensi/)

lalu yang ini:

Pengobatan terhadap penderita hipertensi dapat dilakukan sebagai berikut:

  • Pengobatan tanpa obat, antara lain dengan diet rendah garam, kolesterol, dan lemak jenuh; peredaan stres emosional; berhenti merokok dan alkohol; serta latihan fisik secara teratur.
  • Pengobatan dengan menggunakan obat antihipertensi. Terdapat banyak jenis obat antihipertensi yang beredar saat ini. Untuk pemilihan obat antihipertensi yang tepat, sebaiknya langsung menghubungi dokter.

(diambil dari http://www.info-sehat.com/content.php?s_sid=862)

Hmm… heran deh, dulu selama sekolah tiap hari menu makannya ada babi baek-baek aja. Kenapa sekarang makan babi dikit trus jadi pusing?  *masih ga rela nyalahin si babi*   Ato karena belakangan doyan makan nasi peda? hihihi… *emang ada hubungannya?*

Untuk urusan kebugaran, berhubung saya demen, saya olah raga lumayan rutin (renang seminggu sekali, treadmill 1-2 kali seminggu).  Ga ngerokok, jarang minum alkohol, jarang ngemil, tiap hari minum jus.

Emang siy uda 2 minggu ini kantor lagi padet, atmosfernya juga sering tegang.  Stres kali yaaah?? Masa karena itu darting? hehehe… *excuse aje ini mah*    Anyway, hobi makan enak kali yaah… abis hati klo lagi gembira, mood makan pun meningkat hahaha…

Okelah, apapun alesannya, terima aja nasib.  TETAP SEMANGAAATT!! 

Jadi saya emang musti berhati-hati, secara uda jaga diri baek-baek aja masih ada kemungkinan sakit kan.  Ibaratnya nyetir mobil, uda nyetir bener aja kadang bisa tetep aja ada kejadian *ketok-ketok meja, amit-amit…*

Karawaci, 23 April 2008 – si ibu yang baek itu telpon: sin, yuk kita makan pecel hahaha…

26 thoughts on “Pusing, ternyata…

  1. wahhh emank sih, mungkin pengaruh usia juga ya. waktu masih muda apa aja dihajar nggak apa2x, skrg harus was2x. emank yg gue denger, cewek itu kalau udahmasuk usia 20an udah harus mulai dijaga ini-itu. muda banget ya, tapi ya that's the fact ;(

    gue tadi pagi abis cek darah nih (keharusan kantor). blom tau result-nya gimana,takut kolesterol nih huhuw.. dulu sempet agak tinggi (di batas atas) padahal gue jarang bgt makan jeroan, gorengan, dll n sangat suka makan sayur-buah n minum air putih bergalon2x. tapi ya tau deh.. jd deg2xan ahhaha

  2. GUE JUGAAA :(( :((. Sejak natal kemaren, gue divonis darah tinggi (dan gak berani ngeblog karena takut dibaca adik2 gue dan dilapor ke nyokap). Akhirnya makan obat. Yg parah buat gue, gue gak merasa apa2 sampai satu hari gue iseng2 cek tekanan pake alat yg dikasih nyokap: 150/100 gitu! Hik..hik…

    Gue juga bingung kenapa bisa: jarang makan di luar, masak juga gue hati2 garamnya (Si Jesse buktinya baik2 aja), (kata dokter) gak gemuk, tes darah/ginjal/jantung semua baik. Stress dan keturunan satu2nya penjelasan, tapi masa iya sih? Gak sampe segitunya deh stress.

    Ditunggu perkembangannya yah Sin. Moga2 lo gak perlu sampai kayak gue makan obat.>:D

  3. sintuuuullll >:D< jangan terlalu sutrisna, perbanyak liburan dan kunjungan ke bi iyoy misalnyaaa :p eh, elu udah punya piaraan juga kan? sering2 bergaul sama mereka ngurangi stress lho😀 makan mungkin bisa dikontrol, olahraga bisa diatur, tapi kondisi pikiran dan hati karena lingkungan kan rada susah ditebak.. belom perlu yoga kan? he he.. get balance soon🙂

  4. Tinggi ya. Memangnya biasanya berapa Sin? Kayaknya ketahanan orang terhadap darah tinggi ini beda2. Temen nyokap 180/120 itu bisa nyantai aja lho, ga ngeluh sakit gitu. Gue kalo 120 aja udah ga enak banget bahu dan lehernya.

  5. Kadang2 karena lo lagi nahan sakit, tekanan darah juga bisa naik. Mungkin aja migrennya yang duluan jadi penyebabnya, karena lo capek dan stress, gak ada hubungannya ama darah tinggi.

    Kalo mau aman, mending check up aja ke dokter, biar ketauan semua Sin. Klo nebak2 dan cari-cari info sendiri, yang ada tambah pusiiiing…

  6. gw sebenernya ga gitu ngeh itu tinggi, tapi kok sekitar gw pada bilang itu tinggi😀 terakhir gw general check up itu taon 2005, Sis, jadi uda ga gitu inget angkanya berapaan. Eh kapan ke Jkt??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s