Hari pertama di Gedung D

Hari ini saya berjalan lebih jauh ke kantor.  Tidak seperti biasanya, dari tempat biasa saya di drop pagi-pagi, yang biasanya jalan cuma sepelemparan batu uda sampe kantor, sekarang musti jalan minimal 7-10 menit untuk sampe ke ruangan kantor dari gerbang depan.

Kemarin saya pindahan.  Masih di kantor yang sama, tapi pindah lokasi ruangan.  Ruangan kantor yang baru letaknya di gedung agak jauh ke belakang.  Ruangannya seperti aquarium karena sangat transparan.  Catnya baru, furniturnya baru dan cubicle baru.  Asik!!  Bersyukur senantiasa hehehe…

Sebelumnya saya sempet berasa berdebar, gmana ya rasanya pindah (lagi)?  Punya rute jalan kaki yang berbeda, ketemu orang-orang yang  berbeda ketika berjalan menuju kantor, duh saya sempet berasa nerves juga. 

Menuju kantor (yang baru), jika berjalan dari gerbang utama, saya harus melewati taman yang dipenuhi pohon dan jalan setapaknya menggunakan pavling block (jalan setapak yang paling banyak menelan korban sepatu hi heels!!).  Saya ga bisa cepet-cepet sampe kantor seperti sebelumnya, tinggal pencet lift, suuutt.. sampe deh.  Saya masih kudu jalan ke arah belakang.  Ternyata, came to my surprise, berjalan melalui taman tadi pagi adalah one of my highlights hari ini.  Wah, bener-bener menyenangkan!  Sinar matahari yang hangat menembus dari balik daun, udara pagi masih seger banget, trus papasan sama muka-muka orang yang senyum sambil saling nyapa: selamat pagi… hehehe~ ternyata rasanya enak🙂

Nerves saya berkurang deh~ hari pertama di kantor baru bisa terlewati dengan mood yang enak


Karawaci, 25 September 2008 – Sinta, jia you!!

24 thoughts on “Hari pertama di Gedung D

  1. Waaaah! Asik banget kedengerannya Sintul. Foto dong😀

    Tapi memang iya yah… wkt itu gue pindah ruangan, cuma naik 1 lantai aja. feelingnya beda banget dan untuk minggu2 pertama, masih ada feeling gak pede dan aneh untuk jalan ngelewatin ruangan yg sebelonnya :))

  2. Gue malah suka nih jalan biar jauh tapi banyak pohon rindangnya. Dulu kalo temen2 pada ngeluh jauh bener ya dari hostel ke kampus *emang jauh beneran sih, nembus hutan segala*, gue malah seneng tuh jalan kaki diteduhi gitu. Malah jadi olahraga tapi ga berasa kan? Waktu kerja juga gue jalan kaki sepanjang Jl Kesehatan dan Tanah Abang 2, les juga jalan kaki ke Hasyim Ashari. Kalo semua jalan teduh begitu, mobil gue bisa parkir di garasi terus. Gue mending jalan kaki atau sepedaan aja *malah posting* Hihihi

  3. telat komen nih.. emang menyenangkan ci, ga cuma di pagi hari, duduk2 di taman itu siang hari, sore hari, malam hari, juga sama menyenangkannya.. sayang, kadang2 kalo buru2 hak sepatu kita suka jadi korban.. hiks

  4. Sisca: gw jugaaa.. sayang yah pohon di Jakarta makin dikit😦 eh jalur jalan kaki busway di Jakarta juga belum semua ada atepnya. Kasian klo jalan kaki di situ, klo lagi terik kepanasan, klo pas ujan juga kebasahan..

    Yan: kebayang apa cobaaa😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s