Bali, 12-18 Oktober 2008


Wah, akhirnya ke Bali!!!  Aaaaahh, senaaaaannggg sekali!! 

Terakhir saya ke Bali itu Desember 2004, dan setelahnya cuma denger aja cerita-cerita orang tentang Bali, tempat-tempat asik di Bali, acara nyoping di Bali, dsb.  Cuma bisa bilang dalem ati aja klo saya pengen deh ke Bali.  Pengen liat, kayak apa sih Bali sekarang? (setelah terakhir pergi itu)

Jadi ketika akhir Agustus lalu saya diajak ke Bali, saya ga mikir lama-lama:  setelah ngecek jadwal kegiatan kantor di bulan Oktober dan kayaknya sih lagi adem-adem aja, maka dalam waktu sejam saya mantep untuk beli tiket pesawat Air Asia demi mengikuti jejak sesepuh traveling saya (baca: my Bali traveling guru hihihi).  Kayaknya keputusan pergi ke Bali itu adalah salah satu keputusan tercepat yang pernah saya buat hahahaha…

Ke Bali ini ga cuma dalam rangka bersenang-senang, tapi saya sekalian juga ikutan Ubud Writers and Readers Festival 2008.  Begitu beli tiket, saya juga langsung kirim application ke panitia untuk terlibat sebagai volunteer di acara tersebut. 

Kira-kira ya, ini kegiatan saya selama di Bali (foto akan saya posting belakangan):

Minggu, 12 Oktober
hampir malam di Bali… (*lagu: sepasang mata bola ~ halaah) baru sampe dan dijemput Euiz.  Pesawat sempet ngalamin turbulence tapi saya mah pasrah, uda lah tidur aja…

Senin, 13 Oktober
petualangan dimulai!  Menjelajah pasar Kumbasari bersama Grez dan Euiz, makan siang di Mak Beng, belanja keramik Jenggala, leyeh-leyeh di Bali Deli dan makan malem bihun kepiting di Ahai. 

Bonus of the day: akhirnya saya ke Ku De Ta!! Biarin dibilang norak deh hahaha… abis saya penasaran banget, kayak apa tempat itu.  Sering banget denger orang cerita, wah Sin Ku De Ta Ca Kep Ba Nget (*mule maksa de).  Akhirnya, seeing is believing, bukan? kesampean juga ngeliat ni tempat.  Dalam hati saya berkata, gelep aja asik, gmana pas sunset yah??

Selasa, 14 Oktober
setelah nyarap, langsung ke Ubud.  Dengerin briefing untuk volunteer dan ngambil goodie bag.  Siang itu menunya nasi ayam Kadewatan.  Wah saya beruntung banget, sekalinya ke Ubud dapet kesempatan makan nasi ayam ini (karena katanya enak).  Dan buat lidah saya… emang enak!! hehehe…

Malem saya makan pizza di Warung Italia (secara inget postingan Sienny sebelumnya).  Ga mengecewakan, enak juga!!  Kelar makan, saya kembali ke Ubud karena nginep di sana.  Akomodasi malem itu (dan malam seterusnya) adalah di Puri Asri, Petulu.  Tempatnya emang banyak pohon dan kamarnya berkelambu hihihi… berasa kayak jaman dulu…

Rabu, 15 Oktober
saya seharian ikutan workshop “Travel Writing” yang dibawain sama Paul Sochaczewski.  Ternyata peserta workshop dibatasi hingga 10 orang saja (pantesan tiap workshop cepet banget penuh!!).  Saya kirain tuh yaaa… yang ikutan banyak, at least 50 ato sampe 100, abisnya banyak banget yang sold out.  Ternyata bukan karena banyak yang ikut jadi sold out tiketnya, tapi emang kapasitasnya terbatas banget.


Buat saya workshopnya asik, secara saya ga pernah ikutan workshop nulis sebelumnya, jadi bener-bener pengen tau gmana tips-tips nulis perjalanan.  Kebanyakan yang ikutan workshop uda pada berpengalaman, malah ada yang uda siap nerbitin buku (400 halaman!!).  Di workshop ini Paul cuma memberikan beberapa tips yang bisa jadi input ketika menulis.  Dia juga ngasi beberapa fotokopi contoh tulisan-tulisan perjalanan yang (menurutnya) bagus dan kurang bagus.  Bahkan menurutnya, kadang New York Times juga memuat tulisan-tulisan yang kurang bermutu  hehehe.. Jadi katanya, jangan putus harapan ketika tulisan tidak dimuat, yang dimuat juga belum tentu lebih baik hehehe…

Malem itu, saya makan spareribs di Warung Nuri.  Kebetulan bagian saya lumayan empuk, ga susah ngabisinnya😀

Kamis, 16 Oktober
Hari ini saya dan Grez dapet giliran jaga di salah satu event: International Publishing Forum: how to sell yourself and your ideas.  Ini adalah forum terbuka antara penulis dan percetakan.  Ada 5 nara sumber yang berbagi pengalaman tentang proses tulisan menjadi buku yang dicetak dan dipasarkan.  Sambil bekerja, saya dan Grez jadinya kebagian denger-denger juga apa yang didiskusiin di sana.  Intinya, para penulis yang ingin tulisannya menjadi buku, sebaiknya memiliki agent yang ngurusin proses percetakan dan pemasarannya (hmm, di Indonesia kayaknya profesi agent ini belum populer ya).  Memang ada juga penulis yang lebih suka ngurus semuanya sendiri (tanpa agent), tetapi pada akhirnya pemasaran buku tersebut kurang maksimal.  Paling dijual ke kalangan sendiri, temen-temen dan keluarga.  Sayang kan.  Siang itu, saya uda praktek jadi agent hihihi (*lirik Grez*)

Siangnya, saya mengikuti workshop “Presenting with Confident” yang dibawain oleh Rosemary Sayer.  Di sana saya agak kaget, peserta workshop nya uda banyak yang pengalaman!  Malah ada salah satu peserta yang merupakan salah satu pembicara di workshop lainnya.  Lah masih kurang confident apa yah?? 

Kelar workshop, saya ketemu dengan Lita dan temen-temen lain di Jimbaran. 

Jumat, 17 Oktober
Pagi-nyaris-siang ketemu Yohan secara janjian makan di Warung Teges (non halal).  Wah ini enak banget!!  Menunya ya sama aja sih, nasi Bali hehehe…  Lawar nya enak, seger rasanya.  Klo ada nasi Bali seenak itu di Jakarta, saya bisa jadi langganan!  Sangat direkomendasikan. Sorenya rame-rame nyobain pijat di Bodyworks.  Malemnya, Warung Nachos Mama’s jadi tujuan.  Jauh-jauh ke Bali cuma makan nachos?? Biarin hehehe, makan ora mangan yang penting ngumpul kan?😀

Sabtu, 18 Oktober
biar judulnya hari terakhir di Bali, tetep aja semangat: makan nasi babi guling bu Oka!  Horeee… akhirnya saya dapet kesempatan nyobain juga.. Wah ternyata emang rame banget yah, ga cuma muka-muka lokal yang duduk di sana, turis-turis kayaknya dijadwalin juga makan di situ.  Setelah kelar di bu Oka, jalan dikit ke sebelah kiri, dapet deh… Terazo Cafe.  Lita inget Tina pernah bilang klo Tiramisu di kafe ini jagoan banget.  Jauh-jauh ke Ubud, mari kita saksikan dengan lidah sendiri.  Hasilnya??  lidah Tina emang juaraa!!  Tiramisunya enaaaaakkkkk deeee…  Selain Tiramisu, saya untuk pertama kalinya nyobain Chocolate Shouffle (duh maap yah klo salah nulisnya).  Ga usah diulang yah penilaian enaknya? hahaha…

Sore-sore mampir bentar di pasar Ubud, dan akhirnya kita semua siap-siap meninggalkan Ubud. 

Perjalanan Bali ini buat saya bisa disimpulkan dalam satu kalimat singkat: good place, good food, good friends🙂

Karawaci, 22 Oktober 2008 — thanking God for the trip, hmm…

36 thoughts on “Bali, 12-18 Oktober 2008

  1. Waks!! Pas baca blognya Euis kalo elo ke Ubud, gue dah tebak lo ke Ubud Writers' Festival ini :)). Gilee… ada Vikram Seth segala! :)). Kok gak ada Clara Ng? :))

    Salah satu advisornya, Nury Vittachi, ada blognya tuh. Gue suka baca soalnya lucu2 gak waras. Kalo De Nefee sih.. ehem… Keren banget bisa volunteer di sono Sin😀.

    PS: bagi2 dong tipsnya gimana jadi travel writer yg baik😀

  2. idiih hahaha…gw justru banyak belajar dari postingan temen-temen di mp🙂 dari dulu pengen ven ikutan workshop nulis.

    btw clara ng?? hahaha… di sana adanya andrea hirata dan gede prama hahaha

  3. waduhhhh ..
    emang bali ternyata keren. atau cara ceritanya yang malah bikin tambah keren.
    banyak yang cerita soal jalan jalan mereka di Bali dan selalu ada aja yang asik dari masing masing cerita mereka.
    khususnya itu ribs … mana belon sarapan lagi. cocok kali sarapan di warung nuri ..
    becandaan kalo sinta belajar baca dan nulisnya udah ketelatan bukannya dari kecil =)ternyata malah bikin kita berpikir “selama ini apa kita udah bisa baca tulis dengan benar…?” dan gak banyak dari kita mau belajar lagi kayak temen kita satu ini .. sinta lucia =)

  4. Cici emang warung teges di mana?? Nyammm… Nyaaam..
    Btw kemarin ci naik air asia ke bali brp?? Jadi kepengen ke bali ni… Dari liburan kemarin banyak cerita ttg bali… Mauuuu… Huehhee…

  5. pen, clara nggg… ngggg.. nggg… gimana yah :)) vikram seth rame ditunggu banyak orang, sayang gue ga sempet liat. poetry section keliatannya banyak yg bagus *denger2 cerita yg lain sih*. buat travel section ada tony wheeler (LP), martin amanshauser (logbook travel) & john berendt (midnight in the garden of good & evil) yg sharing cerita. suasananya asik, mereka tetep jaga crowd supaya nggak terlalu rame banget jadi tiap session lebih intim. sayang pesertanya 95% bule. ayo ayo taun depan ikutan😀

  6. Pak.. serius amat sih komennyaaa (*nyengir*) ~ ~ bapak kan juga sering ke Bali, malah setaon ini belum abis aja kayaknya pergi lebih dari sekali (*siul-siul*) ~ ~ hihihihi…

    ditunggu tulisan bapak juga ya hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s