Liburan akhir tahun 2008

Liburan akhir tahun sudah berakhir, saya pun uda balik ngantor.  Saya melewatkan liburan akhir tahun dengan jalan-jalan ke beberapa kota di China bareng 2 adik saya, Kris dan William.  Sejak September lalu saya sudah mulai mengecek harga tiket pesawat Jakarta-HK pp tapi harganya kebanyakan di atas USD 800/orang dan dengan harga setinggi itu rasanya bikin males berangkat.  Belom sempet ngapa-ngapain duit uda kesedot banyak di tiket.  Kayaknya klo ngabisin tiket lebih dari USD 800/orang ke China mah lewat, bisa parkir di pinggiran Eropa kali ya?? hehehe…

Rencana liburan ini hampir aja batal sampe tiba-tiba awal November saya iseng-iseng cek lagi harga tiket dan akhirnya dapet tiket di harga yang lumayan rasional (ga lebih dari USD 500/orang pp Jakarta – HK). 

Itinerary liburannya saya bikin kayak gini:
21 Des — Jakarta-HK
23 Des — HK – Shenzhen
24 Des — Shenzhen – Changsha
27 Des — Changsha – Beijing
2 Jan    — Beijing – Shenzhen
4 Jan   —  Shenzhen – HK
6 Jan   —  HK – Jakarta

Ini adalah salah satu trip padet yang saya jalani.  Hari pertama di HK saya gunain untuk silahturahmi sama keluarga di sana.  Semalem di Shenzhen juga ketemu temen lama, Andre dan juga Cindy — tour guide saya di Guizhou 4 tahun yang lalu.

Lalu 3 malem di Changsha apalagi.  3 hari tersebut rasanya kurang untuk ketemu temen-temen lama dan ngobrol sama mereka.  But it was SO MUCH FUN!!  Saya seneng banget selama di Changsha, karena selain ketemu temen-temen lama, saya bisa makan masakan Hunan.  Kangen banget!!  Begitu tersaji di meja, cium harumnya cabe kering yang dimasak bikin selera makan saya lompat! *jadi sekarang bisa tau darimana asal naiknya berat badan selama perjalanan ini hehehe*

Then Beijing.  It was VERY cold.  Minus sepuluh buat orang tropis kayak saya sih lumayan bikin saya ciut hahaha.  Biar uda pake baju anget 4 lapis, dinginnya tetep aja tembus kayak tembakan AK40 yang kena sasaran.  Apalagi dengan adanya trip yang panjang ini, saya sempet batuk pilek selama di Beijing.

Perjalanan Changsha-Beijing saya lewati dengan kereta, ceritanya pengen kasitau sama kedua ade saya, gmana rasanya baik kereta di China.  Berangkat dari Changsha pukul 6 sore dan tiba keesokan harinya di Beijing pk 7 pagi.  Begitu sampai Beijing, langsung check in di hostel deket kampus Beijing Normal Uni.  Semalem seharga RMB 240, not bad.  Selesai beberes, dengan mobil sewaan kami pergi ke Greatwall.  Hari pertama di Beijing dihabiskan dengan mengunjungi Greatwall, Summer Palace, gelanggang olah raga Olimpiade (birdnest dan watercube), makan bbq Korea di Wudakou dan jalan-jalan di Houhai.

Selama 4 malam di Beijing, saya sempetin ambil satu hari mampir di Tianjin dan main seharian di sana.  Sejak Olimpiade Beijing, Tianjin-Beijing saat ini dihubungkan degan kereta express 30 menit saja.  Dengan membayar RMB 58, saya uda bisa sampe Tianjin.  Keretanya sangat bersih, trus modern banget, semodel Shinkansen.

Sebelumnya uda pernah liat foto-foto kota Tianjin dan saya pengen banget liat sendiri bangunan desain Eropa yang memang banyak di kota ini.  Perpaduan yang menarik banget, suatu kota di China tapi bangunannya model Itali, Perancis dan bahkan Jepang.  Selain bangunannya yang menarik, saya menarik kesimpulan bahwa supir taksi di Tianjin adalah supir taksi PALING sopan selama saya di China. Nyetinya ga ugal-ugalan seperti Shenzhen dan Changsha (kedua adek saya syok hahaha), tutur katanya ramah dan sabar banget mengantarkan turis banci foto seperti kami.  Malah di tengah-tengah perjalanan melihat kota, saat saya bertanya apakah ia bersedia berenti sebentar supaya kami bisa berfoto, dengan ramah si bapak menepi dan parkir, sampe kami selese foto! 


Tadinya terlintas ide mo main ski di Nanshan, tapi berhubung saya sempet ga fit selama di Beijing, akhirnya urung deh ke Nanshan.  Sayang klo uda bayar tapi ga fun mainnya kan.  Puas-puasin main di Beijing aja, walo karena kelewat dingin rasanya kurang nyaman.
 

Sebelum balik HK, saya juga sempetin main di Macau.  Kali ini saya mencoba rute baru, dari Shekou langsung ke Harbour Front Macau.  Terakhir ke Macau melalui Shenzhen masih melewati Zhuhai.  Ternyata hari itu ramai sekali, jetfoil sangat penuh dan antrian imigrasi sangat panjang.  Pelajaran untuk trip berikutnya: begitu sampai Macau harus langsung beli tiket pulang (jika one day trip)!  Soalnya, malem itu saya ga kebagian tiket untuk keberangkatn jetfoil terakhir jam 8 malam.  Walaupun saya uda bilang klo berdiri ga masalah, tetep aja ga dikasi.  Jadi akhirnya kami semua ngebut ke Zhuhai supaya keburu untuk pulang dengan jetfoil dari Zhuhai ke Shenzhen jam 9.30!  Lega banget rasanya waktu uda duduk di jetfoil

Dari Shenzhen, masuk HK lagi dong… salah satu kegiatan makan di HK yang saya dan adik-adik sukai adalah menikmati kudapan malam, misalnya bubur kacang hijau, bubur kacang merah dsb.  Dari teman kami mendapati satu alamat baru di area Causeway Bay untuk mencicip kudapan.  Lokasinya ga susah dicari
walo kecil.  Cuma ada 5 meja tapi penuh terus.  Saya mencoba bubur ubi kuning dan rasanya enak!

Di HK saya sempet ketemu dengan Delia dan sarapan bareng di hari terakhir sebelum saya pulang ke Jakarta. 

Berakhir deh liburan akhir taon bersama adik-adik. 

Selamat tahun baru 2009!  Kerja keras lagi dan siap-siap liburan lagi nanti ya!!

Karawaci, Januari 2009

4 thoughts on “Liburan akhir tahun 2008

  1. WUAHHHHHHH!!!!😀 Soooo exciting!!! And I like how your face looked twice brighter, twice happier in all of these photos (and in all of those albums too!)😀 Made me smile.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s