Iklan TV

Begitu pulang kantor dan menikmati makan malem di rumah, saya sambil dengan kegiatan baca-membaca atau nonton tipi.  Bukan nonton sinetronnya, tapi buat saya yang menarik itu justru iklannya.  Iklan??  Iya, iklan tipi yang jadi jeda di sinetron ato film-film malam hari itu.  Saya menikmati menonton iklan-iklan yang berseliweran.  Menurut saya jauh lebih menarik iklannya daripada sinetronnya hehehe…  Jadi klo pas iklannya habis dan sinetronnya mulai, saya ganti channel dan ganti liat iklan yang lain lagi, sapa tau ada yang menarik.

Iklan-iklan komersial di tivi itu kreatif banget, kadang saya sampe ketawa liatnya, kok kepikiran ya ide-ide lucu kayak gitu.  Misalnya iklan ibu yang ngambek dan mau loncat dari atep rumah.  Waktu dibujuk turun, si ibu mengajukan syarat agar orang-orang jadi agen sabun pencuci piring.  Haaa??  kok ada-ada aja, hahaha…  Saya sampe bengong trus ketawa deh, boleh juga idenya…

Trus iklan MILO, visualisasinya anak-anak yang berkumpul dan membentuk serangkaian gerakan yang klo diliat dari atas membentuk huruf atau tulisan.  Saya menikmati iklan-iklan dengan model anak-anak, cute banget.  Iklan susu yang penuh lagu, iklan lotion bayi yang lembut… Apalagi iklan diaper, baby dengan pantat gendut itu sangat lucu!!

Trus iklan krim muka yang di mata saya si kacaw… si suami pulang kantor, melihat istrinya tambah cantik dan karena itu jadi makin sayang… gara-gara pake krim itu… halaaaah… yang ini terdengar satir buat saya.  Apakah keintiman pernikahan bergantung pada krim wajah?

Yang saya sebel si iklan produk pengharum tubuh pria di mana visualisasinya banyak perempuan mengejar tu pria.  Atau iklan produk yang sama di mana si perempuan meninggalkan no telp di burger demi kenalan sama si pria.  Yang ini saya berasa sebel banget, kreativitas yang bikin saya empet hehehe… kesannya merendahkan perempuan sekali dee!

Lalu iklan obat.  Ada satu iklan obat flu dengan visualisasi perempuan di lift yang terlihat lesu dan teler banget gara-gara pilek berat.  Saya nyengir juga, emang tuh klo pilek berat bikin muka keliatan ‘tawar’ (rotiii kali) mo di dandan kayak apa juga.  Btw, waktu sekolah di China, iklan obat flu adalah salah satu iklan yang ramai berseliweran di setiap channel, sampe akhirnya saya tau duluan (sebelum diajarin di kelas) apa artinya pilek dalam bahasa Mandarin.  Berkat nonton iklan! hehehe…

Belakangan yang mulai banyak berseliweran adalah iklan tokoh partai.  Wah emang dasyat deh kekuatan media dan visual itu yaaa… dari iklan itu keliatannya gagah aje tu tokoh, perannya di masyarakat pun besar, berdampak buat rakyat pedesaan.  Padahal toh kita tidak tahu persis apakah benar kiprahnya seperti itu.  Bayangkan bagaimana respon dan pandangan rakyat di pedesaan?  Di’doktrin’ tiap hari dengan melihat iklan tersebut, ga heran waktu pencoblosan tiba, yang diinget wajah di layar kaca kan

Teknologi cp (content provider) juga lagi naik daun.  Gara-gara laris manis, sekarang makin banyak aja iklan di tivi yang buntutnya disuruk ketik sms misalnya reg 1234(spasi)JODOH ato REJEKI ato apalah… saya dan adik saya kagum juga, wah si pembuat program CP itu bakalan cepet kaya, program jodoh ato rejeki ato duit dan semacamnya sangat menguntungkan secara peminatnya tinggi.

Walo demen nonton iklan, jangan bayangkan saya nonton iklan tipi berjam-jam ya!  kurang kerjaan emangnya hahahaha….

Karawaci, 16 Januari 2009 – wah uda jumat lagiii…

10 thoughts on “Iklan TV

  1. Hahahaha..Sinta topiknya kreatif.
    Ada lagi tuh yg nyebelin, iklan pemutih kulit. Kayaknya kalau dah putih jadi paling cantik sedunia dan dikejar kejar pria. Weleh..
    Kalau disini yang bertebaran malah ikan tanning.

  2. iya, tanning mah dah gak gitu ngetrend: orang2 masih suka tapi mereka juga hati2 karena takut kanker. Iklan tanning dah jarang, apalagi sampe yg coklat banget. North America lebih parah lagi ketakutannya akan tanning :))

  3. Masih Ven. Aku kadang geli sendiri karena saking gencarnya masak di persewaan video juga ada jasa tanning :))
    Kalau di salon kecantikan sih masuk akal ya, lha ini apa hubungannya coba?

    Kanker kulit? Wah pantesan adik iparku kapan hari nanya ke aku, apakah kanker kulit menjadi masalah besar di Indonesia. Setahuku sih kagak, orang Indonesia kan nggak suka jemuran. Kemana mana pake payung. Lagian ngapain juga jemuran wong kulitnya dah item manis eksotis.

  4. Wah, saya Indonesia, gak hitam manis eksotis tapi putih, dan senang berjemur. Jangan2 saya bukan orang Indonesia? :))

    Tapi iya, jarang orang Indonesia senang jemuran walaupun yg putih juga. Temen2 saya yg putih2 juga takut banget yg namanya tanning, gak tau kenapa :)). Kalo saya mah demennya coklat2 :)).

    Balik ke iklan, mungkin intinya gak perlu yah pengen jadi orang lain: yg hitam manis biarlah hitam, yg putih cemerlang biarlah putih 😀.

  5. Yoi.
    Yang rambut kriting pengen dilurusin. Yang rambutnya lurus pengen dikriting. Cape dweh.

    Orang Indonesia jarang yg suka jemuran karena negara kita berlimpah matahari. Pengen kulit gelap nggak usah nunggu berbulan bulan.

    Aku tadinya juga putih Ven :)) Katanya orang tua lho.
    Karena aku anak jalanan jadi kulitnya bisa gelap gini. Bagian yg tertutup warnanya beda dgn bagian yg kebuka. Kayak kulit zebra blang blontheng, terutama kaki🙂

  6. HUAHAHHAHAHA, Ci, gampang banget dibuat seneng lewat iklan ya?? Kalo dr anak desain tuh udah abis dikritik2, belom tentu diketawain duluan, malah diganti channelnya. Yang paling bikin gw ketawa tuh biasanya yang paling ancur, bukan yang paling bagus. Iklan macem krim China apa itu, yang pake model Chinese mentok, copy-nya oh-so-cliche, dan desain yang buruk, tapi sering bangeettt nongol. Huahahhaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s