Di Changsha, 24-27 Desember 2008

Changsha! Akhirnyaaaa…

Saya kembali juga ke kota ini setelah hampir 2 taon (yaelaa, baru 2 taon doang yah! hihihi) Kami sampe Changsha uda lumayan malem, udara yang dingin membuat perut terasa lebih keriting. Nyari taksi jadi lebih susah karena malam itu adalah Christmas’ Eve, warga kota menikmati malam itu dengan main di taman, pasangan-pasangan menikmati makan malam bersama, dan ga heran jalanan pun macet walo uda jam 11 malem!

Tadinya saya pengen ajak kedua adik saya makan di Resto Dongbei begitu sampe Changsha. Tapi karena uda menjelang midnite, akhirya mampirlah ke McD ^_^ Malem itu saya nginep di rumah Stephani dan kedua adek saya di hotel Lu Shan.

Keesokan harinya, saya excited banget, ga sabar ketemu dengan temen-temen. Saya menjemput Kris dan William di Lushan, lalu bareng ke apt Steph karena Steph perlu bantuan bawain masakan. Siang itu saya diundang untuk join potluck Christmas brunch dan Steph uda siap dengan masakannya yang enak.

Selesai brunch, saya mengajak Kris dan William untuk melihat sekolah tempat saya sekolah dulu sekaligus membeli tiket kereta untuk ke Beijing. Kelar napak tipas, kami makan dengan guru-guru dari sekolah di mal Tong Cheng. Sayang kali ini ga foto makanannya, agak ribet soalnya.

Keesokan harinya, saya uda ga sabar untuk makan siang di resto favorit saya yang namanya juga saya tidak tau sampe hari ini. Menu yang saya tunggu-tunggu: daging babi masak cabe hijau, sayur kol dan terong masak telur asin. Duh rasanyaa enaaaaaaakkkkk bangeeet… Rasa kol yang gurih dan manis, ketemu dengan nasi putih hangat, lalu terong yang empuk dan tasty… hmmm… *merem melek deh makannya*

Kelar lunch, secara perut rasanya masih ada ruang lebih, maka kami mampir makan pisang goreng ala China. Masakan ini sebenarnya adalah asli Dongbei (timur utara). Pisang digoreng dan dibalut gula merah, lalu ditabur wijen. Di daerah Utara, variasi makanan ini adalah dengan menggunakan apel dan ubi. Yang ubi saya uda coba, tapi kalo apel digoreng?? Kayak apa rasanya yaaa…

Siang itu saya berencana ketemu dengan seorang temen yang kabarnya adalah ahli teh. Saya sendiri baru dikenalin Stephani, jadi percaya aja deh. Saya dapet titipan dari ortu untuk beli segepok teh Guting dan Pu’er. Berhubung saya ga ngerti beli teh dan pernak-perniknya, saya nanya dulu sama master teh hehehe…

Ternyata, beli teh ga sesederhana yang saya pikir. Banyak sekali pilihan dan pertimbangannya. Sore itu akhirnya saya batal beli teh karena waktunya ga keburu. Saya memilih untuk berkunjung ke rumah Jay dan Jackie Luthro. Saya mengenal Jay Luthro dari salah satu relasi kantor dan mumpung lagi di Changsha, saya sempetin untuk mampir dan say hi dengan mereka.

Malem itu kami makan di resto Renmin, salah satu resto yang menyajikan masakan Hunan dengan otentik. Resto ini memiliki beberapa cabang di kota Changsha dan… salah satu kesukaan saya juga! ^__^ Masakannya cenderung berminyak dan sangat potensial menyebabkan kegendutan hehe abis enak-enak siy… susah banget ngerem makan di sini hahahaha (alesaaaan!!)

Selain makan, salah satu agenda wajib selama di Changsha adalah.. pijat!! (eheemm… kayaknya ga cuma di Changsha aja siy… di Bali juga sama hahahaha) Kenapa pijat? karena saya suka hehehe… Ada tempat langganan saya pijat di kota ini. Saya suka tempat ini karena tempatnya bersih banget, ga remang-remang kayak niteclub, dan yang penting: tempatnya buka sampe malem banget! Jadi dulu tuh klo uda suntuk belajar, jam 9an saya sms-an sama Steph ato Joy dan janjian pijet barend deh! ^__^ Yang mijat kebanyakan adalah tuna netra ato semi tuna netra (jadi tidak meliat jelas geto), bahkan pemilik tempat pijat ini adalah tuna netra. Saya salut banget, beliau bisa menyediakan lapangan kerja bagi para tuna netra di kota ini. Dulu saya punya pemijat favorit, yang biasa dipanggil lewat angka. Jadi waktu dateng, requestnya bilang: bapak no 18 atau no brapalah… (perlu disimpen tuh biar ga lupa).

-blum klar–

21 thoughts on “Di Changsha, 24-27 Desember 2008

  1. hahaahaha emang iya 2 co itu centil hahaha, ed tau ga yaan.. demi foto sama hung dan pei, ce itu sampe bebenah rambut dan topi trus beberapa kali tanya, gw uda oke belum? hahahaha…

  2. itu kol polos aja, mgkn dicah dengan minyak sayur dan irisan cabe kering. Pada dasarnya kol nya uda manis dan empuk, engga pait kayak kol yang gw makan di rumah hehehe. Jadi walo cuma di-cah, rasanya enak sekali😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s