Pemilu kemaren

Okey, Pemilu 9 April kemaren memang banyak ceritanya.  Mulai dari poster caleg standar sampe super aneh, yang gaya berjas ala James Bond sampe bercadar model Batman pahlawan bertopeng (eh itu mah Zorro ya bukan Batman), sampe yang almarhum aja masuk ke papan.

Saya bingung banget, uda almarhum gituloooow??!  Kok bisa seee…??

Lebih heran lagi pas baca berita yang dikirim temen via email: salah satu caleg almarhum itu justru mendapat perolehan suara yang cukup tinggi.  Haaa???  *garukgarukpala*

Berhubung berita itu ga deket, saya masih bisa cuek.  Tapi hari ini saya mendengar salah satu cerita aneh dari salah satu teman.

Teman saya ini lagi ada urusan di Jakarta, sebut aja namanya Roxy (tinggal nambah Grogol jadi rute bis de hehehe).  Roxy manfaatin long wiken Pemilu dengan main ke rumah sodara di Bandung.

Maklum turis bow, jadi pengen dong liat kayak apa sih Pemilu di Indonesia.  Jadi waktu famili Roxy di Bandung pergi menyontreng, dengan semangatlah Roxy turut serta.  Liat-liat kondisi TPS, liat-liat nama caleg yang mau dipilih sambil ngobrol-ngobrol sama sodaranya.  Waktu lagi liat-liat itu, Roxy ditanya petugas yang jaga di TPS: kamu mau milih ga?

Roxy: oh engga, saya cuma temenin sodara saya.
Petugas: Oh gitu, tapi gapapa kok, kamu bisa milih juga…
Roxy: oh tidak, saya bukan WNI…
Petugas: tidak apa-apa, saya akan kasi kamu nama dan kamu bisa pakai nama dia untuk mencontreng.  Mau ya?

Sampe sini saya mendengar ceritanya kaget, haaa??? kok bisaaa??

Jadi begitulah ceritanya bagaimana Roxy bisa ikutan nyontreng walopun ga terdaftar, bahkan bukan orang Indonesia!!

gambar diunduh dari sini

Karawaci, 22 April 2009 – cerita iseng menjelang makan malam

18 thoughts on “Pemilu kemaren

  1. iya Ven, di point ini gw jadi tambah syok, haa??? ngasi nama? Roxy pun syok kenapa bisa ikutan milih tapi ya namanya ditawarin, dia embat aja… btw, dia dikasi nama “Arthur” di TPS itu…

  2. gue liat di TV, ada 3 ibu2 lagi maen di warung, trus tukang warung bilang kalo ada undangan nyontreng ngganggur krn orangnya keluar kota. pas mau masuk bilik suara, ada petugas yang ngenalin orang itu gak cocok dengan nama yang tadi dipanggil, akhirnya diciduk dan ditahan polisi. berarti aturan di TPS tergantung panitia dong ya, kok bisa beda2?

  3. serem jadinya hehehe… *liat kanan kiri* ~

    btw kemaren denger berita, ada salah satu Gubernur (klo ga salah Jawa Tengah) namanya tidak tercantum dalam daftar jadi ga bisa ikutan milih. Gw dengernya makin miris, ini administrasinya gmana ya sampe banyak penduduk, bahkan Gubernur ga terdaftar😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s