Belakangan ini

Entah uda berapa lama saya ga nge-blog.  Menulis sepertinya jadi aktivitas yang jarang banget buat saya beberapa bulan terakhir.  Alesannya klise: mulai dari kerjaan, ga ada ide, ga tau mo nulis apa, akses internet yang lambat… hahaha, excuse deh!

Kantor tempat saya mencari nafkah (*hidiih bahasanya…) ngadain Festival taonan dalam rangka menyambut mahasiswa baru.  Biasanya diadain sekitar bulan Agustus.  Persiapannya uda mulai sejak akhir Februari – awal Maret.  Kesibukannya menumpuk mulai Juni dan memuncak di bulan Juli sampe acaranya selesai.  Selama Juni – Juli – Agustus kemaren, saya bisa ngantor lebih dari 12 jam sehari. Honestly… ga terasa waktu cepet banget berlalu.  Mulai kerja jam 7, tau-tau uda jam 7-8 dan jadi inget pulang ketika saya ditelp adik: “… hey masih inget pulang gaaa..” hahahaha… segitunya…
Sampe rumah, yang saya pengen cuma tidur… Kadang makan malem bisa saya skip karena kasur jauh lebih menarik.  Jangan tanya soal mandi, makan aja lewat, gmana mandi …   Biasanya terbangun tengah malam karena kedua mata berontak: terasa kering akibat softlense yang masih bertengger di sana.  Dengan kerja rodi 3 bulan saya bersyukur banget ga sampe sakit di saat temen-temen satu tim akhirnya bergelimpangan dan berakhir dengan opname di RS.  Malah… walo absen jogging 2 bulanan, saya tetap kerempeng karena kesibukan gila itu sukses menggerus 3 kilo dari badan saya hehehe…   
Setelah selesai project Festival, project berikutnya adalah menyelesaikan pengiriman 3 mahasiswa ke Australia.  Critanya, salah satu PTS di Australia memberikan 3 beasiswa untuk belajar 1 semester di kampusnya.  Jadi saya membantu mencarikan kandidat yang qualified dan memproses paperworksnya.
Eng ing eng… proses hunting 3 mahasiswa sedang berjalan.  Tahap pertama adalah menyebarkan informasi ini.  Sejak akhir Agustus, brosur telah disebarkan dan ditempel di papan pengumuman.  Saya perhatikan, hingga minggu ketiga September kok sepi-sepi aja responnya.  Biasanya ada aja yang bakal dateng ke ruangan saya dan tanya-tanya mengenai beasiswa ini.  Hmm… payah nih mahasiswa, kayaknya ga notice ada pengumuman.  Minggu lalu, melalui dept IT pusat kantor, saya mengirim email blast (=spam hehehe) ke seluruh mahasiswa angkatan 2007 dan 2008 berisikan informasi beasiswa ini plus info session yang diadakan hari Senin lalu.
Ternyata email blast cukup efektif.  Buktinya saya menerima email respon dan pertanyaan seputar beasiswa ini.  Berhubung batas waktu pengiriman dokumen masih sampai akhir bulan, saya belum tau seberapa banyak applicant tahun ini.  Semoga peminatnya banyak ya.  Saya seneng banget ngirim-ngirim mahasiswa ke luar negeri dalam rangka program beasiswa.  Sekalipun kerjaan paperworksnya banyak dan sometimes pretty tiring, I have to say I really enjoy it.    Apalagi melihat sukacita para penerima beasiswa setelah kelarin program beasiswanya.  Denger cerita-cerita mereka dan apa yang mereka pelajari di sana, ngeliat mereka bertumbuh dan jadi dewasa.  Saya ikut senang deh.    Very rewarding walo saya ga kecipratan beasiswa hahahaa (*maunyaa!*)
Ngerjain kirim-mengirim orang ke luar negri buat saya mungkin secara ga langsung kayak nerusin impian pribadi ya hehe… secara dari dulu saya pengeeeeeennn banget bisa dapet beasiswa sekolah ke luar negeri tapi kaga kesampean juga….  
One day klo saya sampe ga ngantoran di tempat ini lagi, I think I’m going to miss all thing things.  So whenever I still have the chance to do it, I will do my best and leave no regret when the day-it-is-no-longer-my-daily-routine comes. 
Karawaci, 15 September 2009

12 thoughts on “Belakangan ini

  1. Gue juga seneng ketemu anak2 beasiswa😀. Semangatnya masih segar dan gak 'jaded' (gue gak tau bhs Indonesianya apa)😀. Bukannya tipe 'My mom wants me to study here' :p

  2. yang nyari beasiswa itu biasanya ada yang desperado karena ga punya bujet cukup padahal pengen banget sekolah… atau ada yang ortunya mampu tapi lantaran nganggep pendidikan ga penting, males banget invest ke sekolahan… jadinya kudu nyari sponsor di luaran😀

  3. kasian yah…

    Ada gak di tempat elo yg anak cewek pengen sekolah di luar, karena koko/adik cowoknya sekolah di luar tapi bonyok gak mau bayarin karena dia anak cewek?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s