TOEFL

Melanjutkan cerita mengenai beasiswa dan kirim-mengirim mahasiswa, salah satu persyaratan yang wajib adalah menyertakan nilai TOEFL (iBT).  Official, bukan yang estimasi ato prediction.  Menurut http://www.ets.org, sekarang ada 2 jenis tes, ada yang paper-based (PBT) dan internet-based (iBT).  Yang paper-based test uda jarang banget, kalau pun ada biasanya di luar Jakarta.  

Kemarin ada mahasiswa dateng dan nanyain soal TOEFL.
Cerita # 1
Mahasiswa: miss, TOEFL itu cuma berlaku 2 tahun ya?
Saya: iya.  Kamu uda pernah ambil tes nya ya?
Mahasiswa: belum.  
Saya: Oh… kapan mau ambil?
Mahasiswa: Itu dia miss… gini… miss, tolong buatin surat penjelasan mengenai beasiswa ini dong.
Saya: (mulai berasa aneh)  Kenapa…  Suratnya buat siapa?
Mahasiswa: buat mama saya, Miss.  Soalnya saya ga dikasi tes.
Saya: kenapa ga dikasi?
Mahasiswa: karena TOEFL masa berlakunya cuma 2 tahun, ngapain ambil tes klo cuma untuk 2 tahun.
Saya: umm… ambil tes ini kan bukan karena cuma 2 tahun, tapi sebagai persyaratan jika kamu mau apply beasiswa ini.  Lagian apa hubungannya TOEFL sama mama kamu ya?  Kamu mau tes ya tes aja…
Mahasiswa: soalnya duitnya kan dari mama, Miss… Mama tanya TOEFL itu apa.  Kata mama, untuk apa ambil tes kalau hasilnya cuma berlaku 2 tahun… Makanya miss, tolong buatin surat dong buat mama saya, tolong jelasin beasiswa ini…
Saya: (mulai puyeng) …..
Cerita # 2
Mahasiswa: saya bingung, di form field nama waktu registrasi itu kan ada first name, middle name dan last name.
Saya: iya.  Kenapa?
Mahasiswa: nama saya panjang banget.  Ada 5 kata, miss… Gmana nulisnya?
Saya: ya tulis aja kata pertama di kolom First Name, kata kedua sampe keempat di kolom Middle Name dan kata terakhir di kolom Last Name.  Beres kan.
Mahasiswa: boleh minta no telp miss ga?
Saya: buat apa?
Mahasiswa: ntar kalo saya bingung saya telp Miss.
Saya: emang bingung kenapa?  Registrasi aja sekarang, saya bantuin de…
Mahasiswa: Saya belum tau mau tes di mana… Saya mau registrasi nanti malem aja. 
Saya: Kan tinggal dipilih aja..

.  Lagian kenapa musti nanti malem ya?
Mahasiswa: iya karena mau tunggu mama.
Saya: (*mulai heran*) nunggu mama?  Kenapa registrasi TOEFL aja nunggu mama?
Mahasiswa: karena tes TOEFL nya mama yang anter jadi biar mama yang pilih tempatnya dmana…
Saya: *gubraaaak*
….
Untuk cerita pertama, saya jadi bingung, yang perlu beasiswa siapa sih?  Yang ngasi atau dikasi ya?  Kok jadi panitia beasiswa yang kudu repot-repot bikin surat penjelasan ke orang tua?  Di mana-mana mah orang nyari beasiswa yang repot nyari informasi, lah ini kenapa panitia yang kudu ngejelasin ya?  *puyeng*
Untuk cerita kedua, saya bengong… hari giniii… uda kuliah booow… masih nyusahin orang tua… sampe memilih tempat tes kudu disesuaikan dengan orang tua hahahaha… 
Dari 2 cerita itu saya berasa ironis banget… Untungnya sih ga semua mahasiswa kayak gitu.   Saya sempet mikir-mikir sendiri… apakah ada hubungannya sama sistem pendidikan (di rumah) ya?  
Saya cuma bisa pesen sama kedua mahasiswa itu, mbak… mbak… yang sekolah kan si mbak, mbok ya sebisanya jangan ngerepotin orang tuanya… urus semua sendiri aje… lagian ini baru tahap masukin aplikasi, belum tentu juga lolos.. kasian orang tua uda heboh diribetin hehehhe…  Mereka uda keburu banyak pikiran padahal mustinya kaga perlu kan hehehe…
Setelah mereka pergi, saya mikir: dulu saya gitu ga ya? Sok-sok ngomongin orang, padahal dulu juga gitu hahaahhahahahaha…
gambar diculik dari sini
Karawaci, 18 September 2009 – seminggu liburan, yaay!

19 thoughts on “TOEFL

  1. BWHAHAHAHAHAHAHAH!

    Kalo gue baca2 sih jaman sekarang, terkenal dengan 'helicopter parenting' dimana si mama (ato papa juga) susah melepas anak. Jadi deh yg model gini. Apa2 gak ngerti, gak ada inisiatif. Positifnya, mereka paling gak mau bertanya, bukan emaknya yg tanya elo! :)) :))

    Kalo liat2 status FB sih…. anak2 model gini gak bakal kurang karena temen2 generasi kita lebih parah lagi. Semua demi anak, anak selalu dituntun :))

    PS: tapi baca yg pertama gue rada kasian…. mereka harus irit2 sehingga diliat yah penting gak tuh TOEFL…. kasian…

  2. sebelumnya uda ada seorang ayah yang telpon ke kantor Ven😀 nanyain macem-macem termasuk minta perpanjangan waktu masukin hasil tes TOEFL setelat mungkin dengan alesan supaya si anak punya waktu mempersiapkan diri dan belajar TOEFL😀

    btw gw rasa siy bukan soal irit karena they totally can afford it hehehe… tapi karena si ibu ga ngerti TOEFL itu apa (trus anaknya ga bisa meyakinkan pula kenapa tes TOEFL itu penting :D) dan bingung juga kenapa semahal itu (sekarang USD 165 bow)… jadi berasa sayang kali ya, ngeluarin duit sejutaan cuma buat tes Inggris doang…

  3. aduhhhh miris bacanya. Jaman aku masih sekolah (masih SMP malah), ngedaftar aja berangkat sendiri. SMA nyari sekolah sendiri. Panas panas keliling kota nyari sekolah. Waktu itu nggak diterima di SMA umum. Wedeh…jauh bener yak sama anak anak sekarang. Apa apa minta dicekokin.

  4. Bukan jaman sekarang aja begini kok. Dulu waktu saya sibuk mencari info juga sudah melihat banyak yang dihantar papa mamanya🙂 kebetulan saja universitas Anda mungkin mayoritas isinya mahasiswa 'agak telat' atau 'agak manja'. hehehe.

  5. Hahhahaha, haduuuuhhhhh… Berasa liat dunia laen. Ada temen gw juga umurnya lebih tua dari gw setaun Ci (skrg 25 kalo ga 26), apa-apa, termasuk urusan keciiiiilllllll banget, masih mama mama dan mama… Duuuhhhhhh😄 Mirissss…

  6. hahaha… anak sekarang emang lucu2
    pas dulu masih ada pelonco aja, banyak ortu yg nemenin
    juga mahasiswanya banyak yg dianter buat kuliah
    duuuh susah juga jadi ortu jaman skrg, antar jemputnya ga cuman sampe SD lulus, bisa2 sepanjang masa..
    oh ya, plus lagi nih.. belum lagi stl kerja juga mesti antar jemput ortu.. doooh!

  7. kasitau doong Yaan… elo bukannya biasa ga tahan klo liat sesuatu yang ngeganjel?😀

    mumpung lagi di Intl Office, gw punya ksempatan “omelin” mahasiswa yang manja.. berasa dapet 'legitimasi' buat marain hahahahaha

  8. ada juga yang sebenernya ga nemenin si, tapi berhubung ortu ga ada kerjaan di rumah… lumayan ada hiburan ngeliat yang brondong-brondong *looh??* hihihihi…

    Ntar klo punya anak bakal gitu ga buuu??😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s