3 Idiots, pendidikan, plagiarisme dan hal-hal yang berusaha disambungkan

note. Saya lagi mikir mao membuat posting ini jadi 2 tulisan *hmmm*

Saya barusan posting review film 3 idiots di sini.  Dan terus terang, saya pengen nonton lagi deh hehehe… *ntar nunggu dvd aja yaaks*

Belakangan ada topik-topik random berseliweran di kepala saya.  Yang uda ketauan judulnya at least 2 hal: film 3 idiots dan plagiarisme.

Seminggu sebelum nonton 3 idiots, pikiran saya tergelitik dengan topik plagiarisme yang belakangan dibahas di koran, mengenai calon guru besar di Yogyakarta yang diduga melakukan plagiat dalam penyusunan karya ilmiah.  Saya ga tau ada motif apa di baliknya, cuma dari saya ngebayanginnya mah sederhana gini: emang ga gampang siy menulis ilmiah yang bener dan berbobot.  Ga cuma tata bahasa Indonesia aja yang kudu bener, tapi nulis kayak gitu kan perlu disertai data berdasarkan penelitian (saya ingetin hal ini baik-baik: penelitian, bukan asumsi apalagi khayalan) dan referensi yang valid.  Apalagi DIKTI punya persyaratan mengenai jumlah tulisan yang harus diserahkan.  Ngeliatin temen saya yang salah satu kerjaannya ngerapiin berkas dosen membuat mata saya melek bahwa banyak banget berkas administrasi sebagai persyaratan memperoleh gelar guru besar.  Masalahnya, selain ngurusnya ga terlalu praktis, ga semua dosen punya cukup waktu untuk menyusun karya tulis yang layak.  Beberapa dosen yang saya kenal, waktunya habis tersita untuk melayani mahasiswa di waktu kerja, mengurus kegiatan administrasi di jurusan/fakultas, belum lagi nyiapin materi perkuliahan (*yang klo lagi males, pake materi yang ada, tinggal ngulang aja — makanya banyak mahasiswa yang lebih pinter jaman sekarang karena rajin google padahal dosennya cuma pake materi fotokopian semester lalu*).  Ditambah kudu ikutan seminar/workshop yang ada kaitan dengan mata kuliah yang diampu.  Dengan sederet kesibukan kayak gitu di kampus, kalo ga sengaja nyempetin, mana kekejer bikin penelitian? Mana ada waktu nulis?? (trus revisi trus nulis trus revisi, sampe akhirnya jadi)

Jadi klo sampe ada orang yang ngambil jalan pintas dalam proses penyusunan tersebut, kira-kira saya mengerti alesan di baliknya.  Walo sebel juga sih sama mereka, kok cetek amat si mikirnya, maen jalan pintas akhirnya lumayan juga “harga” yang kudu dibayar sesudahnya.

Saya teringet masa-masa menulis skripsi yang bagi saya sangat menakutkan, ngelebihin masa-masa UAS.  Beneran loh.  Mending ikutan ujian mata kuliah pidana yang terkenal sangar itu daripada suruh ngulang masa-masa nulis skripsi.  Saya masih inget, waktu itu topik tulisan saya tentang aspek hukum likuidasi perbankan yang terjadi di taon 1997/1998.  Yang bikin saya takut waktu itu sebenernya bukan topiknya, tapi… saya ga tau gmana cara nulisnya.  Saya ga tau harus mulai dari mana, berangkat dari pemikiran apa, gmana cara menyusun kalimat hukum yang ilmiah dan bagaimana logika satu kalimat ke kalimat lain sampe tersusun kesatuan paragraf yang utuh sampe tahap pembahasan dan kesimpulan.  Aneh kan? 4 taon kuliah ga tau nulis bener kayak apa.

Saya beneran ga inget jika memang ada mata kuliah cara nulis (ilmiah) yang baik, yang bener… (dan sekarang saya pengen tambahin: yang menyenangkan dan menarik).  Nulis blog kayak gini sih bisa sembarangan, namanya juga curhat sendirian, bisa sesuka-sukanya.  But when it comes to a good writing… umm, I really don’t know how…

Singkat cerita, akhirnya saya lega skripsi saya akhirnya bisa kelar walo cuma dapet B.  Biar lega, kekuatiran saya soal menulis belum berakhir.  Merasa diri ga bisa nulis (bagus) menjadi salah satu faktor ketidakpedean saya untuk sekolah lagi.  Apalagi sekolah S2 yang notabene banyak tugas tulisan.

Banyak orang bilang, gpp pasti bisa… tugas mah ga susah, pasti bisa…  Hmm, begini… Ada beberapa orang yang kuliah asal selesai, karena buat mereka kualitas tugas tidak sepenting gelar yang mereka dapatkan.  Hati idealis saya berbisik, klo selama kuliah ga belajar bener-bener, asal lulus dan ngerjain tugasnya asal-asalan, gmana kualitas sarjananya dong?  Kan sayang klo mendapatkan gelar S2 hanya sebagai syarat promosi jabatan atau kenaikan gaji.

Klo saya inget-inget, 4 tahun kuliah S1 tidak saya lalui dengan kesungguhan maksimal.  Mending klo cuma maen doang, tapi saya rasanya ga dapetin ilmu yang gmanaa gitu yang bikin saya terkesan sama dunia hukum.  Saya malah pengennya waktu itu kerja di NGO hehehehe… ga nyambung emang.

Dan pengennya klo sampe sekolah lagi, saya pengen bisa bener-bener ngerasain ngerjain tugas, ngerasain enaknya menulis, menikmati setiap proses penulisan tersebut dan bisa dengan bangga dengan kerja keras di balik penulisan itu.

*wih… apa saya kelewat idealis ya*

Sampe suatu hari saya ketemu seseorang, sebutlah namanya Pia *ih otak random saya tiba-tiba saya keingetan tokoh Pia di 3 idiots jadi sekalian aja pake namanya*.  Sebelum ketemu Pia pertama kali, saya uda denger cerita baik tentangnya.  Dan sampe akhirnya kami bener-bener kenal, saya makin kagum dengannya.  She is smart, kind and very intelligent.  Di tengah lawatannya ke Karawaci beberapa waktu lalu (*ciee lawatan, kayak Presiden ajaaahh), we had a girly talk, as always everytime we meet.

Sambil nunggu pesenan makan siang kami datang, saya tanya kabarnya dan Pia cerita dengan bersemangat soal kehidupan kuliahnya yang seru di Michigan sana, cerita soal concern nya mengenai kurikulum pendidikan dan mata kuliah seru yang sedang diambilnya.  Saya akhirnya ngeberaniin diri tanya 1 hal yang bikin saya penasaran sejak bertahun-tahun: Pia, gmana sih cara menulis?  I mean, if I was given a topic, where should I start from?

Dan begitulah…  pertemuan siang itu menjadi salah satu pertemuan yang berkesan dalam buat saya.  Pia sungguh baik hati berbagi cara menulis (bener-bener “cara” loh, karena saya nanya secara detil teknisnya gmana) dan memberikan semangat untuk saya kembali sekolah.  Pertemuan dengan Pia membuat saya ga cuma jadi tau gmana proses penulisan paper, tapi saya berhasil mengusir ketidakpedean saya terhadap penulisan akademis!  *joged-joged*

Dirunut kembali jauh ke belakang, saya bener-bener ga inget jika saya pernah mengenyam pelajaran menulis.  Pelajaran Bahasa Indonesia sih ada… mengarang juga ada.  Tapi menulis karangan kisah liburan sekolah sungguh berbeda dengan nulis tentang penjaminan hak dagang atau likuidasi bank atau hukum transportasi.  Saya kudu inget-inget missing link nya saya dmana akhirnya sampe saya ngerasa ga bisa menulis (a good academic writing maksudnya).  Saya ingat waktu saya nulis skripsi, saya berkutat hanya di bab 1 hingga berminggu-minggu.  Mending klo total bab 1 aja, tapi waktu itu saya inget banget, halaman pertama aja uda sukses jadi bahan tes pena baru alias corat coret dosen saya.  Katanya, tulisan saya lebih mirip tulisan infotainment daripada tulisan hukum hahahahha…  Aduh maap bener ya Prof, tapi kebegoan menulis waktu itu emang tahap agak akut dan perlu bimbingan intensif…  Instead of being given proper instruction, saya cuma disuruh ngulang nulis dan ketemu dia lagi pada bimbingan minggu berikutnya.  Dan saya tetep ga tau caranya gmana, harus mulai darimana, berangkat dari titik tolak pemikiran kayak apa, dsb.  Poor student.

Saya jadi inget film 3idiots.

Jadi inget tipe mahasiswa cuma modal ngafal dan dimarah-marahin.  Ga dikasitau yang benernya gmana tapi suruh mikir sendiri tanpa ada petunjuk yang jelas (apa ibarat pendekar, ilmu ga boleh sembarang dibagi, level terakhir harus disimpen buat jaga-jaga??).

Jadi inget adegan Cathur yang ngafalin teks pidato tanpa ngerti persis apa yang diucapkan.  Refleksi sama diri saya sendiri yang dulu semaput ngafalin materi ujian mengenai hukum fidusia dan sekarang entah uda menguap ke mana.

Jadi inget waktu Rancho “dikerjain” Prof. Viru untuk ngajar di depan teman-temannya tapi malah akhirnya balik ngerjain.  Rancho menulis 2 kata di papan dan minta teman-teman mencari apa artinya 2 kata tersebut dalam waktu 30 detik, dan tidak ada yang berhasil menjawab, termasuk Prof. Viru.  Ternyata 2 kata itu tidak berarti apa-apa, melainkan nama temannya: Raju dan Farhan.  Rancho berkata: when I asked you to find the definition, do you feel excited or fear?

Saya ingin mengingatnya baik-baik.  Excitement. Kata itu ingin saya pastikan ada dalam kamus kehidupan saya, untuk setiap hal yang saya buat.  Entah nantinya ada kesempatan untuk sekolah lagi, atau sekedar menulis di blog, belajar masak, atau menekuni minat saya terhadap Chinese.  Karena saya yakin, jika saya semangat menjalaninya, gembira dalam prosesnya, tidak melulu mengeluh tapi selalu berusaha yang terbaik, pada akhirnya semua itu tidak sia-sia dan saya akan menuai pada waktunya.

*lah kenapa mulainya plagiarisme tapi endingnya excitement??*
*garuk-garuk kepala*
Jatinegara, 24 Februari 2010 — again, quoted from Rancho: pursue excellent and success will follow

10 thoughts on “3 Idiots, pendidikan, plagiarisme dan hal-hal yang berusaha disambungkan

  1. Kayaknya masalah menulis ilmiah udah jadi momok semua murid yang diajar pake sistem pendidikan Indonesia ya. Kita ga pernah dapet pelajaran ini, dianggep bisa sendiri buat nulis. Nanya, Ci. Kalo mau apply S2 itu, surat motivasi-nya juga dibikin pake gaya tulisan ilmiah ya? Hahahah. Blank banget mau nulis apaan.

  2. Nah mending tanya yang uda pernah apply S2 atau sedang S2 *lirik ventong*

    Setau gw sih ya… surat motivasi ga perlu ilmiah-ilmiah gmana, tetap nulis apa adanya aja. Soalnya sifatnya lebih personal. Btw uda google?

  3. hehehe…

    kalo gue kemaren ini sih motivational letter lebih mirip cover letter lamaran kerja yg menerangkan secara singkat (1 pp aja):
    a. background gue (education, pengalaman kerja, etc) dan
    b. kenapa gue mo masuk jurusan itu (pengalaman kerja, education, background bisa dianyam di bagian ini biar singkat).

    BTW, sebenernya nulis ilmiah apa sih definisinya? Menurut gue yg kejadian di Indonesia mah kasus jiplak yg emang merata: mau di akademis ataupun di blog, org enak2 menjiplak ataupun copy paste?

    Tapi kalo maksudnya gimana cara menulis yg bahasanya resmi, gak nyantai dan 'factual' mungkin lain yah.

  4. g lagi senyum2 sendiri : ). 1. g BAHAGIA, bisa log in ke multiply lagiiiii stelahhhhh skian lama.. ke-2. Baca tulisan lo tentang menulis, hahhahha. G emang merasa ini momok murid di Indo ato di negara lain, yang pasti g merasakannya. Sukanya cuma nulis notes yang bikin hati senang. n yang ke-3 . Secara g lagi s2, dan baru saja menyelesaikan 论文大概3,500 汉字.g bener2 bingung mau mulai darimana, udah bertapa slama 3 minggu, menghibur diri dengan subway, and dairy queen demi tetap semangat. tpi tetep g cuma bolak/i di 3 hal pertama, gatau musti gmana caranya jelasin batik Indonesia . wikipedia sih jelas bener, begitu ke hanzi, *phew* and begitu ngliat history nya orang China yang juga ngakuin batik udah ada di China sebelon di mana2 ada. smakin bikin g bingung, g msti bikin dengan dasar mana. And ujungnya, g kudu ngebandingin Batik indonesia and batik china, dari mulainya aja g udah ngeper. tapiiii… kesimpulan ke-3 lo, menyelamatkan g. HAhahahaha : ), do things with excitement. dan untuk minggu ke-3 g bener2 cape research tpi puas, walau terjemahannya g yakin masih banyak salah, at least g bertemu titik “terang” n when i did things with excitement , there's really a big difference. and ke 4 lo mengingatkan g untuk tetap berjuang cari 3 Idiots di 定王台. 哈哈哈。。

  5. iya tuh, gmana caranya?

    Gw baru beli 3 idiots dan gw kasiin ke temen gw yang balik ke US untuk dikirim ke Steph. Ada yang mau ke Changsha ga? Gw titipin buat elo ya sekalian.

  6. ada…. mamanya lisaaaa mau ke changsha 24 juli iniiii😀. gmana caranya yaa…. boleh bbman ama enya g? biar mammy minta tllong cc ambil di dirimu… heheheheh waaahhhh u made my day! g mau banget nton 3 idiots! .

    g bayar c, 120 RMB per tahun. bisa logiin apa aja… hihih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s