Setelah 3 minggu…

Yup, setelah 3 minggu di China, saya pulaaaannnng!!! ^____^

Uda gatel pengen posting dari kapan-kapan, mumpung masih keinget, tapi ga bisa login Multipy di China (diblok soalnya).  Begitu sampe rumah, hatinya pengen nulis-nulis tapi badan ga bisa diajak kompromi, nagih istirahat banget… sementara otak masih kepikiran: mama mertua yang ga fit, ngurusin Blackberry yang error dan uda tewas sejak 2 minggu lalu (!), kompi yang bervirus, ngurus hp (suami) yang dicopet, beberes koper dan dampak traveling berhari-hari: kamar yang berdebu dan berantakan… klo gini rasanya pengen punya fasilitas kamar hotel aja deh hahahaha… begitu masuk kamar baunya wangi dan uda bersiiiiihhhh

China trip kali ini sebenernya sangat mendadak, ga ada rencana yang gmana-gmana sebelumnya.  Berawal dari adek saya minta ditemenin ke China ngeliat pameran Canton Fair yang terkenal itu.  Canton Fair (CF) adalah pameran yang diadakan di Guangzhou, setaon 2 kali, biasanya April-Mei dan Oktober setiap taonnya.  Saya uda sering denger tapi belum pernah kesempetan dateng sebelumnya.  Begitu diajak adek, saya mau banget!  Penasaran soalnya, ada apa sih di sana.
Jadilah dadakan ngurusin visa dan tiket. Buru-buru book tiket, harap-harap cemas dapet yang murah.  Apa daya, pasrah aja secara di tanggal tersebut ternyata rame banget yang tiba di Guangzhou (Gz).  Setelah menyusun itinerary, saya putuskan tiket saya seperti ini: berangkat 14 April dan baru kembali ke Jakarta 7 Mei.  Mustinya saya balik 12 Mei, berhubung ada sepupu suami yang nikah, tiketnya kudu diganti jadi tanggal 7.
Dari 3 minggu pertama, seminggu pertama saya lewatkan bareng Kris, seminggu kedua saya traveling sendiri nengokin temen di Shenzhen dan Changsha, lalu seminggu ketiga saya gantian nemenin suami dan mama mertua yang juga penasaran sama pameran sekalian ngurus kerjaan.
Waktu pulang, semua pada nanya, enak ga jalan-jalannya? Seru ya honeymoon keduanya?
Saya cuma bisa nyengir sambil ngasi jawaban pendek: cape…
Beneran deh, trip kali ini mah minim banget jalan-jalan dan shopping, boro-boro honeymoon… Minggu pertama di Gz, saya ngider di pameran dari jam 10 pagi sampe 6 sore.  Pamerannya tuh gedeeeeeee banget, diputerin satu per satu sampe sore ga terasa.  Cuma berasa pegel sesudahnya.  Pegel kaki dan pegel mulut karena mendadak jadi penterjemah amatiran hehehe… Belum termasuk acara nyasar selama di jalan cape tapi terasa lucu dan berkesan.  Namanya juga modal nekad hehehe.. Sayangnya, saya ga sempet mampir ke Shanghai ngeliat Shanghai Expo.  Boro-boro mampir Shanghai, ngurus kerjaan di Gz aja uda cape.
Begitu sampe rumah, saya seneng sekali akhirnya ktemu kamar saya lagi dan… kasur!! Rasanya kayak ketemu barang mewah.  Norak emang.  Dan kemaren siang, akhirnya saya sukses bisa istirahat bobo siang *bales dendem banget de gw* alhasil, begitu bangun, muka langsung seger kinclong tanpa perlu make up apapun!!
Biar cape, saya tetap gembira karena mendapatkan banyak hal baru (dan teman baru) sepanjang perjalanan.  Salah satunya, saya hepi karena akhirnya salah satu cita-cita saya terwujud.  Dulu waktu kuliah, saya pernah bercita-cita kerja di perusahaan yang ngirim saya biztrip ke luar negeri liat-liat pameran, jadi fashion buyer dan sejenisnya.  Saya ngebayanginnya seru.  Tapi saya ngerti banget, tu impian kayaknya kelewat muluk-muluk.  Secara saya ga ada background fashion atau marketing atau apa de yang nyambung sama hal itu (dan saya belajarnya business law), gmana mo ngerti kerjaan buyer?
Pucuk dicinta ulam tiba.  Apa yang saya lakukan selama 3 minggu ini mostly adalah hal-hal yang dulu pernah saya impikan: ngeliat pameran, ngecek produk, compare dan nego harga, purchasing, QC, komplit sampe pengepakan!  Dan ternyata cape juga hehehe… Saya salut sama orang-orang di China, biar perempuan dan berbadan kecil, semua sanggup dikerjakan, termasuk ngepak barang pake hi-heels!! (astaga)
Saya jadi sadar, menjadi seorang buyer ga semata-mata belanja-belanji, tapi juga nguasain semua prosesnya dari hulu ke hilir, termasuk QC nya.  Emang klo cuma sekedar belanja si gampang ya… Apalagi klo belanja buat diri sendiri, klo salah juga ga ada yang ngomelin, paling dompet yang tekor.  Tapi klo belanja urusan kantor, salah beli kan repot, andaikan disuruh ganti, bisa bikin kantong tipis sekejap bahkan mungkin bisa sampe ngutang sana sini hehehehe…
Urusan belanja kantor ini membuat saya jadi flashback sama kenangan di kantor lama, waktu ikutan Purchasing Team belanja isi ruangan barunya si bos.  Seru deh jalan-jalan dan proses pembelian bersama mereka.  Seneng kan bisa bebas milih-milih sofa mahal Cellini’s atau Melanda’s (dan akhirnya dibeli) walo bukan buat saya hehehe… Pernah juga suatu hari saya dikasi mandat untuk ngebeliin kado titipan salah satu bos.  Hasilnya, hari itu saya keluar masuk butik Dunhill, Zegna dan butik-butik pria mahal lainnya demi nyari titipan bos.  Kapan lagi belanja dasi semahal Aigner tanpa perlu keluar uang sendiri hehehe…
picture was taken from here
Jatinegara, 12 Mei 2010 – Semoga masih inget mo posting apa aja setelah ini

6 thoughts on “Setelah 3 minggu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s