Antara susu, saya dan darting

Sebelumnya saya pernah cerita di sini mengenai “perkenalan” saya dengan hipertensi.  It was not nice having hypertension in life.  Well, punya penyakit kapan enaknya yaa…  Belum lagi saya deal dengan hal ini, saya juga harus tabah dengan komentar orang-orang di sekitar saya.  Mending ngasi solusi yang membantu, tapi kebanyakan malah ngasi judgement ini itu yang menjurus sok tau.  Dari banyaknya komentar, 3 yang umum biasanya begini:

Kebanyakan makan asin ya neng? — umm, saya dari dulu malah ga doyan asin.  Jarang ngemil kripik yang asin kok… Padahal enak-enak kan tuh…
Banyak pikiran ya jeng? — kalo itu si iya, tapi bukannya saya ga berusaha berdamai dengan diri saya, termasuk berdamai dan menerima masa lalu dengan lapang dada.  I take time to meditate and calm myself down.  I forgive and deal with myself.
Keturunan kali non? — mungkin juga, secara orang tua saya sekarang juga hipertensi.
Sejak pertengahan 2008, saya berkenalan pula dengan Aldazide yang direkomendasikan oleh dr. Hanafi, seorang cardiologist di RS Medistra.  Alasannya sederhana, dosisnya tidak berat dan harganya ekonomis.  dr. Hanafi berpendapat, untuk sebuah pengobatan yang berlangsung seumur hidup, harga menjadi salah satu faktor penting dalam keputusan mengasup obat tertentu.  Thanks Doc, you’re wise 
Dan sejak kenalan dengan Aldazide, saya tidak menyerah mencari informasi seputar hipertensi dan bagaimana melepaskan diri dari ketergantungan saya dari Aldazide.  Bukannya bermaksud bandel, tapi ada waktunya saya dengan sengaja tidak minum obat demi ngetes seberapa jauh tekanan darah saya melesat.  Btw, saya rutin ngecek tekanan darah saya setiap pagi dan klo inget, nyatet di tanggalan supaya bisa dipantau.
Biar makanan uda dijaga ketat, mengurangi tingkat keasinan (sampe dikomplen orang rumah, masakan saya cenderung tawar karena minimnya takaran garam), berusaha hidup sehat, tidur cukup dan rutin berolah raga, tekanan darah saya masih naik-turun.  3 hari ga minum obat, tekanan darah saya pelan-pelan merambat naik.  Stabil 110-120, diam-diam bergerak jadi 130… lalu 140… 145 dan sebelum mencapai 150, saya uda buru-buru kembali rutin mengasup Aldazide.
Arief menduga, salah satu faktor pemicu hipertensi saya adalah kesukaan saya minum susu.  Memang siy, susu adalah salah satu “snack” cair yang wajib ada di lemari es.  Pulang kantor, badan cape dan tenggorokan kering, buat saya rasanya enaaaakkk banget minum segelas susu coklat dingin sambil males-malesan di sofa.  Malem-malem laper, minum segelas susu rasanya praktis untuk mengobati perut yang keroncongan daripada repot masak semangkok mie instant.
Awalnya saya berdebat mengenai dugannya itu.  Saya bukan tipe orang yang suka ngemil, tapi untuk yang satu ini, saya doyan banget.  Ga rela dong kesukaannya dibilang faktor pemicu hipertensi.  
Lama-lama saya penasaran juga dengan dugaannya, ah masa sih?  Iseng-iseng, saya coba untuk mengurangi bahkan stop minum susu sejak 3 minggu terakhir ini.  Lalu saya perbanyak makan sayuran mentah dalam bentuk salad.  Oiya, kebiasaan makan salad di keluarga Arief lahir sejak mereka bertemu dengan dr. Tan Shot Yen (nanti akan ceritakan dalam blog terpisah ya).  
Entah memang ada hubungannya atau pas kebetulan aja, tekanan darah saya seminggu terakhir ini stabil-stabil aja loh.  Terakhir saya mengasup Aldazide tanggal 5 Juli lalu, artinya sudah 2 minggu yang lalu.  Sampai hari ini, tadi pagi saya cek tekanan darah saya, masih stabil di 120/80an.  Waktu saya cerita sama Arief, dia dengan gembira berkomentar: tuuuh kaaan, dibilangin kamu ga boleh minum susu banyak-banyak…
Saya jadi bertanya-tanya, apa bener ya susu memicu darting?  Emangnya, ada apa yah dengan kandungan susu jaman sekarang?  Saya jadi sok beranalisis, apakah memang dengan sengaja ditambahkan garam di dalamnya?  (demi daya tahan kesegaran, mungkin?? —> tebak-tebak buah manggis ala saya)
Berhubung emang suka, saya sudah banyak mencoba berbagai merek susu, mulai dari yang bubuk, kental manis, apalagi yang cair.  Praktis dan rasanya jelas enak.  Uda cobain Dancow, Milo, Ovaltine, Klim, Ultra, Susu Bendera, Dutch rasa pisang dan belakangan ini lagi sukaaa banget sama Greenfields cair segar dalam kemasan kotak.  Sengaja pilihnya yang low fat high calcium.  Paas banget bareng muesli campur Frosties coklat buat temen sarapan.  Enak dan bikin kenyang tapi merasa kepenuhan.
Waktu kecil dulu saya suka banget sama susu beruang.  Apalagi klo badan uda terasa anget, demam seperti gejala flu. Sekaleng susu beruang sangat ampuh mengusir panas dalem dan sangat berkhasiat membuat saya seger kembali.  Dengan begonya pula saya percaya itu dari beruang, sampe suatu hari baru ngeh, oh itu susu sapi tooh… 
Jaman dulu, susu beruang dikemas dalam kaleng ukuran lebih besar dari yang sekarang dijual di supermarket, dan di atas kalengnya ada tonjolan yang menyerupai “tombol”.  Sampe klo dititipin mama ketika stok di rumah menipis, selalu dipesenin: beli yang ada tombolnya yah, jangan yang polos… 
Bukan aja kemasannya yang beda, entah perasaan saya aja ato emang demikian, menurut saya niy yaah, rasa susu beruang yang sekarang ga sama kayak dulu.  Entah formulanya disempurnakan atau justru sebaliknya, ada yang dikurangi.  
Sejam yang lalu saya juga barusan membaca artikel ini, sebenarnya adalah artikel mengenai macrobiotic diet, namun menyinggung sedikit mengenai proses kesembuhan Dr. Spock yang salah satunya adalah dengan stop dairy-product, termasuk susu.  Bahkan, dia berpesan agar orang tua tidak memberikan susu pada anaknya.  
Bukan sengaja dipas-pasin, hari ini saya juga membaca salah satu artikel yang ada hubunganya dengan susu di majalah Nirmala edisi Juli.  Tepatnya, artikel tersebut mengenai ketidakharusan ibu hamil minum susu selama masa kehamilan.  Susu memang mengandung banyak nutrisi, namun menurut artikel tersebut nutrisi dalam susu bisa diganti dengan asupan sayur mayur yang memadai (apalagi jika bisa mengasup 5 warna (sayuran) sekali makan).
Well, saya masih dalam proses “pembuktian” dan masih akan mencari referensi ilmiah mengenai hubungan susu dan darah tinggi.  Saya masih belum sepenuhnya percaya bahwa susu jadi terdakwa utama dalam kasus darting.  Jadi tenang yah… cerita saya ini bukan kesimpulan final, sama sekali tidak bermaksud menjelekkan produk-produk dairy.  Lah gmana mao menjelekkan, sebenernya saya cinta koookk…  yang ada malah patah hati karena harus mengurangi.  Kebayang kan penderitaan saya, ga bisa menikmati keju-keju enak!  Sssttt, saya cuma stop minum susu loh, tapi masih temenan baek sama coklat, es krim dan mozarella (selain mozarella, saya ga makan keju lainnya karena ga nyaman dengan rasa asinnya).
Semoga aja pengorbanan saya merelakan cemilan susu ini terbayar: tekanan darah stabil tanpa efek samping dan lepas dari ketergantungan Aldazide.  Let’s wait and see 
Jatinegara, 17 Juli 2010 — sehat itu mahal, tapi sakit lebih mahal lagi kan? 

15 thoughts on “Antara susu, saya dan darting

  1. I feel your pain, sist…

    Roby minggu lalu masuk ER gara2 tekanan darah-nya 198/114😦 terus di periksa sama dokter jantung, udah mesti makan obat darah tinggi juga tiap hari sekarang😦😦😦

    Darah tinggi itu selain ada kaitannya sama sodium, potasium, juga dengan CALCIUM!!! Kalo mau tanya2, mungkin Roby bisa jelasin lebih baik. Obat yg dokter kasih buat Roby itu calcium blocker.

    -elkha-

  2. Gw juga pernah denger kadar kalsium yang tinggi dalam darah juga berperan dalam kenaikan tensi darah. Sebenernya gw lagi pengen tes ni. Setelah gw stop minum susu segar, gmana dengan asupan tablet kalsium? Beberapa minggu ke depan gw akan coba dan cek hasilnya😀

    Btw Elkha, Roby da USG? Waktu awal-awal ke dokter, gw pernah diminta USG untuk ngecek apakah ukuran kedua ginjal gw berada dalam posisi normal. Kemungkinannya ada penyempitan pembuluh darah di daerah ginjal yang jadi penyebab darting. Setelah diperiksa, ternyata ukuran kedua ginjal gw baek-baek aja.

  3. wah, thanks Sintul!

    Dr. Hanafi kayaknya sering denger… Kayaknya babe gue pake.

    Iya, gue juga gak pernah ngasih tau org kalo gue ada darting (nyokap sampe hari ini belum tau, hahaha). Macam2 tuduhannya, males jawabnya, soalnya yg nanya suka gak percaya sama jawaban gue, malah dituduh gue menyembunyikan :((.

    Soal harga obat, sama juga :)) Gue ke poli di RS. Uni, dikasih obat ternyata mahal banget. Pas ganti dokter yg sekarang, dia sampe bilang, 'HAH? Poli RS ngasih obat gini mahal? Ganti nih kalo mau, toh harus makan seumur hidup.' Gue shock dong. Baru kali ini ada dokter yg menganjurkan obat murah :))

    Soal susu…. beda org beda penyebab kali yah? Gue gak suka susu. Cuma 1x/hari, itu pun dlm cappuccino jadi gak bisa dibilang karena susu. Gue lagi nyoba b. putih nih… moga2 bisa.

    Keep us updated yah!

  4. My opinion: don't take it to the extreme… Jadi kalo minum susu segelas sehari, yah jangan lebih… kalo dah makan keju yang sama dengan susu segelas, gak usah minum susu lagi… tapi jangan stop susu 100%. Untuk uji coba sih bole Chink, tapi kalo untuk seterusnya, malah berdampak ke penyakit lain, seperti oisteoporosis. Ini rawan sekali bagi para wanita.

    Btw, Vigen consume produk susu dalam jumlah yang besar… susu tiap malem, yoghurt (plain) hampir tiap makan (big meal), keju+butter tiap pagi, tapi konsumsi lemon yang banyak juga… segalanya kasi lemon, kalo gak lemon di emut2 gitu… mamanya malah dianjurkan kurangin makan lemon, karena darah rendah… kali produk susu diimbangi makan yang asem2 terutama lemon akan jadi netral…. Dan tulang mereka super berat, heavy mass… gitu nurut hasil lab.

    *kontradiksi pernyataan paragraf 1 & 2 yah? :D*

    Gue juga pernah baca2 reasearch menyatakan kalo produk susu itu memicu kanker… reasearch bilang kalo orang2 traditional China gak konsum susu setelah lewat balita, dan kasus kanker di China sangat rendah compare to western people yang konsumsi banyak produk susu. Tapi kan bisa jadi karena genetik… Nah ada survey tambahan yang mengatakan terbukti orang China yang udah dikota besar seperti Sanghai yang gaya makannya dah pake keju dan minum susu tiap hari malah meningkat jumlah yang kena kanker…

    kalo dibaca2 semua artikel2 itu, bisa bikin pusink… satu artikel akan berusaha menonjolkan si penulis point of view, dengan mengeliminasi other point of view.. namanya juga dia lagi bikin survey untuk satu masalah aja… tapi kita kan manusia, terekpos untuk segala masalah… jadi harus bijak untuk mengadopt apa yang artikel2/ research2 itu bilang…

    bagi gue dari pada pusink, mendingan “yang sedang2 saja…” *nada dangdut*

  5. setuju!! Gw masih makan keju mozarella (gmana ga tahan, enak banget dimakan sama salad dan… pizza hahahaha). Seminggu masih minum Milo 2-3 gelas. Coklat apalagi, yang milk sampe yang wafer juga doyan😀

    Eh Shin, gw baca di artikel kesehatan, konsumsi daun selada secara rutin juga bisa mencegah osteoporosis ya. Klo kalsium diganti ini gmana? (*loh kok kayak konsultasi sama dokter? hahahha)

    Btw sepertinya emang ada korelasi kalsium dan vit C, Shin. Pernah baca artikel mengenai ini ga?

  6. Waduh, gw sih alergi susu, Ci (lactose intolerance), kalsiumnya gw dapet dr tablet asupan yg makan tiap ari (800gr satu tablet, 1 hari 1 tablet) merk GNC gt. Belom pernah ngecek2 tekanan darah dll. Jadi kuatir pengen ngecek…😐

  7. Ven, bawang putihnya dimakan dalam bentuk apa? Campuran dalam masakan aja atau spesial makan tablet bawang putih?

    Btw elo klo ga minum obat, tekanan darahnya bisa sampe berapa?

  8. gw dulu juga, sekarang uda engga. Liat-liat merk susunya dan dosis minumnya hehehe.. Soal tekanan darah, jangan kuatir Yan, ga semua orang begitu kok. Tiap orang lain kasusnya. Buktinya Peipei juga doyan minum susu tapi normal-normal aja tu😀

  9. Mentah aja, 1-2 siung sehari. Gue baru mulai, gak tau efektif ato gak. Kalo baca2 yg efektif justru yg segar. Tau deh.

    Kalo gak minum obat bisa berapa yah…. bawahnya 120 pernah. Atasnya gue lupa.

  10. Hmm… gue juga suka susu. Rasanya tensi gue sih masih normal-2 aja. Bener Sin, mungkin dikurangi aja. Pemicu darting sih banyak macem; hereditas sih bisa juga tuh.
    Herannya yah, kalo elu darting, kok bisa 'kalem' sih ? hihihi… nggak pernah liat elu ngamuk-2 tuh. :p

  11. sy jg ada darting sjk konsumsi pil kb. dikasih obat darting tp takut jk kecanduan minum obat,jk syu minum jk terasa kepala sakit aja.akhirx sy temukan cara dgn makan seledri seikat kecil utk dilalap.hasilx lumayan cepat turun.sekitar 30mnt sdh gak puyeng lg. just info sy pernah smp 190/120 tp msh bs aktivitas normal.tp itu malah yg bikin sy takut jk naik lbh tinggi lg.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s