Distraction

Belakangan ini makin banyak maenan dan aplikasi baru di dunia maya yang ada kaitannya social networking.  Sejak dulu ada Friendster, lanjut ke Facebook, lalu sekarang ada Twitter dan Foursquare.  Belum lagi ada Hi5, trus beberapa minggu ini ada LiveHeatlh.  Yang demen main game, getol banget dengan Farmville atau Mafia Wars.  Trus yang pake bb, ada fasilitas bbm buat ngobrol-ngobrol (not to mention ym, gtalk, msn messenger).  Makin rame deh.

Yang baru-baru kayak gitu sebenernya menyenangkan, sampe membuat saya sempet ngerasa… hidup lebih hidup, ada yang beda dalam hidup saya.  Tapi… kurang tepat kalo sebutnya perbedaan, kayaknya lebih cocok dibilang ‘distraction‘.  Sejak keasikan main Twitter, diri saya jadi kayak kebawa pengen update berita terus di Twitter yang kecepatan info barunya bisa per menit.  Beberapa informasi rasanya jadi penting banget, misalnya info kondisi jalanan di Jakarta.  Ada macet di mana, atao ada demo di mana.  Atau berita naik turunnya harga US Dollar terhadap Rupiah.  Atau berita si ini sakit, si itu meninggal, atau sekedar say hello sama temen.  Atau malah berita sale  *yeee*  Eh eh, tapi sebenernya, saya seneng juga, saya jadi punya bahan bacaan baru… (*haayaaah Sintaaa, kayak kurang bacaan aja —> liat tu tumpukan buku di lemari…)  terutama klo nganggur, lagi sambil nunggu, jadinya enak ada hal-hal baru, dan singkat yang bisa dibaca (*dan bacanya ga perlu banyak mikir*)
Tapi yah… lama-lama saya jadi merasa distraction hidup saya jadi makin banyak.
Tanpa sadar, lama-lama saya jadi ga fokus sama kesukaan-kesukaan saya dulu: menulis di sini.  Atau baca buku (beneran, bukan sekedar cuplikan-cuplikan berita di Twitter).  Nonton dvd.  Fasilitas bbm malah menggantikan kejadian ngobrol yang sebenernya, misalnya angkat telpon dan say hi.  Suami pun sempet komplen  ngeliat betapa intensnya saya ngebales chat yang sepertinya ga kelar-kelar, atau sekedar baca Twitter di mobil lalu ngebecandain: ga nyangka gw diduainnya sama Twitter…
 *oops…
Hari ini saya baca ini di @Quotes4WritersBeing a good writer is 3% talent, 97% not being distracted by the internet — anonymous  
Haduh, rasanya kayak tertampar.  Saya ga inget berapa kali saya online lalu batal menulis gara-gara keasikan browsing, keenakan liat-liat foto di Facebook, waktu berjalan begitu saja tanpa terasa dan akhirnya lupa sama niat saya sebelumnya: disiplin menulis.  
Uda jadi rahasia umum ya, bahwa nulis yang bagus itu ga gampang.  Apalagi nulis yang bermutu, yang bisa jadi inspirasi buat banyak orang.  Bahasa Indonesia aja bisa belepotan, gmana bahasa Inggris hehehe…
Ada satu temen saya karena satu dan lain hal mengambil tindakan lebih ekstrim: ga punya account Facebook, berenti blogging, ga ikutan Twitter, males banget sama Foursquare.  Ada enak gak enaknya juga.  Yah enaknya, hidup rasanya lebih sederhana.  Ga banyak “piaran” yang diurus.  Gak enaknya, seakan-akan “terisolir” dari kehidupan sosial (dunia maya).  
Tapi saya mikir-mikir, ga terisolir juga sih sebenernya.  Toh masih bisa ditelpon dan ngobrol-ngobrol ya.  Masih terjangkau lewat chat di bbm dan ym (jika online).  Masih bisa di-sms dan yang pasti, karena sama-sama di Jakarta, bisa ketemuan dan ngobrol langsung.
Saya demen banget ngobrol.  Enng… tepatnya, dengerin orang ngobrol hehehe…  Enak loh dengerin orang cerita ini itu, trus ditanya-tanya (*apa sebenernya saya tuh demen… interview??*).  Tapi sejak ada fasilitas bbm,  banyak obrolan terjadi lewat jari daripada lewat bibir.  Jari seru menari dan bibir diam mematung.  Padahal, ngobrol intens via bbm itu lumayan melelahkan jari loh (*eh apa gw doang ya?*).  Saya uda ngalamin dua kali jari tangan kanan rasanya kayak kram saking gencarnya ngetik di tuts beri item.  Pegelnya bikin saya kangen ngobrol yang sebenernya.  Atao setidaknya, ngobrol via ym di kompi deh, ngetiknya ga bikin jari pegel kayak di beri item.  Seminggu ini lebih parah, mata saya bisa tiba-tiba berair waktu lagi asik ngecengin layar beri item.  A sign to stop, huh?  
Kembali ke soal distraction, it’s really my choice.  How much time I spend on something (or with someone) just explains the interest and choice I make in life.  

And it really depends on me.  The good and the bad.  

However, finally I have something to write about.  And writing has always been a good way to refresh my mind. 
note. pictures taken from here
Jatinegara, 1 Agustus 2010 — how i miss chatting… and real conversation 

10 thoughts on “Distraction

  1. Hahaha! welcome to the club. Jari2 gw udah sempat keram sampe sempat ke Dr. solusinya cuman satu , istirahatkan jari anda..hindari segala aktivitas yang mengurangi jari anda, dari maen gadget sampe cuci piring ( yang ini mana bisa euy..)..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s