Antara siap dan tidak

Saya berdebar.  Menunggu hasilnya yang bakal keliatan dalam hitungan menit.  Atau detik ya? *saking nervesnya, semua terasa lama*

Pagi itu saya memanggil Arief untuk melihat apa yang saya lihat barusan: 2 strip merah dari test-pack yang dibeli sehari sebelumnya.  Positif.

Saya dan Arief saling berpandangan.  Nyengir.

Daaan… sejujurnya, yang saya pikirkan pertama adalah: bagaimana trip Lombok gueee?? Tiket pesawat uda dibeli, penginapan uda di-book, haduh… gmana dong...

Yup, saya positif hamil.  Waktu itu taunya baru berdasarkan hasil test-pack aja.  Tapi saya uda cek ke obgyn minggu lalu, dan melihat ada a very tiny baby sebesar sebutir kacang yang berdetak ~ so cute…

Pantesaan, beberapa minggu lalu yah… ada masa-masa di mana saya merasa sangat cape dan mengantuk.  Begitu pulang kerja, saya cuma pengen mandi dan tidur.  Lalu bangun untuk makan sebentar, trus tidur lagi.  Arief sampe heran, saya yang biasanya semangat ngajakin gym, seminggu itu adem-adem aja karena uda pules duluan di kasur.  Dan waktu itu saya sama sekali ga terpikir kalo saya hamdan.

Lah emangnya elo ga ngecek telat gaknya period elo?? *ada yang nanya*

Ngecek kok… cuma ga ngeh ternyata da telat lama… Saya uda siap-siap pembalut di tas setiap hari, tapi tau-tau waktu berjalan begitu aja sampe saya tersadar, kok ga dateng-dateng ya.  Baru deh akhirnya ngitung tanggalan, wah uda telat 2 mingguan.  Akhirnya iseng beli test-pack.

Setelah tau hasilnya positif, saya bingung gmana ngasitau mama dan mama mertua.  Saya kuatir saya ga diijinkan jalan-jalan ke Lombok, apalagi uda berencana mau renang di laut, mau snorkeling, hiking dsb.  Ditambah sebelumnya ada temen saya yang bilang, gile lo mau snorkel, sebelum janin 3 bulan itu lagi bahaya, tau…  Nanti klo ada apa-apa gmana…

Saya jadi deg-degan juga.  Bukannya saya mau bandel, tapi klo sampe batal ke Lombok gmana dooong.. padahal hamdan ini saya ga berasa gmana-gmana kok…  kecuali napsu makan yang mengganas ~ dan akhirnya saya beritakan kabar ini pada mereka.  Ternyata mereka sangat excited, apalagi mama mertua saya yang langsung heboh. 

Daaaan, senangnya, mereka asik-asik aja saya pergi ke Lombok!  Katanya, gapapa… masih kecil kok perutnya, asal hati-hati, gapapa kok.    Horeeee!  Lega deh saya pergi jalan-jalan.  Mereka sudah tau bahkan memberi restu. Yaay!!

Pada saat saya menulis ini, kehamilan saya sudah memasuki minggu ke-9. 

Saya mulai beradaptasi dengan beberapa perubahan fisik yang terjadi.  Salah satunya, napsu makan yang mengganas itu ~ saya merasa lapar setiap 2-3 jam.  Pagi-pagi jam 5 sudah bangun dan tujuan pertama adalah kulkas atau meja makan.  Porsi makan saya engga banyak, tapi jadi makin sering.  Untungnya saya ga terkena morning sickness atau mual yang parah.  Kalo makannya telat, baru terasa mual dan eneq.  Belakangan tidur malam jadi agak terganggu, tidak bisa pulas seperti dulu.  Tidur siang menjadi waktu istirahat yang berharga.  Ketika berolah raga (jalan pagi atau renang), napas juga tidak sekuat biasanya.  Baru sebentar sudah terasa cape.  Kulit jadi terasa lebih kering dan saking keringnya, terasa sangat gatal.  Hidung saya jadi lebih sensitif dengan bau-bauan, masa sama perfume kesukaan saya bisa eneq sendiri??!  Payah deh.  Badan sering terasa pegel tapi sayangnya ga bisa asal pijet kayak dulu.  Sejauh ini, saya bersyukur saya ga mengalami fluktuasi emosi dan semua masih terasa lancar-lancar aja.  Paling celana jins sudah terasa agak sesak dan minggu depan saya bersiap untuk menyortir lemari pakaian saya.  Waktunya berbelanja, horeeee

Anyway…

These days I took time to ponder.  What a life-changing experiene: being pregnant and soon… being a mom!!    As I learn from others’,  I will experience joy, more love, frustration, confusion, exhaustion at the same time. It will totally change the way I live *sigh*… *gundah gulana dotcom*

Fortunately, thank God, I still have time to prepare myself for this tremendous life-shifting!!
 

I look forward to the upcoming months.  My tummy will grow bigger.  The tiny baby will grow stronger.  As I read in the pregnancy newsletter, this week the tiny muscles are beginning to form.  It’s still too soon for me to feel anything in my belly, but hey… Arief and I heard the baby heartbeat when the obgyn did the USG last week   yup, we do expect the new member in our family.

And until the time comes, I pray that everything will be just fine. 

picture was taken from here

Lampung, 28 September 2010 – And I still look forward to traveling one more time before the baby arrives

27 thoughts on “Antara siap dan tidak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s