Minggu ke-10

Kalo saya ga salah hitung, minggu ini adalah minggu kehamilan ke-10.  Yaay, 2 minggu lagi, genap trisemester pertama 

Sabtu lalu saya mampir ke obgyn lagi, dr. Handaya di Medistra.  Sebenarnya belum waktunya check-up, menurut jadwal masih 2 minggu lagi.  
Ceritanya saya agak kuatir dengan tekanan darah yang drop.  Selama 2 minggu terakhir tekanan darah saya 100/70, lalu sempat 90/60 juga.  Biasanya tekanan darah saya tergolong tinggi atau normal, sekarang malah drop.  Bingung kan.  Memang rendahnya ga sampe bikin pingsan, tetapi saya berasa agak lemes tiap sore.  Sekalian mao konsultasi mengenai hasil tes darah: tokso dan rubella.
Ketemu dr. Handaya membuat saya lega.  Syukurlah ternyata ga ada apa-apa.  Hasil tes darah menunjukkan bahwa tubuh saya memiliki kekebalan terhadap 2 hal tersebut.  Lalu mengenai tekanan darah yang rendah, dr. Handaya berkomentar bahwa selama saya ga sampe keliyengan, ga pusing parah, it’s okay.  Mungkin saja bawaan hamil.  Jika lemes, banyak-banyak istirahat aja, katanya.
Saya juga sempat bertanya mengenai keringnya kulit yang ngeselin ini.  Terutama bagian paha dan kaki.  Tiap malam saya punya kerjaan baru: menggaruk.  Gatal banget dan mengganggu.  Uda dioles lotion Jergen untuk tipe kulit sangat kering, tetap aja gatal.  Dr. Handaya bilang, jika dulunya ga begitu, salahkan kehamilan sebagai penyebabnya saja, hehehe…  Dia cerita ada pasiennya yang mengalami kasus gatal-gatal parah sampe keliatan seperti eksim kulit.  Pergi ke dr.kulit hanya diberikan obat pereda gatal, ga ketauan penyebabnya.  Begitu bayinya lahir, beberapa bulan berikutnya kulit kembali normal dan tidak bermasalah sama sekali.  Jadi menurutnya, memang ada perubahan fisik yang terjadi saat hamil dan ga jelas penyebabnya.  
Iseng-iseng, saya ganti sabun dan sampo sehari-hari.  Yang biasanya pake Dove (padahal katanya sudah ada moisturizer kan), sekarang saya ganti dengan… Zwitsal. Hasilnya?  Menolong banget.  Saya ga merasa gatal lagi setelah mandi dan tiap malam sudah stop menggaruk.  Sederhana sekali solusinya ya.  Cukup ganti sabun dan sampo, kulit yang kering jadi lebih lembab.
Napsu makan saya juga tidak seganas dulu.  Minggu sebelumnya sempat kejadian makan ganas per 2-3 jam.  Beberapa hari ini mendingan, bisa tahan 4-5 jam.  Untuk yang ini, ternyata solusinya juga sederhana, saya lebihkan karbo dalam asupan sehari-hari.  Biasanya saya makan karbo terbatas, kali ini saya banyakin makan nasi.  Sebenernya saya berasa takut juga, takut melar tak terkendali setelahnya.
Saya juga mengikuti nasihat teman yang lebih berpengalaman, minum rebusan air kacang hijau tiap pagi dan sore, demi rambut anak yang tebal dan sehat.  Kadang saya makan kacangnya sekalian, soalnya doyan hehehe…  Semoga aja ada perbaikan keturunan, ga kayak rambut saya yang bergumul dengan tonik setiap hari 
Karena ada banyak waktu luang di rumah, saya mencoba memasak lagi.  Sebelnya, belakangan ini hasil masak saya jadi sering gagal.  Bikin ayam rebus yang begitu gampang bisa keasinan.  Puding yang tinggal dididihkan bisa kemanisan.  Arrrggghhhh… Geregetan jadinya.  Ada yang mau ngajarin saya masak? 
Selain itu, saya baik-baik aja.  Beberapa hari lalu saya sempat mencari informasi prenatal Yoga di sekitar Jakarta.  Uda lama banget ga olah raga, pengen juga sekali-kali cobain yoga khusus ibu hamil.  Saya berencana ikut kelas yang terdekat dari rumah, misalnya klub yoga yang ini (IDR 140.000/session).  Seorang teman lainnya memberitahu soal Rumah Yoga, sayang lokasinya agak jauh dari rumah.  Lalu saya menemukan website ini, beberapa informasi yoga terdapat di situ.  Jika ada yang tau informasi prenatal yoga lainnya, saya mau juga rekomendasinya ya.  
Oh btw… I start to talk to the baby.  Sounds weird ya? hehehe… Even though the baby is not born yet, my love begins to flourish… 
Jatinegara, 5 Oktober 2010 – gambar diambil dari sini

14 thoughts on “Minggu ke-10

  1. Chink, congratulation yah for your pregnancy… semoga sehat2 aja elo dan bayi elo yah… wuuiiihhhh gue ikutan excited to follow your story…🙂 Harusnya gue bikin juga cerita2 specially yang dramatic menjelang kelahiran Arka nih… tapi gak keburu, sibuk banget kerjaan, pulang2 sibuk sama anak2… take care yahhh…

  2. Sin, jangan lupa kehamilan 5-6 bln start pake cream Stretch mark sampai 3 bln setelah melahirkan dijamin gak ada stretchmark/ selulit. aku pake merk Mustela. Benar hamil itu mempengaruhi hormon , ada yg hamil kulit kering n bermasalah..kadang timbul hitam2 di ketek, lipatan paha, etc..digosok pake apapun gak hilang..tp abis melahirkan hilang sendiri. Aku hamil..rambut bagus gak rontok..tp abis melahirkan banyak yg rontok. Jd jangan heran deh timbul sesuatu yg gak biasa wkt hamil.

  3. wah emang ada cerita dramatis apa menjelang kelahiran Arka? Gw pas sempet aja bikin pregnancy journal kayak gini, klo lagi ada ada kerjaan pasti males juga nulisnya hehehe…

    Bagi-bagi tips nya ya Shin😀

  4. si Nat uda kasitau suruh pake krimnya dari sekarang, Gis. Gw adanya Palmer, bau cocoa membuat gw berasa kayak dilumur coklat hehehe. Mustela merk Jerman ya?

    Sejauh ini blum ada hitam-hitam si, ga tau kalo sebenernya uda ada tapi gw ga ngeh hahaha… yang pasti gw jadi maleeeesss bgt dandan😦

  5. Eh iya, lo darting. Masih makan obat selama hamil? Obat2 gue semua ada warning gak boleh😦. Gue suka ngeri karena lagi makan obat.

    Soal masak, cicip Sin. Sediaiin sendok kecil di pinggir dan cicip di setiap 'stage' terutama kalo lagi bikin yg manis2. Untuk garam, kasihnya pas udah kelar masak aja. Sebenernya trik yg dipake buat bikin saus2 Perancis menurut gue berguna banget, esp. untuk yg mau ngurangin garam karena rasa bahan2 udah tercampur dulu sebelum lo 'angkat' pake garam. Cobaiin deh.

  6. Gw da berenti makan obat sejak 5 Juli kemaren, Ven. Awalnya iseng, pengen cobain klo berenti gmana. Gw atur makan, banyakin makan salad, stop minum susu. Entah ada pengaruhnya beneran ato engga, it works. Tekanan darah gw normal sebelum ketauan hamil.

    Trik yang dipake buat bikin saus-sau Perancis? Trik kayak apa Ven?

  7. Ya maksudnya jgn nambah garam sebelum selesai masak.

    Oh iya, lo pernah cerita tapi gue gak ngeh bisa sampe ilang yah. Gue coba2 setop tapi membal balik dan gua gak minum susu (cuma cappuccino pagi2 doang). Apa yg harus dipantang yah? Alkohol?😀😀😀

  8. Jadi inget jaman dulu (baca: jaman gue masih jadi heiho). Waktu istri gue hamil, tetangga ada yang ngasih air rebusan kacang hijau. Gue ketawain, dan gue bilang “loh, air kobokan kacang ijo dikasih ke elu, sementara kacang ijo-nya yang dia bikin jadi bubur kacang ijo, malah nggak dibagi”, hehehe….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s