Minggu ke-13 dan 14

Cerita 2 minggu ini saya gabung ya.  Lama-lama jadi gabungan 3 minggu, mungkin nanti jadi 4 minggu.  Malesnya keluar hahaha…  

Sejauh ini, thank God… kehamilan saya lancar-lancar aja.  Saya uda bisa tidur nyenyak 6 jam (tidur nyenyak itu ANUGERAH ya!)  Masih diselingi pipis di tengah-tengah jam tidur, tapi sekarang sudah bisa tidur nyenyak setelahnya.  Berat badan belum bertambah secara signifikan, tapi badan terasa lebih enteng daripada minggu-minggu sebelumnya.  
2 hari lalu saya mendapat oleh-oleh dari sis-in-law saya yang modis: beberapa potong baju hamil!  Yaay!!  Ada 2 atasan berwarna hitam dan biru, 2 nursing tee (sayang kayaknya agak kekecilan.  Soalnya sejak hamil dia belum ketemu saya, jadi memory terakhirnya masih saya yang langsing ), 1 potong dress abu-abu dan… yang jadi favorit saya: rok jins pendek!  Yaaay ^___^ senang deeh!  Saya melihat tag-nya, ternyata si cici beli di sini —> http://www.moms-rus.com/  Banyak model yang bagus dan potongannya enak dilihat.  Buat teman-teman yang mencari baju hamil tapi tetap lucu, silakan cek website itu yaa…
Minggu lalu saya akhirnya berkesempatan mampir ke ITC Kuningan Ambassador.  Percaya gak percaya, ini kunjungan pertama kalinya saya ke sana  payah yah, tempat belanja yang menarik kayak gitu tapi ga pernah mampir.  Gara-garanya temen saya ini lagi cari beberapa barang untuk dibawa balik ke China.  Saya jadi ikutan nemenin deh.  Lumayan, saya dapet 3 potong dress longgar yang nantinya juga bisa dipake jika nanti sudah langsing kembali.  
Salah satu highlight acara main-main di ITC Ambas itu adalah… Papin Shop!  Papin adalah kios yang menjual makanan khas Bangka.  Letaknya di lantai 2 Blok D-5 No. 3A.  Temen saya yang ngeh duluan waktu kami secara tidak sengaja melewati kios ini, lalu kami mampir dan mencoba pempek rebus khas Bangka dengan saus cuka merah. Ternyata rasanya enak.  Saya yang awalnya cuma mao nyoba aja, akhirnya jadi nambah 3 potong lagi hehehe…  Selain itu saya juga beli krupuk (aka kemplang) dan abon ikan untuk dicoba di rumah.  Krupuknya enaaaakkk banget, sambelnya sedap dan rasa ikannya terasa.  Saya belum sempet coba abon ikannya.  Semoga rasanya tidak mengecewakan, secara sebungkus kecil aja dibandrol Rp. 15,000.  
2 minggu lalu saya dan Arief datang ke pemberkatan John dan Amelia.  John adalah teman Arief semasa kuliah dulu.  Acara pemberkatan mereka adalah salah satu acara pemberkatan pernikahan paling berkesan yang pernah saya datangi.  Acaranya tidak terlalu panjang, tapi sangat khidmat.  Pesan pernikahan yang disampaikan juga sangat kontekstual dan mengena buat pasangan lainnya yang duduk di kursi undangan.  Saya paling terkesan dengan janji nikah yang diucapkan Amelia, buat saya terdengar sangat mendalam dengan kata-kata yang disusunnya sendiri.  Tidak sulit dicerna tetapi sangat menyentuh.  Ga heran kalo tidak cuma John yang meneteskan air mata, saya yang duduk aja ikutan berkaca-kaca.  
Selesai acara pemberkatan, Arief sempat komen: kayaknya kita perlu nih dateng ke acara pemberkatan kayak gini… seenggaknya setaon sekali…  Saya setuju.  Datang ke acara seperti ini ga cuma bikin hati terharu, tapi sekalian buat nguatin hubungan saya dan Arief.  Akhir bulan ini, setahun sudah kami menikah.  Time flies…  
By the way… 
Sabtu lalu, pagi-pagi saya sudah nongkrong di Starbuck, menikmati sarapan roti isi sambil menunggu beberapa teman datang.  Rasanya uda lamaaaa banget saya ga “me time” kayak gitu, duduk sendirian di sofa empuk sambil ngelamun.  Waktu-waktu kayak gitu mungkin akan terasa makin berharga ketika sudah punya anak ya?    Sambil mengunyah saya membaca beberapa headline surat kabar dan pikiran saya melayang pada korban bencana Mentawai dan Merapi.  Dalam hati terasa ngenes banget, rasanya bencana di negeri ini tidak ada habis-habisnya.  Lalu saya juga geregetan ketika membaca berita mengenai hilang dan rusaknya alat pantau tsunami di Mentawai.  Alat begitu penting, tapi masyarakat ga waspada malah alatnya dicuri.  Kalo uda terjadi bencana parah seperti itu, pasti kejadian pencurian itu sangat disesali.  Egois banget deh yang nyuri *loh kok jadi marah-marah* 
Saya berandai-andai, jika tidak sedang hamil, saya pengen terlibat di NGO yang membantu korban bencana, seperti yang pernah saya lakukan dulu di Aceh.  Terlibat di NGO, walau melelahkan, tapi rasanya beda  very rewarding in some ways…

Dengan berjalannya waktu, saya kadang berpikir hal-hal apa yang pengen saya lakukan tapi belum kesampaian, plus tujuan-tujuan perjalanan yang juga belum kesampean dikunjungi.  Waktu ketemu sama beberapa teman yang usianya jauh lebih muda dari saya (malah ada yang belum 25 tahun!), dan mereka mengeluh bahwa sepertinya mereka belum melakukan apa-apa, langsung aja saya ingetin: lah gmana guee jeenngg?? 
Enaknya kalo ketemu dengan orang-orang yang usianya di atas saya, mereka spontan akan berkata: tenaaaanng… elo baru umur segini kan, jalan elo masih panjaaaannggg… *dan saya aminkan, tentu!*😀  Saya masih berharap the best is yet to come, many more good things to come  who knows??
Minggu depan, saya akan ketemu obgyn untuk pengecekan berikutnya.  Semoga kali ini uda ketauan ya jenis kelaminnya.  Hayo tebaaak, laki-laki apa perempuan yaa?
Jatinegara, 3 November 2010 – sudah November, sebentar lagi Desember… Natal.. 

6 thoughts on “Minggu ke-13 dan 14

  1. Emang gw nulis renungan apa ya kong? *bingung* Tulisan gw selama ini kayaknya jauh dari 'bahan perenungan', ada juga hasil ngelamun dan ngimpi ke Eropa yang belum jadi juga hahahaha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s