Minggu ke-15 dan 16

Minggu lalu saya USG lagi.  Setiap ke obgyn, saya excited, pengen tau perkembangan terbaru dari si baby.  Lagian… uda penasaran banget deh sama jenis kelamin si bayi.  Pas USG si baby lucu banget, jari-jari tangannya membuka kayak lagi bersiap mao hi-five.  Keliatan juga dari USG tulang belakangnya sudah terbentuk.  Tapi setelah dicek, ternyata susah ngeliat jenis kelaminnya.  Jadi saya belum tau di situ adanya Monas ato Grand Canyon  Bulan depan rencananya mao USG 4 dimensi untuk cek lebih detil.  

Oiya, belakangan ini entah kenapa saya lagi sukaaaaaa banget sama es jeruk.  Kayaknya seger banget gitu di tenggorokan.  2 hari lalu waktu nungguin janji sama temen, saya sempetin melipir ke Pempek Megaria.  Lumayan dapet seporsi pempek kapal selem dan segelas es jeruk.  Kata temen saya, kayaknya baby nya perempuan, soalnya suka es jeruk.  Hihihi, saya baru denger ada hubungan es jeruk dan jenis kelamin baby.  Kata temen saya itu juga, kalo demen buah dan sayur, anaknya perempuan.  Saya sih emang demen buah dan sayur, soalnya kalo asupan kedua itu berkurang, badan saya terasa hangat dan pembuangan ikutan tersendat.  Saya juga demen makan steak, tapi berhubung menahan diri, yah asupannya ga sering deh.
2 minggu ini kehamilan terasa enak banget.  Badan lebih enteng. Uda ga eneq cium bau perfume wangi, jadi saya juga uda mulai centil semprot sana sini kalo mao bepergian.  Kulit masih suka berasa kering banget, dan kali ini saya mencoba resep lain demi mencegah gatal makin parah: pake olive-oil.  Iya, olive-oil yang buat masak itu hehe… Tinggal ngambil di dapur, taro di wadah kecil, dioles dikit-dikit tiap malem sebelum tidur.  Tungguin sebentar sebelum meresap.  Dengan bau olive oil yang khas, saya jadi berasa kayak salad, tinggal dicocol pake roti tawar hehe…  Kalo pagi, saya pakein krim Palmer aja ato malah kadang cuek ga pakein apa-apa.  Pake sabun Zwitsal buat mandi itu adalah ide sangat bagus loh, kulit bener-bener tertolong dari kekeringan dan baunya wangiii… 
Ide pake olive oil itu sebenernya uda saya denger dari seorang temen, cuma masih sangsi: masa si beneran?? Ngebayangin kulit lengket karena olive oil saya kok jadi males.  Lalu saya denger lagi soal ini dari kakak ipar yang aktif ke dokter diet, kebetulan ada beberapa para celeb yang ikutan menguruskan badannya.  Waktu saya cerita soal kulit yang gatal dan stretchmark, dia jawab: “Menurut Meriam Bellina, olive oil uda ga ada matinya deh.”   Waduuuh, sampe katanya Merriam Bellina coy yang dikutip hahahahaha… saya terus terang si ga tau apakah beneran badan mbak Bellina ga ada stretch mark, tapi dalam logika saya, kalo uda lebih dari 2 orang berkata hal yang sama, kayaknya ga ada salahnya mencoba.
Awal pake olive oil, saya berasa aneh banget.  Apalagi pas saya ngambilnya dari dapur yang extra virgin.  Ih ternyata baunya menyengat juga (*mungkin idung saya aja yang lagi sensi karena hamil yaak*).  Bukannya nyaman, kulit saya udahannya malah gatal.  Nah loh, bingung kan.  Tapi pada pemakaian ketiga, kulit saya mulai terasa nyaman.  Saya mulai terbiasa, dan ketika sudah meresap, kulit terasa lebih halus dan tidur pun lelap, bebas dari gatal-gatal (*ini yang penting.  Beneran de, ga elegant banget tindakan ngegaruk itu!)
Per hari ini saya menulis, berat badan saya nangkring di angka 55 kg.  Waktu ketauan hamil, saya di posisi angka 48.  Not bad, 7 kilo hehehe…  (*trus biasanya dikomentarin sama temen-temen yang uda pernah hamil: waaaah it’s loong waay to go, masih bakal naek banyaaak ~ dan saya yang:  huwaaaa)  Sebenernya sih yaaa, pengennya maksimal 10 kg aja, saya ga mao sampe kebablasan.  Tapi saya kuatir juga, namanya juga buat baby, takut kenapa-napa kalo saya diet.  Semoga aja kenaikan berat badannya ga kebanyakan.  Bukan gmana-gmana, susah nuruninnya dong… Dokter juga uda pesen, kalo memang mao lahiran normal, naik berat badan sewajarnya aja supaya ga susah waktu lahiran.  Iya Dok, saya juga pengennya gitu, gmana caranya ya, supaya bisa ngatur asupan nutrisi yang saya makan lari ke baby bukan ke saya? 
2 minggu lalu saya sempatkan mampir ke toko pakaian dalam, iseng mo liat celana dalam khusus hamil.  Begitu liat, saya cekakakan sendiri.  Aduh, luar biasa besar ya ternyata.  Padahal saya uda pilih yang lebih kecil, untuk ukuran hamil 4-6 bulan aja.  Si mbak yang jual sampe ikutan tertawa dan cerita soal pengalamannya waktu dulu hamil: berasa malu saya mbak waktu ngejemur… hahahahahaha… kebayang deh rasanya.  Yang tadinya pake underwear mini dan low-cut (*eits, saya ga menyebut lace ato G-string ya! *jitak*), tau-tau sekarang model setengah celana hawaii hihihi… bener-bener bikin saya geli setiap ngeliatnya.  
Minggu lalu saya sempat bertemu teman lama dan makan siang bareng.  Dalam obrolan, dia menyingggung soal aktivitas saya menulis.  Elo ga kepikir nulis buku? gitu tanyanya.  Well, pengennya sih begitu.  Saya pernah kok ngebayangin ada buku hasil karya saya di Gramedia ato Aksara (*mumpung gratis, bebas aja ngayal*)  Masalahnya, mo nulis apaan?  Jam terbang traveling saya belum seperti Trinity Traveler yang bisa nerbitin sampe 3 buku.  Frekuensi syoping saya juga ga seheboh Miss Jinjing yang akhirnya bisa nulis 4 buku.  Saya juga sadar diri, ga kocak kayak Raditya Dika yang tulisannya bisa bikin orang cekakakan Yang lebih penting lagi, saya juga masih mencari gaya menulis yang “khas saya”.  Selama ini sih perasaan yaa tulisan di blog ini belum spesial-spesial amat sampe dikejer-kejer kalo ga nulis *ciee*   Dan satu hal lagi yang saya rasa ada benernya: tulisan saya lebih cocok ditaro di garis ‘diplomatis’.  Kurang sengit kalo ngeledek, kurang tajem kalo menyindir, kurang nyinyir kalo lagi sebel sama sesuatu, singkatnya: datar dan diplomatis huehehehe… (*apa sebenernya kata yang cocok adalah: membosankan??)  Bahasa kerennya, tulisan saya lebih bersifat deskriptif-eksposisi (*mengutip gaya bahasa yang diajarkan di pelajaran Bahasa Indonesia dahulu kala ~ hayaaah*)… *kabur dulu deh sebelum ditoyor*
Jadi teman baik saya itu berpesan, yah itu tugas elo untuk mencari tau gaya tulisan elo!
Bener banget.  Pesan yang bijak sekali.  Susah tapinya ya hahaha…
Anyway, lately I have been pondering and praying for what’s next in my life.  I know the baby is on the way.  I mean, I would love to excel in something.  I am figuring out  
note. pic diambil dari sini
Jatinegara, 18 November 2010 – judulnya minggu kehamilan tapi setengah ceritanya ga ada hubungannya hihihi

8 thoughts on “Minggu ke-15 dan 16

  1. hehehe, kayak BCN kita dulu :))

    BTW, gue sering pake olive oil buat rambut. Demi irit, sekarang gue scrub muka pake ampas kopi (toh tiap pagi dibuang dan spa2 juga pake) dan deep conditioner pake olive oil. Ntar kalo body lotion abis, pake olive oil juga ah😀

  2. huwaaaaa… iya juga ya hahahaha… seengganya gw lebih punya alesan knapa make itu sekarang huahahahhahahahahahhaa…

    Setelah pake ampas kopi, gmana efek ke muka? Lebih alus? Ato jadi ga oily? (kayak efek cuci muka pake sisa air teh) Dulu gw pernah pake sisa teh yang nginap, untuk cuci muka. Efeknya muka jadi less oily (muka gw oily trus di Indonesia lembab banget kan).

    Gw jarang pake conditioner rambut di rumah, soalnya rambut juga cenderung oily. Cuma kalo di negara 4 musim enak ya, rambutnya jadi less oily😀

  3. Lebih alus emang iya, tapi kayak pake amplas gitu lho, heavy duty scrubber :)). Gue aja pelit beli scrub. Kayaknya kopi lebih cocok untuk badan, seperti scrub kopi di spa2 itu lho.

    Oh ya? Air sisa teh ya? Gue mo coba ah (apa aja demi mengurangi jerawat, hahaha).

    Iya, belakangan rambut kering banget. Apalagi kan panjang. Static molo. Kalo di Indonesia emang gue juga gak pernah pake conditioner.

  4. wah Ven good idea. Kapan2 kudu dicoba. Temen gw pernah saranin maskeran muka pake madu, gw pernah coba, yang ada gw malah berasa lengket dan ga betah (walopun udahannya dibilas). Masker madu cocok di temen gw, tapi ternyata di gw kagak😀

  5. minyak olive emang bagus buat kulit, aman pula
    bahkan mandiin si baby aku disuruh juga oleh midwife ku dgn memberi bbrp tetes di air mandinya plus susu segar.
    hasilnya kulit bayi yg udh halus jd tambah halus dan lembut, dari pada pakai sabun baby.
    lagian bayi biasanya tanpa sengaja suka masukin jarinya ke mulut, jadi aman, gitu menurut blio.

    ntar begitu si anak sdh main dgn “kotor” baru deh pakai sabun bayi.

    btw salam kenal

  6. iya susu segar yg di pasteurisasi,
    utk takaran sih gak pake ukuran pasti siy, cuma dulu waktu umur 5 mg mandi di tummy tub aku pakai -+ setengah gelas gitu krn airnya perlu agak byk. (warna air agak keruh saja sdh cukup) ,
    kayaknya rata2 dsini dkasi tau spt itu krn sblmnya temen yg sdh duluan py baby jg diberitau spt itu.

    slamat mencoba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s