Minggu ke-17: Salmon story

Memasuki minggu ke-17, saya mulai panik dengan angka di timbangan.  Baru 17 minggu (kurang lebih 4 bulan), dan saya uda naik 7 kilo??!  Gmana ga panik, ada pegawai Arief yang sama, lagi hamil juga, uda 8 bulan dan naiknya cuma 7 kilo (!!).  Ini emang saya yang cepet ndut ato emang dia yang kurang berat?

Saya bukannya slimming-freak gmana ya, tapi saya ga nyaman kalo badan saya kegedaan akibat napsu makan yang ga terkendali.  Baju terasa sempit, badan pun jadi tidak gesit. Apalagi kalo ga dijaga, saya punya bakat mekar melebar.  Selama ini bisa tertolong karena rutin gym dan disiplin makan.  Nah selama hamil ini, ceritanya saya kan ga bisa sesukanya berolah raga, juga ga boleh kelewat cape.  Daripada daripada kaaan… Jadi tekad minggu ini adalah mengurangi karbo.  Saya mulai dengan mengurangi jatah nasi.  Kebetulan frekuensi ngemil saya uda ga sesering 3 bulan pertama, jadi saya pikir… yang bisa dikurangi ya carbo aja.  2 hari pertama lumayan berasa ada yang kurang, tapi ga bikin saya jadi lemes sampe teler.  Saya berusaha makan sayur lebih banyak.
Rabu pagi saya bangun dengan badan pegel banget.  Rasanya aneh, padahal sehari sebelumnya terasa sehat-sehat aja.  Sengaja saya bikin diri saya agak sibuk supaya ga kepikiran.  Ternyata makin menjadi, Rabu malam badan saya makin terasa ga enak.  Sepertinya gejala masuk angin.  Malam itu saya sempat muntah dan langsung tertidur setelah punggung dibalur minyak kayu putih.  Masa ini akibat ngurangin nasi sih?? *sungguh tak rela*
Highlight kehamilan saya minggu ini adalah pertemuan dengan Karizma Sabtu malam.  Karizma adalah seorang ibu muda, keren dan sangat bergaya dengan putri berusia 6 tahun. Dengan murah hati Karizma membagikan tips kehamilannya.  Apa yang rajin dimakannya waktu hamil ternyata sederhana: rajin mengasup protein selama hamil dalam bentuk telur (yang dimakan Karizma dalam menu sarapan: 3 telor setiap hari = 1 utuh + 2 putihnya aja), salmon atau ayam.  Setiap makan siang dan malam, salah satu itu (salmon atau ayam) selalu ada di piringnya.  Menurut teori Karizma, asupan karbo itu larinya ke badan ibu sedangkan protein will go to the baby.  Jadi kalo mau hamil perut gendut tapi badan ibunya ga melar, banyak-banyaklah makan protein.  Terbukti Karizma naik 20 kilo selama hamil, namun kebanyakan berat badannya lari ke perut (katanya: baby Shaina 3.5kg dan plasenta 4.2kg, belum lagi air ketuban dll).
Abis ngobrol sama Karizma, saya bersemangat nyari ikan salmon.  Kebetulan malam itu Ranch Market di Grand Indonesia sale wild fresh salmon 30%.  Lumayan.  Beli deh 3 bongkahan.  Sambil mikir, gmana ya cara masaknya supaya enak di lidah?  Salmon sashimi sih jelas-jelas enak buat saya, tapi salmon mateng? Hmm… actually I’m not a fan.  Tapi, mari dicoba dulu ya.

Tadi siang, saya coba memasak salmon dengan mengikuti resep sederhana: direndam dalam saus (2 sdm saus Jepang + 3 sdm tetesan lemon + 1 sdt gula pasir + 1 sdm olive oil) selama 20 menit lalu di-bake di oven.  Ternyata, hasilnya tidak seperti yang saya duga.  Rasa ikan salmon mentah dalam bentuk sashimi JAAUUUUHHH lebih enak daripada salmon yang saya masak!  Saya sampe perlu bantuan segelas cranberry juice supaya ikan salmonnya bisa ketelen.  Jadi berasa upset-kenyang jadinya.  Gmana ga kenyang, itu sekitar 300 gr salmon nek!  Udahannya saya jadi browsing berbagai resep salmon di internet.  Rasanya jadi agak stres juga, itu baru sebongkah aja uda eneq, padahal masih ada 2 bongkah lagi di kulkas dan saya harus makan salmon selama 5 bulan ke depan. Aarrggghhhh… 
Akhirnya, saya serahkan pada Arief untuk masak salmonnya malam ini.  Salah satu website rujukan Arief selama ini  adalah www.italianfoodnet.com, dan sudah pernah nyoba beberapa resep dengan hasil memuaskan (*termasuk salah satunya masakin spageti waktu pedekate dulu hahaha).  Setelah diliat-liat, sepertinya resep herb crusted salmon enak juga.  Sayang, bahan di rumah kurang komplit jadi batal deh masak resep itu.
Untuk menghemat waktu secara saya uda laper, Arief masak salmon dengan resep sederhana: di atas ikan salmon fillet ditaro sedikit garam plus taburan lada, daun basil dan oregano, lalu ditaro dalam aluminium foil.  Sebelumnya aluminium foilnya dioles butter supaya tidak lengket, lalu ditaro potongan bawang putih tipis-tipis (hasil dari 1 bawang putih yang di-chopped).  Salmon berbumbu itu ditaro di aluminium foil, plus 3 sdm olive oil.  Lalu aluminium ditutup rapat.  Masukkan ke oven dengan panas 200 derajat Celcius, tunggu 20 menit.  
Ternyata, that simple recipe turned out really well.  It tasted good!  Beda sama rasa dan tekstur ikan salmon tadi siang, kali ini lebih juicy, ga kering.  Buat Arief, rasanya tasteless kayak kurang garam, malah lebih enak yang tadi siang katanya (*bikin saya terhibur, padahal jelas-jelas itu ga enak kalo kata saya mah*)  Tapi di mulut saya, justru tasteless ini kok enak ya.  Rasa ikan salmon tetap segar, dikunyah ga ga bikin eneq, ga seret di tenggorokan dan yang penting: ga perlu cranberry juice buat nelen!  
Saya evaluasi, kayaknya ada yang salah dengan cara masak saya: 
1. Oven ga di-preheat, tadi siang salmon langsung aja dimasukin ke oven.  Padahal dalam kebanyakan resep, semua oven biasanya dihangatkan dulu.  Omong-omong, kenapa musti dihangatkan dulu ya?  *yang percobaan malem, ovennya memang dihangatkan dulu dan rasanya emang lebih enak.  Does it make a significant difference?*
2. Salmon yang saya taro dalam aluminium foil — tidak ditutup — teksurnya lebih kasar dan seret di tenggorokan.  Kata Arief, sepertinya itu akibat aluminium foil yang tidak tertutup rapat, jadinya daging salmon lebih kering.  Terbukti ketika ditutup rapat, daging tetap juicy.
Anyway, tragedi masak salmon saya itu berakhir happy-ending malam ini.  Saya ga jadi trauma makan salmon mateng.  Tapi jadinya menguatkan hipotesa saya selama ini: saya ga bakat masak, bakat ngabisin aja hehehe…



picture was taken from here
Jatinegara, 27 November 2010 – makasiy yaaa, selamat ulang taon juga haha 

6 thoughts on “Minggu ke-17: Salmon story

  1. Oven harus dipanaskan dulu sehingga pas makanan masuk, temperature makanan bisa langsung naik, gak nunggu pelan2 naik sama oven. Biasanya, makanan jadi keluar air bukannya dimasak dengan proper. Gimana yah jelasinnya?

    Coba deh lo bedaiin antara daging goreng yg a. ditaruh di pan dingin (dengan minyak dingin) dan b. ditaruh di pan panas (dengan minyak panas). Yg (a), dagingnya bakal berair dan akhirnya terebus. Yg (b) baru proper sear: coklat, wangi, dan empuk.

    Soal salmon, pengalaman gue adalah, makin kering makin baik. Artinya, saus2 untuk ikan harus dimasukan setelah ikan matang. Kalo gak, ikannya jadi direbus dan kering bukannya ditim lembut. Dan Papilotte ala Arief itu emang cara paling bagus sih buat ikan (kata gue :D). Goreng2 mah malas dan metis :p.

    Gue ada resep ikan diatas nasi tuh, makanan Jepang. Enak dan gampang. Ntar gue PM aja, dah panjang komen gue😀

  2. yup, I got it😀 thanks ya Ven!

    Artinya, saus2 untuk ikan harus dimasukan setelah ikan matang. –> ini maksudnya gmana Ven? Misalnya kalo gw masukin oven, sebelum ditutup rapat kan sudah dibumbuin? Atau harus dibuka lagi lalu disaus lagi?

    btw thanks yaaa buat resep japrinyaaa >:D<

  3. Iya, setelah matang, dibuka, kemudian disaus dan hidangkan. Maksudnya jgn dibumbuin basah selagi dimasak. Cukup garam + lada + minyak + aromatics aja. Kecap2 itu dituang setelah matang.

    Gue notice kalo bumbu berair (kecap, kaldu, lemon juice, etc) dimasukin sebelum matang, ikannya jadi keluar air dan berkuah tapi ikannya bertekstur kering. Tapi minyak2 ato bumbu kering gpp.

  4. yuup, ini yang terjadi sama gw kemaren😀

    btw tadi Arip coba resep herb crusted salmon, sayang olive oil di rotinya (waktu diblender) kebanyakan, jadinya waktu dioles ke atas roti dan dipanggang hasilnya masih belum crusted juga. Tetep enak (dibanding punya gw kemaren hahaha) tapi blum sampe crunchy. Eh kok gw jadi laporan gini seh :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s