Minggu ke-18, 19 dan 20

note.
Tulisan 3 minggu ini saya gabung ya.  Belakangan lagi berasa males nulis.  Tapi saya jadi semangat lagi ketika kemaren ada yang nanya: mana update berikutnya?  *senang dotcom*

Di minggu ke-18 saya mendapat hadiah: gara-gara menang kuiz di Twitter yang disponsori www.goorme.com, saya bisa mengikuti Food Blogger Dinner di Pop Up Cafe and Resto, Grand Indonesia.  Acara Food Blogger Dinner merupakan acara penutupan Jakarta Culinary Festival 2010 yang diadakan oleh Ismaya Group.
Bener-bener kejutan yang manis dan menyenangkan.  

Sehari sebelumnya, Senin malam, saya lagi ngecek Twitter dan ga sengaja ngeliat twit-nya temen mengenai #JCFBloggerDinner.  Saya penasaran dan akhirnya baca infonya di sini.  Pas ga ada kerjaan, saya iseng submit 2 twit saya untuk sekalian join kuiz tersebut.  Kejadian salmon beberapa hari sebelumnya menginspirasi twit saya malam itu.

Paginya saya dapet pemberitahuan bahwa saya termasuk 1 dari 5 orang yang terpilih oleh Goorme untuk mengikuti acara makan malam.  Hoooraaaayyy!!  Seneng banget deh!  Saya langsung bangunin Arief dan kasitau berita gembira itu.  Sambil setengah merem Arief tertawa dan menyelamati saya.  Sayang hadiahnya buat 1 orang aja, padahal kan seru juga kalo dia bisa ikutan.  Yang lucu, waktu cerita ke mama mertua, si mama spontan berkomentar, wah gmana sih panitianya… masa sediain hadiah cuma buat 1 orang, pasangannya engga?  Kalo mama sih bakal telpon panitianya dan komplen soal ini.  Masa pasangan ditinggal?

Hahaha mama… namanya keputusan panitia, suka-suka mereka dong ya.  Saya sempet tanya juga jika bawa pasangan musti bayar berapa tapi namanya juga undangan, jadi ga dibuat komersil (*kecuali saya masih ada hubungan sama Ismaya group, nah kalo itu mungkin saja bukaaan? :D)

Ada yang bilang: wah baby nya bawa hoki niy… Saya setuju-setuju aja kalo ada yang bilang itu rejeki/keberuntungan baby hahaha… Pas banget lagi doyan makan, dapet voucher makan, yaaay! 
Ini loh 2 twit itu… (ga tau yang kepilih menang yang mana)
1. my hub,my chef,my exmple in d kitchn.He knws best how it tastes.Espcially when I’m preggy.Tastes sweeter.
2. evrytme I cook,it doesn’t tste as I expcted.But whn he cooks,it alwys tstes btter.I btter eat than cook

(berhubung limit ngetwit terbatas, semua yang bisa disingkat ya disingkat)

Acara dinner nya diadakan hari Selasa, 30 November 2010.  Undangan menulis acara dimulai jam 6.  Saya agak terbirit-birit berjalan menuju Pop Up Resto dan Cafe di lantai 5 karena saya telat 10menit.  Ternyata begitu sampe, peserta masih registrasi dan ngobrol sana sini.  Ah ternyata belum mulai.  Baru mulai sekitar pukul 7.  Kalo tau bakal telat kayak gitu saya mustinya mampir dulu cari snack.  

Di sana saya bertemu dengan beberapa wajah yang familiar.  Ada Jenz dari Jenzcorner, Febi dan Ichill dari Ingredients of Life, Grace dari JiveKitchen, trus Arie Parikesit si mods JS. Seneng deh ngeliat muka-muka yang dikenal, ada yang diajak ngobrol sembari makan.

Sebelum acara makan dimulai ada acara talkshow dulu dengan 3 guest-speakers: Ivan Sielegar (wakil dari Goorme.com), lalu Ezra ST (foodwriter dan kontributor Jakarta Post) dan Himawan Sutanto (food photographer — sst, dugaan saya, kayaknya sih yang sering terlibat dalam pemotretan makanan di Ismaya Grup).  Buat saya yang paling menarik adalah sharing nya Ezra.  Sebagai kontributor lebih dari 10 tahun, pengalaman menulis review makanan, resto dan travelnya patut diacungi jempol.  Ezra ga pelit bagi ilmu, cuma sayang banget waktunya terbatas… kayaknya kalo buat dengerin dia bagi pengalaman, bisa 45-60 menit sendiri loh.  Dengan jujur dia ngasitau kalo kadang dia juga bingung gmana nge-review resto yang makanannya kurang sip.  Buntutnya, Ezra “jualan kecap” aja, ngomongin dekor dan ambience bisa satu paragraf panjang sendiri, sedangkan untuk makanan, cukup satu kalimat aja hehehe…  Jadi mulai sekarang, kalo nemu tulisan Ezra di JP, lalu bahasan makanannya singkat, well… you know what exactly happened😀

Untuk foto-fotonya, saya posting di fb ya. Makanannya mostly enak-enak, sayang telat mulai aja.  Setelah kelar makan, otw home, saya baru berasa badan saya ga enak.  Sepertinya akibat telat makan, jadinya masuk angin.  Arief komentar, duh demi makanan gratisan… dibela-belain deh sampe masuk angin… hahaha… 

Eiitss jangan salah… Walo udahannya saya masuk angin dan ga enak badan sampe 2 hari, saya seneng banget bisa join acara itu.  Bayangin… semua yang diundang adalah foodbloger berpengalaman, yang memang biasa dan rajin nulis food review.  Saya salut sama niat mereka dan berharap Goorme bisa nerbitin list foodblogger siapa saja yang hadir malam itu *buat dibaca-baca pas sempet* 

Salah satu pemenang foodblog malam itu, Selby, adalah salah satu pemilik foodblog berpengalaman yang sering menang blog award macem-macem.  Hebat deh!  Saya jadi berasa lebih semangat mao lebih sering nulis tentang makanan, tapi kalo ngeliat apa yang diposting di rumah saya ini, kok isinya campur sari begini ya?  *apa saya perlu buka blog baru khusus makanan, ya teman-teman?  tapi apa masih sanggup ngurusinnya?? hahahaha*

Selain undangan makan yang menyenangkan itu… Kehamilan saya sejauh ini baik-baik saja, Praise the Lord.  Kunjungan saya terakhir ke obgyn awal Desember lalu juga baik-baik aja hasilnya.  Cuma memang belum ketauan jenis kelaminnya.  Bikin saya penasaran aja.  Kunjungan berikutnya dijadwalkan awal Januari dan saya sudah membuat janji untuk USG 4 dimensi.  Kalo uda 4D, semuanya keliatan lebih jelas, termasuk jenis kelamin.  Beberapa orang menebak it’s a baby girl sedangkan yang lain menebak baby boy.  Awal-awal kehamilan saya feeling si baby boy, tapi mendengar hipotesis bahwa jika sudah segini gede belum ketauan, kemungkinan adalah baby girl, saya jadi berubah pikiran.  Mungkin emang baby girl ya.  Ah ga tau ah…  Arief sih kekeuh tetep baby boy hahaha…

Yang seru, saya akhirnya bisa merasakan gerakan pertama dari baby di perut ini.  Suatu pagi di hari Rabu, 8 Desember, waktu saya lagi cek email dan baca berita (maksudnya: update di Twitter dan Fb hahaha, selain detik.com getooo), tiba-tiba saya ngerasain ada sesuatu yang bergerak di perut.  Beda loh sama gerakan laper ato krutuk-krutuk kalo masuk angin.  Kayak geli-geli gitu.  Saya sampe  kaget dan menghentikan aktivitas internet saya sebentar.  Menikmati perasaan aneh itu untuk pertama kalinya.  Dan begitu tersadar bahwa itu gerakan baby, saya senyum-senyum sendiri.  Oooh gini loh rasanya baby bergerak…

Kejutan gerakan itu tidak berhenti sampai di situ.  Saya terbangun dengan perasaan celeng di pagi hari Selasa, 14 Desember.  Sepanjang malam saya bisa ngerasain gerakan baby di dalem perut dan akibatnya saya ga bisa bobo nyenyak.  Kayaknya tiap saya pindah posisi, dia gerak, jadinya saya kebangun.  Eh atau sebaliknya ya, saya kebangun karena berasa dia gerak.  Jadi inget istilah butterfly in the stomach.  Bedanya, ini big butterfly  

Pagi itu, saya telpon mama di rumah untuk ngabarin “perkembangan” terbaru ini.  Komentar mama sama lucunya: oooh si baby kayaknya belum tau siang dan malam ya, makanya dia geraknya pas kamu tidur, mungkin dia kira siang…

Hahaha, ada-ada aja si mama.  Jadi si baby jetlag ceritanya?   Sekarang setiap mao tidur, saya pesen sama baby, kalo mao gerak pelan-pelan aja ya, soalnya mommy mau tidur.  Gerak kencengnya during the day aja boleh ga? *loh kok nawar?*

Percaya ga percaya, it works.  Setelah saya pesenin gitu ke baby, sekarang gerakannya lebih tenang di waktu malam (yah ga tau juga malam-malam nanti yaa ketika dia makin besar dan tenaganya makin kuat).  Saya sangat menikmati sensasi ini dan jadinya tiap hari saya nungguin si baby bergerak.  Malah klo pagi-pagi belum terasa gerakannya, sengaja saya tepuk-tepuk perut saya, manggil si baby supaya gerak hehehe…  

Saat saya menulis ini, kandungan saya memasuki minggu 21.  Ukuran baby di perut saya kira-kira uda sebesar pisang besar.  Menurut newsletter kehamilan yang saya ikuti, biasanya stretchmark sudah mulai terlihat di minggu ini.  Semburat pink atau keunguan mulai tampak di bagian-bagian yang sensitif seperti paha, panggul dan perut.  Saya sih uda pasrah, soalnya menurut mereka yang sudah melewatinya, stretchmark sedikit-banyak adalah bawaan.  Kalo emang uda nasib, mo dipakein krim Clarins 800rb tetep aja ada dikit-dikit kan bekasnya.  Yang penting, ada ato gak ada stretchmark, suami tetep cinta aja deh *jiaaaahh* 

Perut saya juga uda keliatan makin bulat (baca: buncit).  Jadi, emang positif hamil ya… *yeeee telat amat kesimpulannya*  Nafsu makan tetap stabil, saya tetap mengkonsumi telur matang setiap hari dan salmon… ya seminggu sekali.  Eh 2 hari lalu ada yang ngasitau, ga boleh kebanyakan makan salmon juga, takut anaknya jadi autis.  Aduh, serem… *ketok-ketok meja: jangan sampe deee*  Penyakit jaman sekarang makin banyak dan banyak yang belum terdeteksi apa penyebab yang sebenarnya.  Hal-hal kayak gini membuat level kuatir saya meningkat.  Kadang apa yang dipikir baik dikonsumsi, taunya membawa penyakit.  Kan takut jadinya.

Dalam perenungan saya hamil selama 20 minggu ini *uhuy, merenung bow*, saya tersadar bahwa kehamilan ini adalah anugerah dan merupakan proses kesabaran yang luar biasa.  Selama hamil 9 bulan ini saya dituntut untuk menjaga kesehatan saya dan baby, menjaga asupan makan, menjaga emosi dan pikiran positif, sambil terus berdoa.  Segala usaha yang saya lakukan, sepertinya sia-sia jika pada akhirnya saya hanya mengandalkan kekuatan saya sendiri dan tidak bergantung pada Tuhan.  

When I worry, I pray.  Saya kuatir dengan banyak hal: perkembangan baby, apakah baby sehat, apakah dia cukup nutrisi, apakah saya nanti mampu melahirkan normal, apakah saya sanggup menahan sakit, apakah saya bisa jadi ibu yang baik, apakah ASI saya keluar, dsb dsb dsb… 

And that’s when I pray more.  Saya sadar, kekuatiran saya tidak membuat saya lebih baik, yang ada malah panik dan jadi irasional.  Bukannya bermaksud jadi sok spiritual, tapi ketika kuatir kayak gini, toh selain sederet persiapan yang telah saya lakukan selama ini, cuma berdoa yang bisa saya lakukan.  I do my best, and I let God does the rest.

Ini juga yang selalu saya pegang ketika saya gundah: God has brought me this far, He will never let me down…



Jatinegara, 21 Desember 2010 – menikmati suasana Natal dan sensasi gerakan baby sambil menulis 


12 thoughts on “Minggu ke-18, 19 dan 20

  1. Nah!! Uda diajak ngobrol kan babynya?🙂
    Seperti yg gue ceritain wkt malem2 perut g sakit & sendirian di apt hihihi
    Tetep semangat,tetep positive aja
    Terlalu banyak info emang suka ngebingungin, yg penting tetep konsul ke dokter aja kalo ada omongan aneh2 makan ini itu bisa begini/begitu
    Eh 1 lagi, bener loh hamil itu membawa keberuntungan *nyengir lebar

  2. jadi… mao dong hamil lagi?? *nyengir balik*

    Iya nih kudu stay positive dan ngumpul sama yang positif juga ya. Kebanyakan denger cerita yang serem-serem bikin takut sendiri. Ayooo kita kumpulkan energi positiiiiifff *ala Dragon Ball*

  3. Waaah, update. Thanks Sin😀. Lucu yg bagian gerak2 itu. I can imagine😀.

    *Ikutan obrolan Nath*, emang sekarang info bingungin ya? Sehari baca di koran kalo makanan A baik buat badan, besok bilang gak bagus. Belum lagi 'rumour2' dari orang2. Moga2 sehat terus ya Sin.

  4. Yang membingungkan dan kadang bikin kesel itu adalah MITOS macem-macem. Ga boleh ini nanti begini. Ga boleh itu nanti begitu. Misalnya ada yang ngasitau ga boleh nyuci dan beberes, nanti anaknya kotor. Loh? Masa kamar dibiarin berantakan?😀 hehe.. trus ga boleh memaku, nanti anaknya cacat. Kalo ini sih mungkin dasarnya dari paku yang berkarat/kotor, tanpa sadar bisa bikin infeksi ya.

    Ada lagi soal makanan. Misalnya ga boleh makan kepiting, nanti anaknya bandel *loh?*😀

    Pas gw baca informasi soal hamil, emang banyak banget mitosnya. Padahal hamil kan investasi ya, jadi selama bergizi baik dan tinggi, menurut apa yang gw baca, boleh aja makan selama ga berlebihan.

  5. Betul… kadang2 ada bbrp hal yg emang beralasan, kadang ada yg gak. BTW, ada cerita lucu. Wkt temen Swiss gue hamil, kita ngobrol macam2 soal kebiasaan org2 hamil. Salah satunya setelah melahirkan gak boleh keramas selama 40 hari. Ternyata di Swiss juga ada kebiasaan gitu dulu tapi jaman sekarang gak ada yg ikutin lagi. Ternyata alasannya karena gak ada air hangat, jadi keramas = gampang pilek. Sekarang kan air panas berlimpah, gak usah masak2😀.

  6. eh serius alesannya cuma karena soal pilek itu? Soalnya, sampe sekarang prinsip ga boleh keramas itu masih sering diomongin, gw uda diwanti-wanti sama mertua dan cici ipar :)) *ketawa stres* gw ga keramas semalem aja pala uda gatel dan ga bisa tidur, lah ini… 40 hari??? Gmana jadinyaaa…

    btw temen gw ada yang ngikutin, dia cerita rambutnya sampe ketombean parah dan tiap malem kudu nyisir dengan sisir super rapet yang bisa membantu 'menjatuhkan' ketombe. Serem gw sampe dengernya.

    Gw pernah denger juga, alesan ga boleh keramas itu ada hubungan dan stamina di hari tua. Jadi klo bisa taat ga keramas itu, niscaya… (ciee niscaya, bahasanyaaa) di masa tua badan ga cepet sakit-sakitan. *bingung kan darimana hubungannya*

    Nyokap gw si uda pernah bilang, gpp keramas klo emang uda ga tahan. Asal keramas siang-siang, pake air panas, trus cepet-cepet dikeringin. *lega*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s