Minggu ke-23: … dan obgyn bilang…

Hai hai, minggu ke-23 sudah lewat dan highlight nya adalah… *drumroll* USG 4-dimensi!  Yaaay!  Sabtu lalu saya bertemu dr. Arya yang menangani USG 4D.  Semua pasien dr. Handaya dirujuk ke dr. Arya untuk USG 4D.  Kata dr. Handaya, duh saya ga telaten deh klo ngurusin gitu, sama dr. Arya aja ya.  Hahaha… baiklah…  

dr. Arya ternyata masih muda, beda sama bayangan saya sebelumnya (mungkin karena kebayangnya dr. Handaya yang uda sepuh hehehe). Dia menjelaskan kalo USG 4D itu prinsipnya kurang lebih sama dengan 2D, bedanya di kualitas gambar/tampilan.  Jadi biasanya, tetap dilakukan USG 2D, tapi menggunakan alat 4D, sehingga hasil gambar lebih jelas dan pemeriksaan bisa dilakukan dengan lebih seksama.  Banyak orang salah kaprah, pengennya USG 4D demi ngeliat gambar muka baby, mirip emak ato bapaknya.  Padahal, melalui pemeriksaan 4D ini sebenarnya tujuan yang ingin dicapai lebih spesifik: apakah organ vital (jantung, paru, ginjal) berkembang dengan baik, apakah otak terbentuk dengan baik, ada sekat diafragma, kedua lensa mata lengkap, perkiraan berat janin, dst (termasuk menghitung jumlah jari tangan dan kaki plus… melihat jenis kelamin baby).
dr. Arya bilang… 90% siy laki-laki.  Apapun itu, mao lelaki atau perempuan, saya senaaaanngg!  Soalnya, baby sehat dan he looks really cute in the screen.  Yang lebih excited malah bapaknya, secara selama ini dia uda konsisten manggil baby dengan nama laki-laki.  Langsung dia komen ke baby: tuuuh kan daddy bener, you’re a boy!  hahaha… Berat badannya juga normal, malah lebih sedikit dari target.  Biasanya, baby usia 23 minggu beratnya sekitar 500 gr, baby saya 674 gr.  Wah nak, kayaknya kamu bakat chubby niy…
Omong-omong soal berat baby, saya jadi inget cerita sepupu saya, anak keduanya waktu terakhir diukur sebelum lahir beratnya 3.8 kg, ternyata pas lahir 4 kg!  Gede banget kan babynya!  Saking gedenya, menjelang kelahiran dokter sampe mewanti-wanti sepupu saya itu untuk berenti makan yang enak-enak, kuatir babynya makin besar dan spare-partnya rusak hihihihi… Dan yang saya salut, 4 kg itu dilahirkan normal!  *kayaknya berdiri lamaan dikit tu baby juga meluncur keluar ya hihihihi*
Yang kocak waktu kami melihat bentuk wajah di layar monitor.  Tulang hidung sudah terlihat, bareng-bareng sama… bibir!  Arief langsung ketawa dan spontan komen, wah itu jelas bibir gw… *mekar soalnya* ~ 
USG berlangsung kira-kira sejam dan it was fun.  Sayangnya, begitu keluar RS saya baru tau kalo USG 4D itu biasanya ga cuma dikasi fotonya aja, tapi juga CD rekaman foto dan gerakan baby.  Saya langsung telpon RS untuk nanyain hal ini.  Bener aja, mustinya emang dapet.  Kata suster yang menjawab, ibu kenapa ga bilang?  Lah sus, saya mana tau kalo paketnya emang dapet CD?  Mustinya dokter yang otomatis ngasi/nawarin dong ya.  Yah pasrah deh, semoga aja rekamannya belum dibuang dan saya masih bisa dapetin CD-nya.  Kalo enggaa?  Boleh USG 4D lagi ga dok?  For free loh, kan bukan salah sayaa 
Di minggu ke-23 ini, linea nigra sudah terlihat.  Linea nigra adalah garis hitam vertikal yang terletak di atas dan bawah pusar.  Kayak garis equator hihihi tapi mengarah ke atas/bawah.  Beberapa bagian tubuh saya, misalnya leher dan ketiak terlihat lebih gelap.  Saya uda gemes aja pengen scrub-in melulu, soalnya jadi ga pede sendiri tiap ngeliatnya.
Saya akhirnya ikutan kelas prenatal yoga di Jakartadoyoga. Horeee… setelah ditunda terus, akhirnya saya sukses meniatkan diri dan uda sign-up untuk 10 kelas.  Kelasnya asik, gerakannya mirip sama kelas body balance di Fitness First, cuma lebih sederhana.  Itu aja saya rasanya uda ngap, keringetan setelahnya, tapi badan terasa segar dan enak.  Bedanya dengan kelas senam hamil yang saya ikuti sebelumnya, gerakan senam hamil lebih mudah namun repetisinya banyak.  Sedangkan prenatal yoga punya variasi gerakan lebih banyak dengan sedikit repetisi.
Jakartadoyoga ada di jl. Sunda, persis di sebelah Sarinah.  Persisnya ada di lantai 3, di atasnya Harvest Bakery.  Godaan banget tiap kelar yoga, begitu keluar ngeliatnya Harvest, toko buah All Fresh dan Bakmi GM.  Per kelas seharga Rp. 140.000, jika mengambil paket 10 kali harganya Rp. 900.000,-  (ssstt, berdasarkan hasil browsing dengan beberapa tempat lain, harga kelas prenatal yoga di sini lumayan bersahabat).
Jatinegara, 11 Januari 2011 – baby, mommy loves you… 

10 thoughts on “Minggu ke-23: … dan obgyn bilang…

  1. Bener tebakan sayaaaaa!!!! Hihihihiiih, congratssss ya! Babynya sehat dan berkembang dengan bae🙂 Ci, biasanya gw liat orang kalo pas USG bawa kamera poket sendiri, terus fotoin layar USGnya pas keliatan bayinya gt loh. Jadi gw kirain parents emang ga dapet CD atau foto, jadi bela2in bawa kamera sendiri.

  2. uuuh, Jktdoyoga katanya bagus tuh. Gue ada teman yg suka ke sana. Kalo gue pulang gue pengen coba kelas di sana.

    Congrats ya! Gue sampe ke wiki liat 4D apa, ternyata bisa rekam gerakan juga ya (4th dimension = time :p).

  3. Amiiinn! ^__^ ~harus mengucapkan kata-kata yang menguatkan untuk diri sendiri nih Yan🙂

    Gw uda bawa kamera poket juga si, tapi begitu liat layar, gw langsung terkesima liat gambar baby. Makanya gw plan, nanti klo lahiran boleh bawa orang luar, mending orang luar aja de yang motret, soalnya gw dan suami pasti terkesima (ehm, sbenernya panik dan ribet) sama urusan lahiran hihihi

  4. Thanks ya Veen… iya bisa liat dia gerak-gerak, lucu sih😀 ~ maklum anak pertama, jadi banyak terkesima nya hihihi…

    Temen elo ikut kelas yoga apa? Dia banyak pilihannya, gw juga penasaran sama kelasnya yang lain

  5. eh, gue gak jelas, yg pasti bukan pre-natal :)). Konteks kita ngomonging jktdoyoga sih cuma menghina2 yoga yg di fitness center :)) Maklum, gerombolan nyinyir :))

    Speaking of which…. gue cinta mati sama yoga lho. 3 hari gak yoga pasti pegel2. Tapi ada alasan dangkal juga: good for toning! Dulu gue berenang dan juga gak (terlalu) gemuk kan…. tapi ya gitu, punggung gak pernah terkesan kenceng. Sekarang gue yoga dah 3-4 th dan bener2 'fasih' 2 th ini. Hellooooooo muscled back!!😀😀 Senangnya….

  6. Dulu studio setahun, lama2 gak sanggup bayar (CHF 30 = Rp 270,000 sejam!) :p. Sekarang gue latihan sendiri dari yogatoday.com. Gerakannya beda2: hari ini fokus ke hips, besok ke balancing, etc. Headstand belum sampe. Gue merasa muscle gue belum cukup kuat buat headstand. Full shoulderstand aja belum berani, masih yg supported.

  7. Dokter Arya di RS mana? Gua jg pengen USG 4D lagi, yg kemarin nanggung, masih 19 minggu, nunggu udah 28 minggu mukanya udah jelas kali ya😀 .. Lama juga yaaa 1 jam, kemarin gua cuman 30 menit😀 ama konsultasinya mungkin jadi 40 menit.

    Eh DVDnya gak dikasih sesudahnya ya .. dokter gua langsung kasih sih, gak pake nanya lagi mau apa gak…

  8. dr. Aria di RS Medistra, tapi dia juga praktek di RS Hermina Jatinegara. Biasanya sejam si, soalnya pemeriksaannya lama, semua dicek pelan-pelan.

    Sabtu kemaren gw cek ke dr.Handaya dan sempet mampir ke ruang 4D, ternyata file 4D nya masih ada komplit, trus sama dr. Aria di-burn ke CD semua file nya ^__^ *yaaay!*

  9. untung dehh dapat CDnya😀 … iya emang lama, kata dokter gua, gua hokian dikit, karena pas dedenya telentang pasrah minta diUSG 4D … karena banyak yang posisinya gak pas, jadi nunggu balik badan dulu, kekekeke ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s