Minggu ke 24, 25, 26, 27…

Tanpa sadar, hampir sebulan saya tidak menulis.  Dalam minggu-minggu tersebut, sepertinya hampir tidak ada perkembangan baru yang bisa saya bagikan.  Perut saya makin bulat walo ngga ngalamin kenaikan berat badan yang signifikan, kehamilan saya baik-baik aja dan yang paling menyenangkan: saya enjoooyy banget sama pergerakan baby.  Melihat perut sendiri bergerak-gerak sangat lucu buat saya.  Dipanggil-panggil seakan-akan dia bisa merespon dengan gerakannya.  Belakangan saya suka mainan senter dan arahkan ke perut, lalu si baby bergerak, aduuuh soo cuteee…  Udahannya saya yang puas tertawa-tawa hehehe… Menurut saya, that’s the most wonderful and entertaining period selama kehamilan ini.

2 hari yang lalu, hari Kamis saat Imlek, saya kaget berat waktu mendapati flek sewaktu pipis.  Volume nya tidak banyak, tapi sukses membuat saya panik dan kuatir.  Padahal saya ga berasa apa-apa loh sebelumnya.  Ga kontraksi, ga pegel, ga demam, tidur juga cukup… rasanya semua baik-baik aja.  Makanya saya kaget banget waktu mendapati flek itu.  Kata Arief, mungkin tanpa sadar saya kecapean akibat beberes menjelang Imlek, bolak balik naik-turun tangga di rumah karena ngurus ini itu.  Akhirnya sepanjang hari itu dan kemarin saya lalui dengan bedrest.  Untung tidak berlangsung terus-menerus.  Saya uda kuatir banget dan langsung berpikir, baby… are you okay? 
Sabtu pagi ini adalah jadwal saya cek ke obgyn dan di sana saya bilang apa yang terjadi 2 hari lalu.  Dr. Handaya langsung mengecek kondisi saya dan demi memastikan, beliau melakukan USG trans-vaginal lagi.  Aduh, ini adalah USG yang sangat tidak nyaman buat saya.  Asli, nerveeess banget kalo harus lewatin ini.  Saya berasa tegang sendiri sampe keringet dingin ngelewatinnya.  Hihihi, norak banget kan.  Syukurlah ga ada masalah apa-apa (ga ada polip, ga ada infeksi) dan waktu di USG, terlihat kalo ari-ari tidak menutupi jalan lahir (*kata dr. Handaya ini penting banget, jangan sampe ari-ari menutupi jalan lahir*).
Seminggu ke depan ini saya sudah berjanji pada diri saya untuk melanjutkan bedrest. Perasaan rasanya sih baek-baek aja, tapi ga ada salahnya berjaga-jaga.  Saya setuju dengan pendapat hamil adalah investasi berharga, dan saya ga mau anggep enteng dengan apa yang terjadi.  Mungkin karena ini anak pertama ya, banyak hal belum terbayang jelas.  Tiap hari saya berusaha terus mikir positif, sambil berusaha ngga kuatir dan percayain semuanya sama Yang Kuasa.  
Dalam perenungan saya hari-hari ini, saya berkesimpulan… Kehamilan adalah proses kesabaran sekaligus kepasrahan.  It’s only by grace that I may get through.  Doain kami yaa 
Jatinegara, 5 Februari 2011 – Sebelum saya lupa, Happy Chinese New Year!  Di tahun Kelinci, semoga kita semua melompat lebih tinggi yaa!  

5 thoughts on “Minggu ke 24, 25, 26, 27…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s