Minggu ke 28 dan 29: Valentine and 1st time baby shopping

Di minggu ke-28, saya sempat dilanda kekuatiran parah.  Pikiran suntuk, hati tidak tenang dan gundah.  Sepanjang hari itu rasanya kuatir terus, mikir apakah baby sehat, kok gerakannya berkurang, kok gerakannya ga sekenceng biasanya, apakah baby baik-baik saja, lalu gmana kehamilan ini nanti jadinya, dst dst…  Duh, saya sampe stres sendiri hari itu.

Saya sempat menuangkan kegundahan saya via Twitter dan mendapat respon cepat dari teman-teman yang membacanya.  Ah, hebat sekali teknologi.  Hanya dengan respon pendek Twitter yang ga lewat dari 140 karakter, perasaan saya menjadi lebih baik.  Bahkan ada seorang teman yang sampe ngenalin saya sama sepupunya yang lagi hamil anak kedua jika saya pengen ngobrol-ngobrol dan bertanya.  Lalu dari sepupunya itu, saya diajak bergabung ke grup chat yang isinya ibu-ibu muda.  Dari grup chat itu saya jadi punya tempat baru untuk bertanya dan mendapat banyak cerita seputar kehamilan dan mengurus anak.  Bener-bener life-phase yang baru ya, dulu mah masih ngobrolnya seputar kerjaan dan kosmetik, ya pokonya apa pun tapi bukan soal anak… sekarang uda merambah soal pengalaman melahirkan, pake botol susu yang mana, ini-itu menyusui, dsb.
Thanks to pregnancy hormones yang bikin emosi saya kadang naik-turun, bikin perasaan mellow banget dan air mata mengalir tanpa alasan.  Kalo inget-inget saya bisa ketawa, but well… I can’t help it.  Untung aja Arief ngertiin, malah klo lagi ga mood saya bisa ngancem (maksud hati sih warning getooo): jangan bikin saya makin kesel deh ~ hahahahhaa…. *bumil galak pada hari tertentu*
Cerita lainnya seputar kehamilan ini adalah… saya mulai mengkonsumsi telor soang!  Jadi gini… kira-kira 2 minggu lalu saya ketemu temen adik saya di Px.  Ketika dia tau kehamilan saya memasuki 7 bulan, dia menyarankan untuk makan telor soang (angsa).  Ha?? Apa tuh??  Uda hamil 7 bulan, baru sekali ini saya denger saran makan telor soang.  Uda browsing sana sini, ngobrol sama banyak bumil, ga pernah tuh ada yang ngasitau soal telor soang. Menurutnya, manfaat konsumsi telor soang adalah ketika si anak/bayi terkena panas tinggi, supaya ga step.  Si teman yang sudah punya dua anak ini dapet resep itu dari ibunya, sudah diterapkan dan manjur.  Anaknya pernah panas tinggi sampe 41 derajat dan masih baek-baek aja.  

Waktu cerita sama Arief, kami berdua terheran-heran dan penasaran.  Besoknya iseng-iseng cari di Pasar Jatinegara.  Astaga, telor soang itu ternyata besar dan mahal sekali!  Per butirnya bisa seharga 40-50rb!  Bayangin aja kalo telor ayam 40rb uda dapet berapa butir…  sedangkan ini cuma.. SATU??    Yang anehnya lagi, kabarnya telor soang yang busuk dihargai lebih mahal lagi (!!).  Entah kenapa, saya uda tanya-tanya tapi belum dapet jawabannya.
Berhubung penasaran, begitu berhasil dapet, siang itu juga saya cobain, saya buat scramble egg secara saya ga sanggup kalo makan telor rebus segede itu.  Judulnya aja telor unggas, jadi rasanya ga beda jauh sama telor ayam/bebek biasa, tapi teksurnya seperti jelly, dan memasaknya perlu waktu lebih lama dari telur biasa.  Yah sekali-sekali boleh lah, paling seminggu sekali-dua kali ya makannya…

Di minggu ke-28 ini, saya iseng mengukur lingkar perut saya.  Berat badan saya mencapai 60kg (sudah naik 12 kilo sejak sebelum hamil) dan lingkar perut saya mencapai… 95cm!! hahaha… jadi inget pas nikah itu lingkar pinggang saya cuma 60an kayaknya… *aih aih masa lalu yaa hahaha* 
Niy ya saya attach foto paling gres: foto hari ini (minggu ke-29).
Yaaah namanya juga hamil, dinikmati aja perkembangan dan perubahannya.  Resiko hamil, ga mungkin lah yaa tetap sama langsingnya.  Saya malah suka ketawa sendiri ngeliat perut saya yang besar itu, bener-bener keliatan lucu di mata saya, apalagi kalo liat puser sendiri hihihihihihihihi… 

Being pregnant is an amazing experience and I am so grateful for it.
And the Valentine came this week.  Honestly I didn’t expect anything for Valentine.  It was really nice when Arief suddenly came to my side on Sunday noon, while I just woke up from my nap.  Hey, I’ll take to dinner to Java Bleu for Valentine.  Yaaayy!!  Kayaknya Arief langsung ngerti excitement saya ketika ngeliat binar-binar di mata saya waktu itu.  Campuran binar seneng diajak makan dan seger karena baru bangun nap hehehe… Iya seneng dong, uda lama juga ga fancy dinner, malah sejak hamil ini kayaknya kami ga pergi-pergi.  Apalagi dinner-nya di Java Blue, uda lama saya pengen ke sana, banyak review yang bilang enak.
So we went to Java Bleu on Tuesday evening.  Engga pas Valentine hari Seninnya, soalnya takut macet.  Pas hari Selasa itu tanggal merah, jadinya lalin lancar jayaa   Cerita dan foto makanan di Java Bleu menyusul ya.  Enak-enak deh, ga nyesel makan di sana (*tadinya mao ke Emilie, ini buat todongan berikut aaahh hehehe).
Another highlight during this week was… I did my first baby shopping on Wednesday!  Sebelumnya saya emang uda banyak browsing dan baca di internet mengenai keperluan dasar bayi, apa-apa aja yang perlu dibeli dan disiapkan menjelang kelahiran.  Itu yaah makhluk kecil, ternyata kebutuhannya banyaaaaaaaakkk banget… salah satu website ngasi list yang lumayan detil dan komprehensif di sini.  Saya print daftar itu dan bawa sebagai panduan ketika belanja di ITC Mangga Dua.  Begitu sampe toko bayi, biasanya dikasi daftar belanja yang isinya mirip-mirip, tapi enaknya di list itu, disebutin juga jumlah potongan yang kira-kira dibutuhkan.  It’s very helpful, especially to newbie like me.
Ada 2 toko di ITC Mangdu yang saya datangi: toko Kasih Ibu dan LIDOS.  Toko Kasih Ibu itu toko kesukaannya mama mertua, jadi wajib disamperin secara emang belanjanya bareng-bareng.  Sebelumnya uda baca review dari beberapa orang dan info dari temen, harga barang di Kasih Ibu lebih tinggi dari toko lainnya.  Dari temen juga, saya dikasitau untuk ke Lidos yang berjarak hanya selang beberapa toko di sebelah Kasih Ibu.  Dan memang, harga Lidos jauuuhh lebih bersahabat dengan kantong.  Walaupun ga bisa ditawar sepeser pun, harganya tetep lebih rendah dari toko lainnya.  Ngetem di 2 toko itu aja uda ngabisin waktu setengah hari, untung belanjanya dibantuin Arief dan mama mertua, udahannya saya teler juga kecapean.  
Yang lucu, mama mertua semangat banget belanjanya, malah kayaknya lebih semangat dia deh.  Sampe ada yang nanya: tante, belanja buat cucu pertama ya?  Lalu kami nyengir dan menjawab: bukan, ke-enam…
hihihihi… 
Kalo nurutin daftarnya, masih banyak yang belum kebeli.  Apalagi yang gede-gede kayak stroller, baby box, play pen, sterilizer, dsb.  Saya memilih nunggu dulu, liat keadaan nanti aja gmana, kalo emang masih kurang, saya akan pergi belanja lagi.  Sementara apa yang uda dibeli kayaknya si cukup.  Malah saya takut kebanyakan, sayang nantinya malah ga kepake… Beberapa temen kasi saran, beli baju newborn dikit aja, soalnya baby cepet gede… baru pake 2 kali uda ga muat.  
Ok, baiklah jika demikian… Baby and mommy don’t mind waiting 
Thanks ya mam uda dibantuin.  Klo sendirian belanja, saya pasti bingung mo beli yang mana aja, kualitas bahan yang kayak apa.  Walo si mama belanjanya kalap (sampe pas bayar, saya uda ga tau apa aja yang dipilih dan perlu disortir ulang), tapi saya seneng-seneng aja ditemenin dan dikasi tips ini itu.  It’s a great joy and I know she cares so much 
Jatinegara, 18 Februari 2011 – kalo ada tips ato barang hibahan, yiiuuk mariii…. 

5 thoughts on “Minggu ke 28 dan 29: Valentine and 1st time baby shopping

  1. Waaahhh… seru ya, Ciii!!🙂 Btw, buat kado lahiran nanti, requestnya apa ya? Drpd saya beli brg2 yang nanti ga kepake, langsung nanya aja yaa🙂 Don't be shy…

  2. Gerakan janin gua jg mulai berkurang. Biasanya kalau gua banyak jalan, dia jarang sekali nendang2 atau gerak2. Tapi kalau kecapean dan pas gua lagi diem, dia malah nendang2 terus, bikin tambah capek, hehehe😀
    Kayaknya bakal ngangenin yaa tendangannya …
    Masih berapa persen lagi nih yg harus dibeli😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s