Minggu ke-34: nungging? Teteeuupp…

Kehamilan saya memasuki minggu ke-34.  Wah sebentar lagi uda 9 bulan, jreng-jrengreng… makin deket aja pertemuan saya face-to-face dengan baby.  Excited!  Belakangan suka ngebayangin kira-kira muka babynya kayak siapa, saya ato Arief.  Daripada mirip saya, kayaknya lebih gampang ngebayangin fitur muka Arief di baby kami, dengan alis tebal dan bibirnya yang montok hihihi…

Dan sementara itu, saya masih puyeng sama urusan nama… belum dapet juga yang sreg.  Ga lucu kan kalo uda lahir tetep dipanggil: dek… dek…??   Nama-nama model Andrew, Matthew, Nathan, Ethan uda laku banget dan saya ga pengen nambahin list nama itu dengan bayi saya.  Tapi klo kasi nama model Joko, atau Mahendra, hati saya juga kurang sreg hihihi… Bukannya ga cinta nama Indonesia, tapi saya masih mencari nama yang pas aja.  Saya uda liat daftar nama Sansekerta sampe tokoh pewayangan, masih belum nemu yang sreg di hati saya (dan Arief).  Kadang yah, ada nama yang saya suka.  Eh Arief ga demen.  Ada nama yang Arief keukeuh ajuin ke saya, tapi saya sampe sekarang belum sreg juga.  Ada nama yang kami berdua sreg, eh tau-tau Papa saya telpon dan bilang keberatan.  Puyeng kan… 
Kamis kemarin saya ketemu dr. Handaya lagi.  Posisi baby masih sama, kepala masih di atas.  Padahal saya uda nungging rutin loh, saya juga bingung kenapa kepala baby belum turun juga… Saya juga rutin minum Duvadilan, tablet yang membuat relaks uterus (dan katanya untuk mencegah premature labor juga), jadi ngebantu baby untuk ‘muter’ juga.  Jadwal cek kandungan yang tadinya 2 minggu sekali, mulai minggu depan jadi seminggu sekali.  Saya dan dr. Handaya sama-sama berharap, minggu depan ada perubahan posisi baby, kepalanya jadi di bawah.  Kalo tetap di atas, ini yang namanya posisi sungsang.  Padahal, saya pengennya lahir normal…  Yah bisa aja sih lahiran normal walo posisi sungsang (kayak mama saya yang ngelahirin adik saya), tapi untuk anak pertama? hmm… *ga pede dotcom* ~

Hari ini saya mulai mencuci baju-baju baby.  Lucu sekali baju kecil-kecil itu.  Saya memang tidak membeli terlalu banyak, banyak teman cerita kalo baby cepet banget gedenya.  Daripada beli kebanyakan, nanti malah ga sempet terpakai, karena uda keburu gede.  Saya malah beli celana yang ukurannya gedean saking pedenya baby bakal bertumbuh cepet.  Lagian saya pikir, masih terlalu kecil untuk bergaya, sudah deh pake yang ada aja yaa *emak pelit dotcom*
Masih ada beberapa keperluan dan barang bayi yang belum dibeli.  Entah napa, saya ga merasa terburu-buru.  Yang penting baju sehari-harinya uda ada, ga lucu kan klo baby telanjang 2 hari karena bajunya belum siap hehehe…
Dan sambil tetap menikmati semua proses ini, saya lanjutkan kegiatan menungging sambil berharap: baby… ayo dong muter…


Jatinegara, 20 Maret 2011 – menikmati Minggu di rumah

7 thoughts on “Minggu ke-34: nungging? Teteeuupp…

  1. Sin, air ketubannya sudah mulai banyakkah? Gua kontrol ke 2 dokter yang berbeda, satu yang untuk lebih ke 4D, gua dikasih tips lain utk memutar posisi bayi. Dokter yang satu, Dr Robby, yg gua selalu kontrol, memang anjurkan utk nungguing, sementara Dr. Wiku, gak anjurkan utk nungging – melainkan dengan cara yang alami saja. Tetapi bisa dipancing dengan suara. Tipsnya taruh headphone di perut bagian bawah – tempat dimana loe harapkan kepalanya berada😀, lalu perdengarkan lagu.
    Posisi bayi gua sih memang sudah dibawah, tapi belum tegak lurus sih, cuman gua udah gak nungging2 lagi, krn watir anaknya kelilit ari2…. *berjuang sinn*

  2. Gw ga tau, tapi pas ktemu dokter sih ga ada komen apa-apa, jadi gw assume ga bermasalah. Gw berusaha minum banyaaaaak seperti saran elo, gw imanin aja air ketubannya bertambah banyak hehehe…

    Iya nih El, tetap berjuang supaya posisi baby nya turun. Masih ada waktu dan gw berharaaaaap sekali, posisi kepala baby berubah jadi ke bawah. Gw akan coba saran elo soal dengerin lagu. Thanks ya El!

  3. Hung2 dulu tuh sungsang lahirnya. Dokter bilang bisa Yan, tapi biasanya ibu yang sudah punya pengalaman melahirkan sebelumnya, jadi dia uda tau gmana cara mengejan yang benar, proses kontraksi, dsb. Klo lahiran anak pertama kan masih culun😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s