2 bulan JR

Cape dan frustrasi.  2 hal itu yang menggambarkan perasaan saya selama minggu pertama punya bayi JR (Jonathan Reindra).  Ga cuma kurang tidur, tapi nyusuinnya yang bisa sejam sekali bener-bener melelahkan.  Belum lagi sebentar-sebentar ganti popok, nangis dan merengek.  Pinggang rasanya mo patah saking pegelnya, keringet ga berenti mengucur (saya baru tau, ternyata bukan saat hamil aja terasa panas melulu, pas menyusui ternyata lebih panas!), badan lengket dan rambut lepek.  Emosi saya pun ikut terkuras.  Dengan semua ‘penderitaan’ itu, rasanya pengen saya balikin aja ke RS tu bayi. 

Dan saya mengingat-ingat minggu sebelumnya.  Minggu-minggu sebelum JR lahir.  Minggu-minggu di mana perut saya masih bulet besar dan saya masih santai berduaan sama Arip. Malam-malam yang tenang dan damai.  Tidur yang nyenyak dan bebas.  Bener-bener perubahan 180 derajat.  Ga kebayang dalam seminggu hidup saya berubah drastis.  Boro-boro waktu santai ato ‘me time’, bisa mandi dan nyisir rambut dengan bener aja uda bersyukur.

Itu 2 bulan lalu.  

Antara terasa dan tidak, hari ini JR 2 bulan.  Yang saya rasain: takjub dan bersyukur.  Takjub ngeliat perkembangan bayi JR dari lahir sampai hari ini: 2 bulan.  Bersyukur karena saya bisa melewati 2 bulan ini dalam kondisi waras , dan skarang uda bisa menikmati, terutama saat-saat menyusui.  Malah klo saya kudu keluar rumah dan ‘missed’ nyusuin, hati saya terasa ga tenang dan kangen jadinya.  Ya kangen menyusui, kangen JR juga.  

Momen-momen menyusui menjadi momen indah antara saya dan JR.  Dianya sih mungkin cuma seneng karena laparnya terpuaskan.  Tapi kepuasan saya jelas berbeda.  Saya puas-puasin ngeliat wajahnya, memandang matanya, mengelus kulitnya, memegang jari tangannya, menciumi pipinya dan ikut tersenyum ketika dia tersenyum.  Ga bisa bosen melukin badannya yang tadinya super mungil, skarang uda makin gede dan ndut.  Gemes banget saya. 

Momen menyusui ga selamanya mulus.  Ga sekali dua kali saya kecapean.  Kayaknya ya… menyusui adalah salah satu aktivitas menguras kalori yang pernah saya lakukan dalam hidup ini.  Belum lagi klo JR ga kenyang-kenyang, maunya minum terus.  Durasi nyusuin ga cukup setengah jam.  Bisa sejam ato lebih.  Ada waktunya di mana saya sampe terkantuk-kantuk menyusuinya di kasur, sementara saya juga musti tetep waspada supaya dia ga tersedak (uda pernah soalnya).  Ga cuma ngantuk, kadang berasa ga pede juga, ASI saya cukup gak ya, kok ni anak ga kenyang-kenyang sih. 

Dan sekali lagi, saya menguatkan diri saya sendiri: kalo ASI saya pasti cukup.  Prinsip supply dan demand itu berlaku.  Produksi ASI ga berenti, terus mengalir.  Terus-terusan saya cekokin pikiran saya dengan hal-hal positif supaya tetap semangat.  Ini baru 2 bulan, perjalanan ASIX masih 4 bulan ke depan, perjuangan belum selesai.  Info booster ASI di http://mommiesdaily.com/2010/11/30/asi-booster/ dan http://mommiesdaily.com/2010/11/19/jus-pare-sahabat-ibu-menyusui/ saya baca berulang-ulang, saya sengaja kasi bookmark di laptop supaya ga susah carinya. Tiap malem, ketika JR uda tidur, saya baca info-info soal menyusui.  Mulai dari yang lokal kayak Mommies Daily, Urban Mama, web AIMI, sampe What to Expect, breastfeeding dotcom, La Leche League, semua dilalap.

Setiap saya cape, saya teringat apa yang Rossy pernah bilang: menjadi seorang ibu dan menyusui itu harus ikhlas… Perkataan ini sering terngiang-ngiang dalam benak saya. Walaupun JR belum ngerti perjuangan saya, apa yang saya bela-belain selama ini dan di hari-hari ke depan, perkataan Rossy memang bener: musti ikhlas.

Happy 2 months anniversary baby JR.  Mommy loves you. So much. 

Jatinegara, 22 Juni 2011 – per hari ini, beratnya 6.1 kg, panjang 57 cm, yaaay!!

 

13 thoughts on “2 bulan JR

  1. ahaha, lucu amat sih lo :))

    Kayaknya emang 6 bln pertama itu masa2 paling berat ya? Setelah itu muncul yg 'lucu2' apalagi setelah bisa interaksi😀

  2. tiap fase beda lagi masalahnya Ven :)) ~ diambil senengnya aja, klo dibawa beban nanti malah stres sendiri😀 btw bener tuh, uda bisa interaksi, keluar lucu-lucunya hihihi

  3. Bentar lagi juga ketagihan, pengen bikin atu lagi Chink…🙂 Liat aja si Rossy tuh dah punya 4, dan gue dah mao 3… xixixi…
    Kalo gue first 3 months are enjoyable months, secara gue biasa ngantor, jadi kayak liburan panjang, dan di sini orang2 biasa tidurnya malem2, jadi biasa2 aja tuh kalo tidur jam 1-2AM. Pagi juga gue biasa bangun pagi bgt, secara kalo telat dikit jalanan macet banget ke kantor (dulu), jadi pas maternity leave ngurus baby gak gitu beda capenya.
    btw, don't worry, from now on onward, it'll be easier and easier…🙂 Good luck new mommy…🙂 And happy 2 month baby Nate…🙂

  4. seriuuss?? lagi expecting yang ketiga yaa? congrats yaa… Rossy mah ga usah disebut, dia sih emang luar biasa hehehe… 4 anak tanpa babysitter, gw bener-bener salut dan perlu berguru sama dia🙂

    So far jadi lebih mudah, karena uda mulai “kebaca” rutinnya. Babies are sooo cute dan gemesin yaaa

  5. tenang, ada suami dan mama yang bisa bantu kan🙂 jangan mikir susah di depan dari sekarang, kita hadapi aja day by day, pelan-pelan juga lewat. God's grace is sufficient for us *hugs*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s