3 bulan JR

Horeee!  Sudah 3 bulan baby JR dan saya bersyukur: ASIX half done, half to go.

Itu satu kalimat yang terpikir ketika saya ingin menulis soal 3 bulan JR.  Sisanya, otak saya mampet.  Pengen nulis banyak, tapi kok ya antara ga mood dan bingung.  Jadinya saya biarin aja halaman ini sementara kosong, padahal menurut tanggal posting di Multiply nya uda sejak 22 Juli kemarin.  Baru saya lanjutkan sekarang, Rabu, 3 Agustus.

Minggu ini baby JR memasuki minggu 15.  Secara usia dan kelakuan, baby JR masih bayi 3 bulanan.  Suaranya juga masih bayi hehehe… tapi secara ukuran, bayi JR ternyata lumayan gede untuk ukuran bayi 3 bulanan.  Waktu pas usia 3 bulan, JR divaksin DPT combo dengan Polio, hari itu ditimbang beratnya 7.3 kilo.  
Senin sore saya sempet nimbang di RSIA Hermina Jatinegara dan beratnya 7,95 kilo!! (yah ini mah uda pas-in aja ke 8 yaak) Dalam 2 minggu beratnya naik 600 gram.  Pantesan waktu ngangkat dia dari ember mandi rasanya kok kayak ngangkat karung beras hihihi…  
JR dibawa ke RSIA Hermina untuk dicek hidungnya, soalnya uda 3-4 hari ini hidungnya seperti tersumbat dan nafasnya berbunyi grok-grok. Sebenernya saya ga terlalu kuatir, saya pikir paling tersumbat biasa, entah itu ada upil atao dahak yang nyangkut.  Tapi Arip pengen bawa ke dokter dan cek kondisinya.  Karena keputusannya mendadak, kami bawa aja ke RS yang deket: RSIA Hermina Jatinegara.  Saya ajak JR ketemu dsa Herbowo, dsa baik hati yang sudah beberapa kali disebut di beberapa forum dan blog yang saya baca.  
Dsa Herbowo masih muda, sabar menjelaskan, orangnya ramah dan komunikatif.  Arip langsung berasa cocok sama dsa ini dan puas dengan keterangan yang diberikan.  Menurut dsa Herbowo, karena napas JR yang ‘grok-grok’ (tapi ga konsisten setiap saat, hanya di waktu-waktu tertentu, misalnya malam dan pagi hari) JR ada kemungkinan alergi tapi belum ketauan pastinya alergi apa.  Bisa jadi debu, asap atao dari makanan (via ASI).  Untung aja JR ASIX, karena jika dari awal JR sudah minum sufor, gejala alergi ini bisa semakin parah dan muncul lebih dini.   Sebagai tindakan preventif, selain menjaga kebersihan saya perlu jaga makan just in case ternyata pemicu alerginya datang dari makanan: susu sapi dan turunannya (keju, yogurt, coklat, butter, margarine…), kacang tanah dan seafood.  Ummm… Keju sih sesekali doang, itu juga mozarella aja yang kadar asinnya masih bisa saya nikmati di lidah.  Yang berat tuh coklat dan es krim, itu kan enak semuaaa… *huaaaa… langsung terbayang es krim greentea, Belgian coklat dan baileys-nya Haagen Dazs*
Tapi sejak awal, saya memang sudah bertekad untuk memberikan ASIX ke JR.  Saya bener-bener termotivasi untuk memberikan ASIX karena saya pengen JR memiliki imunitas tubuh yang mantap.  Pasalnya, Arief mengidap alergi yang bikin saya prihatin berat (terutama debu dan asap).  Klo saya peratiin, sepertinya Arief ga pernah melewati satu hari tanpa bersin.  Kasian banget liatnya, karena saking seringnya bersin, Arief bisa kecapean sendiri dan teler seharian.  Ngeliat kondisi itu, saya bela-belain jaga makan supaya JR mendapatkan kualitas ASI yang baik.  Saya niatin hati banget dan berjuang setiap hari demi JR bisa menikmati ASI.
Selain soal hidung, JR baik-baik aja.  Saya menikmati hari-hari saya bersamanya.  Ada waktu di mana si sus yang membantu saya sehari-hari mengambil waktu cuti dan tinggal saya berduaan sama JR (ada Arief juga siy).  Memang lebih cape, apalagi klo pas JR pengen digendong: cukin lah penyelamat saya hehehe… pegel bow gendong JR lama-lama… jujur aja, ga sekali dua kali saya ngerasain ‘mati gaya’: uda ga tau mo ngapain lagi hahaha… nyusuin uda kenyang, ngobrol (baby-talk) uda abis bahan, main uda bosen, ngantuk tapi ga tidur juga…   tapi klo saya inget-ingetin, waktu berdua JR terasa menyenangkan.  Selama masih bisa, musti dimanfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk bonding dengan JR.  Saya mengaminkan bahwa waktu yang berlalu tidak bisa diulang lagi, jadi yaah… nikmatin aja lucu-lucunya JR, cape-capenya ngurus bayi.  Toh nanti dia bertumbuh besar dan momen-momen ini ga bisa kembali lagi.

Banyak orang bertanya bagaimana produksi ASI saya.  Sejauh ini stok masih aman terkendali hehehe bahkan saya bersyukur masih sempat mendonasikan beberapa botol ASIP (ASI Perah) ke RS Medistra waktu saya bawa JR vaksin bulan lalu.  Saya memang uda terpikir untuk mendonasikan sebagian stok ASIP saya karena ruang di freezer kulkas mulai penuh dan saya ga pengen menumpuk stok terlalu banyak.  Toh saya masih menyusui juga setiap hari.  Sebelumnya saya uda mencoba menawarkan stok ASIP kepada orang yang membutuhkan tapi tidak diterima dengan alasan yang saya mengerti (beda iman, beda gender, dsb).
Beberapa hari setelahnya, saya ditelpon oleh suster Medistra, menanyakan apakah saya masih ada stok ASIP.  Ada seorang ibu dengan bayi kembar prematur yang memerlukan ASIP.  Bayi kembar tersebut lahir dengan berat badan rendah, ga sampe 2 kilo untuk masing-masing bayi.  Si ibu melahirkan di usia agak berumur (40an) dan produksi ASI belum lancar.  Ketika si ibu bertanya pada dsa Eric Goeltom, susu apakah yang baik untuk bayi, dr Eric spontan menjawab: ASI bu, uda ga ada yang lain.  Apalagi ditambah kondisi si kembar yang lahir prematur dan dengan bb rendah, dr.Eric tidak merekomendasikan sufor pada mereka.  Si ibu yang kebingungan karena ASI nya belum cukup produksi disarankan dr. Eric untuk mencari donor.  Kabari suster Yuli di rawat bayi untuk bantuan ASIP, begitu kata dr. Eric.  Itu ceritanya bagaimana akhirnya saya dikontak sr. Yuli di Medistra.
Saya ga pernah kebayang sebelumnya bisa menolong orang lain dengan cara seperti ini.  Rasanya senang dan mengharukan.  Saya juga termotivasi untuk menjaga kualitas ASI dan selama produksi berlebih, saya ga keberatan untuk berbagi sama orang yang membutuhkan.  Saya sampe menawarkan ASIP sama teman saya yang lagi hamil, klo produksi ASI belum lancar di awal-awal lahiran, saya mau loh berbagi stok supaya si bayi bisa menikmati full-ASI sehingga ga perlu campur sufor.  Bukannya sentimen sama sufor, tapi selama bisa kasi ASI (dengan usaha dan kerja keras tentunya), kenapa kasi sufor? 
Semoga stok ASI saya tetap lancar jaya yaa! *amiiinn*
Note.
Di blog sebelumnya saya sempet sertakan info booster ASI.  Saya kasi lagi ya…
Ini dia artikelnya:
http://mommiesdaily.com/2010/11/30/asi-booster/
http://mommiesdaily.com/2010/11/19/jus-pare-sahabat-ibu-menyusui/
Jatinegara, 3 Agustus 2011 – sambil senyum-senyum membayangkan ekspresi JR yang kekenyangkan abis nyusu

5 thoughts on “3 bulan JR

  1. Ci, maksudnya donasi ASI ditolak karena beda gender? Si penolak maunya ASI datang dari gender yang satu lagi? Hahahah😀

    So sweet of you.. Ga pernah denger ada donor ASI, it's kinda inspiring. Semoga si kembar bisa terbantu dengan donasi ASI-nya, Ci🙂

  2. Iya, ada yang request begitu, karena begitu mereka minum ASIP gw, istilahnya jadi “saudara sesusu”. Ada pendapat yang bilang, just in case beda gender, lalu di masa depan, Heaven knows, mereka pacaran, mereka ga bisa berjodoh lebih lanjut karena “saudara sesusu” hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s