4 bulan JR

4 bulan, cihuuyy… pagi ini saya ledekin JR “cieee 4 bulan niyeee…” dan dia senyum-senyum ge-er.  Yaelaa, baru juga 4 bulan hihihi, kayak achievement gede aja yah… tapi dia dan saya sama-sama gembira.  Seneng dong merayakan 4 bulan perjuangan kami: kerja sama dalam proses diberi-memberi ASI.  Mo sebanyak apa pun produksi ASI saya, klo JR ga semangat menghisap, stimulasinya tidak produktif.  Masih 2 bulan lagi menuju ‘kelulusan’ ASIX, dan saya masih tetap berjaga-jaga.  Soalnya, saya denger beberapa cerita teman yang awalnya ASI melimpah, eh tau-tau di tengah jalan, setelah 3-4 bulan tau-tau produksi ASI mereka drop begitu aja.  Entah deh kenapa.  Semoga saya bisa nyusuin sampe… 2 taon?  *ummm…*

JR sehat dan lucu.  “Celotehan” yang keluar dari mulut mungilnya semakin banyak dan bervariasi, walo belum jelas artinya apaan.  Namanya juga baby talk, yah anggep aja sama-sama ngerti hihihi…  Judulnya ngurus bayi, saya sudah jelas punya ‘pergumulan’ dalam sehari-hari bersamanya.  JR nih agak-agak penakut ketemu orang di tempat baru.  Uda 2 kali kejadian, saya bawa JR ke acara publik, yang ada JR nangis kenceeeeennnggg banget, dan lamaaaaa banget.  Yang paling gres baru aja terjadi 2 hari lalu.
Saya uda berencana dateng ke acara pemberkatan pernikahan Suci dan Joshua.  Uda bangun pagi, siap-siap, mandiin JR dulu trus sementara dia main sama bapaknya, saya mandi dan dandan.  Begitu kelar dandan, saya pikir mo nyusuin dulu, eeeh taunya dia menolak dan nangis keras banget.  Saya cek-ricek, kayaknya dia ga suka bau lotion wangi yang saya pake.  Haduh nak, ini lotion Bath and Bodyworks loh, bukan minyak duyung.  Dan ini bukan kejadian pertama.  Pernah tuh kejadian juga, dia nolak saya susuin, waktu itu saya baru aja nyemprotin perfume Armani Black ke badan saya.  Akhirnya saya kudu lap badan saya dengan tisu basah, baru deh dia mau nyusu lagi.  Nah klo kemaren itu, saya uda lap dengan tisu basah, tetep aja dia nolak.  Yang ada saya jadinya mandi lagi!  Bilas seluruh badan supaya bau lotionnya pudar.  Dan setelahnya, dia mau tuh nyusu lagi. Hayaaahhh… 
Nah setelah kejadian ‘penolakan’ itu selesai, pergilah kami ke acara pemberkatan.  Jelas-jelas uda telat, padahal saya uda berusaha siap-siap dari pagi tuh.  Di sana, keadaan aman terkendali, JR memang nunjukin takut dan wajahnya uda siap siaga nangis, tapi engga sampe nangis melengking.  
Kelar acara, saya dan beberapa temen pengen mampir maksi di Smoking Joe, Kuningan.  Mumpung pas deket kan sama tempat wedding.  Begitu sampe resto, JR nangis kenceng.  Pertama masih bisa didiemin, lama-lama makin kenceng dan lamaaaaaa banget, sampe keringet dingin.  Digendong, ditepok, ditenangin, semua ga ngaruh.  Saya berusaha susuin (karena saya pikir dia lapar), dia ga mau dan tetap menangis.  Akhirnya saya bungkus pesenan saya dan keluar resto demi menjaga keamanan nasional, daripada nanti diusir pengunjung dan pemilik resto?   Saya bawa kembali ke mobil, dengan harapan situasi yang tenang bisa membuat tangisnya reda.  Eeeh masih ga ngaruh juga.  Tetep aja nangis kenceeeennggg…  Saya sempet panik, aduh ini kenapa bisa begini.  Popok uda ganti, tidur uda, susu cukup, nah ini kenapa coba…  Akhirnya saya dan Arief bekerja sama berusaha mencopot bajunya, lalu Arief oleskan minyak telon di perutnya dan saya lanjut pelokin di tengah tangisan yang stabil kenceng itu.  Ga lama kemudian, kedengeran suara sendawa 2x dan tangisannya sedikit mereda.  Saya nyanyiin lagu kesukaannya: Halo-halo Bandung.  Dan tangisannya makin pelan, sampe cuma terdengar isakan pelan.  JR mulai mengisap ASI dan akhirnya tertidur… setelah saya nyanyiin lagu itu 5-6 kali!  *bentar lagi jadi deh satu album khusus Halo-halo Bandung* 
Lega banget rasanya ngeliat dia tertidur di pangkuan saya.  Walaupun masih sedikit terisak, tapi seengganya, uda lebih tenang.  Begitu sampe rumah, JR kembali ceria dan tertawa-tawa, ga ada yang percaya kalo dia nangis jejeritan sebelumnya. 
Pas 4 bulan ini, malemnya saya ajak ke RS Hermina deket rumah untuk nimbang badannya.  Yaelaaa… baru juga naik mobil, JR uda nangis lagi.  Baru diem setelah lampu mobil dinyalain.  Trus tenang.  Begitu sampe di Hermina, masuk ke lobby, mulai deeh action… nangis lageeee  ~  Emaknya mule frustrasi niy… yaah nak, gmana mo diajak traveling klo baru naik mobil aja uda nangis? 
Setelah beberapa kali insiden tangisan membahana itu, terus terang saya jadi kurang pede untuk membawa dia ke tempat yang banyak orang.  Bulan September saya ada acara keluarga di Palembang dan saya berencana bawa JR ikut ke sana.  Tapi klo ceritanya nangis ga terkendali kayak gitu, saya jiper juga.  Belum sampe ke acara, baru aja di bandara, kayaknya uda kebayang situasi di dalem pesawat yang banyak orang, rame, lalu tau-tau JR takut dan nangis selama penerbangan.  Haduuuh… *puyeng dotcom*  Saya bisa ngertiin klo ada penumpang yang kesel dan ngelempar saya keluar pesawat saking kupingnya ga tahan denger lengkingan tangis JR…  
Gmana yah, saya belum tau deh nanti bakal kayak apa.  Skenario paling akhir, ya saya pergi sendiri, JR saya tinggal di rumah.  Dan ngebayangin harus pergi ninggalin JR lebih dari 24 jam uda membuat hati saya gelisah… *sigh*
Anyway, yah masih ada waktu menjelang acara itu.  Semoga ada perubahan dan JR bisa lebih berani ya.  Klo ada tips gmana membuat JR lebih berani dan ga nangis lagi, monggo dibagi ya…
Jatinegara, 22 Agustus 2011 – per hari ini, JR beratnya 8.47 kg.  Thank God, JR is a healthy boy🙂

One thought on “4 bulan JR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s