5 bulan JR

Sejak sebulan lalu saya menulis tentang JR, minimal ada 2 peristiwa yang berkesan.  

Pertama, JR sudah bisa tengkurep sendiri!  Horeee… lucu deh, saya dan Arief melihatnya dengan terpesona (padahal tengkurep doang ya hihihi).  Kejadiannya hari Minggu, 4 September.  Pagi itu JR bangun, memiringkan badannya perlahan, lalu pelan-pelan… *buuuk* balik deh badannya… tengkurep.    Saya sempet bengong sejenak, lalu ketika JR mengangkat kepalanya dan memandang sekeliling dengan mata bulatnya, Arief spontan bernyanyi “… a whole new world…” ~ hahahaha… Kocak jadinya.  Sebelumnya JR uda pernah tengkurep waktu dijemur, tapi kok rasanya kejadian itu ga ‘semomental’ yang kali ini.  Mungkin karena kali ini peristiwanya lebih jelas, pake slow motion pulaak… saya dan Arief berasa kayak jadi saksi penting dan moment sederhana itu terasa manis sekali buat kami berdua.
Kedua, minggu lalu saya keluar kota dan ini untuk pertama kalinya saya terpisah sama JR dalam jarak terjauh dan durasi waktu yang panjang.  Bukan stok ASIP yang saya kuatirkan, saya lebih kepikiran soal disiplin pumping ASI.  Klo di rumah kan enak, pasti dalam rentang waktu 2-3 jam ASI tersalurkan (secara ada JR yang lapar).  Tapi klo di luar rumah, bawaannya suka nunda karena keasikan ngerjain sesuatu, tau-tau payudara uda terasa sakit banget dan rasanya kenceng banget.  Beberapa hari sebelum berangkat, saya sibuk cari informasi mengenai strategi pumping selama traveling, apa aja yang musti saya siapin dan gmana cara bawa hasil pumping itu pulang ke rumah dengan selamat.  Tulisan ini sangat informatifl dan memotivasi saya: jika dia yang traveling lebih jauh (ke Amrik bow…), trus masa perjalanannya lebih panjang (6 hari) aja bisa, maka saya yang cuma pergi 2 malam juga pasti bisa.  Kuncinya: disiplin dan niat.  
Hasilnya?  Walo sempet ngalamin bengkak di payudara kiri karena telat pompa di malem pertama, saya sukses membawa 10 kantong ASIP pulang ke rumah, horeee…
Eh sebenernya bukan itu yang jadi highlight nya.  Yang berkesan buat saya adalah kisah JR selama saya tidak di rumah.  Jadi selama ini ya, JR itu kalo tidur membutuhkan ‘usaha’ yang tinggi dari saya ato pengasuhnya.  Yang selama ini terjadi, JR digendong baru bisa tidur, ato saya musti nurse him to sleep.  Padahal menurut buku-buku dan pengalaman temen-temen, mustinya bayi uda bisa tidur sendiri (tanpa digendong, tanpa bantuan orang lain) sejak 2 bulan.  Lah JR uda 5 bulan loh, kok blum bisa yah tidur sendiri kayak bayi-bayi lainnya… saya juga bingung gmana yah caranya.  Semua orang bilang, ada masanya kita sebagai orang tua harus tega ngebiarin mereka nangis (sebagai bagian dari proses tidur sendiri).  Nah itu yang susah buat saya. Sikon di rumah ga memungkinkan saya mempraktekkan prinsip itu.  Berat banget buat saya juga, antara ga tega, kuping ga tahan… yah sampe sekarang saya ga bisa deh.  
Hari pertama saya tinggal, JR nangis super kenceng.  Arief sempet telpon saya dan saya berusaha bicara sama JR via telpon, critanya pengen menenangkan…  tapi kayaknya boro-boro didengerin yah, suara tangisannya uda ngalahin suara “halo”-nya saya.  Akhirnya setelah nangis jejeritan, JR sukses tidur malam itu berkat gendongan super nyaman dari pengasuhnya.  
Hari kedua, saya penasaran, JR nangis lagi ga ya kayak malem pertama.  Pagi-pagi saya uda telponin pengasuhnya.  Di luar dugaan, ternyata JR anteng banget, pengasuhnya aja sampe surprised.  Digendong yang biasanya doyan justru nangis, ditaruh di kasur malah anteng dan begitu dikasi pacifier, langsung deh… blasss tidur.  Saya dengernya agak terpana, antara seneng dan heran.  Seneng, karena artinya bakalan less effort menidurkan JR (note. gendong bayi 9 kilo pegel juga cuy…).  Heran, karena… kok jadinya pindah ke empeng??  *padahal pengennya kan dia tidur blaas aja tanpa empeng, kayak kita gitu*
Sempet kepikiran, aduh kok jadi ngempeng yah.  Padahal selama ini dia ga suka banget sama empeng, selalu dilepeh.  Kok tumben dia mau.  Saya sempet kuatir dia jadi nyandu, apalagi denger cerita orang-orang yang anaknya ngempeng trus bisa ngerusak pertumbuhan gigi.  Tapi mengingat begitu mudahnya sekarang dia tidur, saya sementara ini terima deh… dan terus terang, dengan kemudahan JR bisa tidur kayak gitu, saya rasanya kok senaaaaannngg banget, kayak suatu achievement gitu hihihihi *lebay deh*  Emang mustinya dia bisa belajar tidur gampang sejak dulu, tapi entah kenapa yah, dulu tuh susah banget… Sepertinya ada andil salah saya juga, ga pinter baca situasi.  Semingguan ini saya baca buku Secrets of the Baby Whisperer-nya Tracy Hogg, dan di situ dibilang, begitu bayi memberikan sign ngantuk, ibu sebaiknya segera menyiapkannya untuk tidur.  Dengan begitu, bayi ga akan rewel dan transisi dari terjaga menuju tidur pules pun lebih mulus.  Setelah baca buku ini, saya tau kesalahan saya dan belajar lebih jeli membaca tanda-tanda yang dikasi JR.  Klo dulu, saya ngertinya klo dia laper aja.  Sekarang, saya belajar lebih peka untuk “membaca” momen kapan dia ngantuk🙂
Jadi… sudah seminggu ini JR tidur dengan gampang.  Ga cuma dia yang hepi, tapi saya juga lega.  Kagum malah, ketika saya duduk aja di pinggir kasur, ngeliatnya siap-siap bobo, cari posisi, memiringkan badan, lalu merem dan masuk alam mimpi.  Saya ga sentuh sama sekali.  Seminggu tanpa pengasuh bisa terlewati pelan-pelan dan saya semakin menikmati pertumbuhannya.  Bulan depan, JR sudah bisa mencoba makanan padat dan saya juga nyiapin diri plus cari tau ‘perlengkapan perang’ untuk MPASI.
Ah JR, kamu tambah besar dan cepet sekali belajar ya…  ga cuma kamu yang belajar, justru mom yang belajar lebih banyak dengan kehadiran kamu…
Jatinegara, 24 September 2011 — tulisan yang diselesaikan ketika JR tidur… 

2 thoughts on “5 bulan JR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s