6 bulan JR

Oke.  Saya mengaku.  Ini tulisan ketiga yang mustinya dijudulin “6 bulan JR”.  Emangnya istimewa banget isi tulisannya sampe 3x nulis??  Bukan.  Gini ceritanya… seminggu sebelum 6 bulan JR, saya uda nyiapin draft tulisan.  Nyatanya, sampe sekarang malah ga sempet diposting, dibaca lagi berasa belum pas, pengen edit sana-sini.  Eee malah kelewatan, 2 hari lagi JR uda mau 7 bulan.  Saya kadang terdiam dan berpikir, sesibuk itukah saya sampe ga sempet nulis?

Kemaren — yup, kemaren — saya uda nulis, tapi ga pengen diposting.  Kemaren saya lagi mellow abis-abisan.  Uda lama banget ga mellow kayak gitu.  Gara-gara ujan sih *loh??*  Dalam keadaan super mellow kayak gitu, saya jamin tulisan saya asli ga enak banget aura-nya *tsah* 
Daripada nulis sesuatu yang saya sendiri ga suka bacanya, mendingan saya tahanin ga posting.  Dan malam ini, perut lumayan kenyang, pikiran waras, mata masih seger, saya merasa mantap menulis. 
Besok, JR 7 bulan.  Yang 6 bulan aja ga sempet diceritain, eh uda 7 bulan aja yah.
JR lewat 6 bulan dan artinya, SUKSES ASIX!! Horeeee… seneng deh, 6 bulan ‘kejar-tayang’ terlewati.  Saya sampe kaul: begitu masa ASIX 6 bulan selesai, saya pengen tulis pengalaman saya menyusui JR 6 bulan ini.  Jiaaaahh…. Gitu aja sampe kaul segala, gitu kali ya yang mbaca mikir.  Haha, maap yaa lebay… buat yang pernah nyusuin pasti ngertiin deh, secara 6 bulan ini adalah bulan-bulan perjuangan saya, dan masih akan berlanjut di bulan berikutnya.  Soalnya, saya pengen nyusuin sampe JR seengganya sampe dia 18 bulan *crossfingers* ~ SEMANGAT YAAA *kencengin iket kepala* 
by the way… di draft tulisan yang ga terposting itu, saya menulis banyak soal ASI.  Saya akan posting dengan topik ASI nanti ya *janji sama diri sendiri* ~ pengalaman menyusui ini terlalu berharga untuk disimpen sendiri.
Masa 5 bulan ke 6 bulan dilewati dengan 2 kejadian seru.  Pertama, adek saya, Kris, menikah di Lampung awal Oktober.  Itu trip pertama JR keluar kota.  Seru?  Tentunya. Kekuatiran saya JR bakal rewel di pesawat pun sama sekali tidak terjadi.  JR menikmati perjalanannya dan malah tidur selama di pesawat.  
Saya bisa ngerasa dia menikmati acara keluar kota pertamanya dan saya bersyukur banget JR anteng, sama sekali ga nyusahin, tidurnya lancar, sehat dan bisa adaptasi dengan situasi baru di rumah Lampung.  Bobonya juga nyenyak.

Di Lampung, saya sempetin ajak JR main ke pantai.  Itu kali pertama JR menginjakkan kaki di pantai dan walau masih takut-takut, saya yakin JR seneng ngeliat laut (pertama kalinya!).  Gmana ga seneng, emaknya dari kecil ngeliat laut melulu, anaknya musti ketularan dong yah.
Kedua, semingguan setelah acara nikah adek saya itu, Papa saya terkena serangan jantung.  Ceritanya Papa abis main bultang, rasanya kayak masuk angin, eh dikerokin dong sama temennya.  Sementara badannya uda lemes banget dan mukanya super pucet.  Akhirnya dibawa ke UGD dan dicek EKG, hasilnya menunjukkan ada kelainan di jantungnya.  Dirawat di ICU di Lampung beberapa hari dan begitu tekanan darahnya stabil, saya langsung minta Papa dibawa ke Jakarta.  Hari-hari itu rasanya panjaaaaang banget… saya dan keluarga sibuk dengan urusan Papa, bolak balik telpon, cari pendapat sana sini dan akhirnya saya nyempetin nengok Papa di Lampung pp seharian supaya ga ninggalin JR kelamaan.  
Papa terlihat lumayan terpukul dengan kejadian ini, soalnya Papa selama ini ga merasa ada keluhan, ga ngerasa sakit sama sekali.  Ditambah hobi Papa berolah raga dengan semangat (3 kali seminggu main bultang!!), membuatnya merasa gagah dan terlena, umur ga bisa bohong… Saya sampe becandain Papa, atlet aja sebelum umur 40 udah gantung raket, laah ini uda 60an masih nekad main seminggu 3 kali…
Senin 17 Oktober Papa dikateter dan langsung dipasang stent di RS Medistra oleh Prof. dr. Hanafi.  Rasanya lucu, 23 tahun lalu saya dikateter oleh Prof. Hanafi, mana terpikir bertahun-tahun setelahnya, giliran Papa yang dikateter oleh dokter yang sama.  23 tahun lalu, Mama mengantar saya ke cardiologist.  Tahun ini, giliran saya mengantar Mama check up jantung ke cardiologist yang sama yang ngecek jantung saya waktu kecil dulu.   Hidup itu bener-bener misteri yah…
Anyway, back to JR.  Seminggu menjelang lulus ASIX, terus terang saya sempet ketar-ketir.  Pasalnya, saya sempet muntah-muntah dan diare.  Menyusui dan muntaber bener-bener bukan kombinasi yang asik.  Tepat banget waktu Papa dikateter hari Senin, sejak pagi saya uda ngerasa badan ada yang ga beres.  Begitu sampe RS, perut saya uda terasa mual.  Sambil nunggu jadwal kunjungan dokter dan waktunya kateter, saya bolak balik ke toilet.  Beberapa kali muntah dan diare membuat energi saya terkuras dan badan terasa lemeeess banget.  Jam 1 Papa masuk ruangan Angio dan kateter dimulai.  Ga lama kemudian, Prof. Hanafi memanggil saya dan Pei masuk ruangan kateter.  Saya masuk dengan langkah terseok-seok, antara lemes dan menahan diri saking mualnya.  Prof. Hanafi belum selesai menjelaskan kondisi Papa, saya uda ga tahan lagi, saya buru-buru keluar ruangan sebelum saya keburu muntah.  Mualnya ga tertahankan.  Akhirnya saya putuskan pulang, ga sanggup nungguin Papa kelar kateter dan pasang ring.  Di mobil, saya masih muntah dua kali dan begitu sampe rumah, saya langsung ngibrit ke kamar mandi untuk muntah ke sekian kalinya.  
Dengan kondisi lemah hari itu, ditambah sedikit banget makanan yang bisa diterima perut, saya ngerasa ga berdaya banget untuk menyusui.  Rasanya energi saya tersedot habis dan saya cuma pengen tidur. Tapi begitu ngeliat JR, semangat saya bangkit lagi.  Saya bela-belain tetap disiplin menyusui dan pompa sambil tetep beriman ASI yang keluar tetep berkualitas.
Yang tau saya muntah-muntah langsung bertanya, jangan-jangan hamil lagi?  Yeeee… klo hamil mah ga pake diare kaliii… *pembelaan diri dotcom*
Syukurlah, kondisi Papa membaik.  Papa keliatan banget sulit terima kondisi bahwa something wrong with his heart, secara rasanya sehat.  Menurut saya, itulah jahatnya sakit jantung.  It’s like silent killer.  Kita ga ngerasa apa-apa, tau-tau JEGEEERRR ada heart-attack.  Untuk kondisi Papa, Prof. Hanafi berpendapat, salah satu pemicu penyumbatannya adalah gula darahnya yang tinggi dan setelah kateter memang keliatan ada 4 titik penyumbatan.  Yang paling parah langsung di-ring saat itu juga sebelum nantinya kerusakan itu merembet ke mana-mana.  Dampak ring langsung terasa, tekanan darah Papa yang tadinya drop berhari-hari langsung kembali normal.
Setelah urusan Papa selesai, saya ambil waktu istirahat di rumah.  Memulihkan stamina sekaligus mempertahankan stabilitas produksi ASI.  Sabtu, 22 Oktober, pas JR 6 bulan, waktunya JR mulai MPASI (makanan pendamping ASI aka solid food).  Saya excited.  Akhirnya saya bisa praktekin buku-buku resep MPASI dan saya kebayang serunya.  Hari pertama JR ber-mpasi ria hampir aja saya tunda, karena terus terang saya ga sempet nyiapin apa-apa.  Berhari-hari bolak balik RS membuat saya ga sempet mikirin mo kasi JR makanan apa di hari pertama MPASI-nya.  Untung, di rumah ternyata ada alpukat.  Ya uda, itu aja deh.  

Jadiii… makanan pertama JR setelah ASIX adalah >> alpukaat ~ horeee!!   Di saat para ibu lain bingung mo kasi apaan buat momen mpasi perdana itu ~ apakah buah, sayur atao serelia ~ saya sudah senang dengan alpukat yang kebetulan ada di rumah.  Yang penting mulai dulu deh, sisanya saya pikirin lagi.  
Momen MPASI perdana berlangsung dengan lancar.  JR makan alpukatnya dengan lahap dan ekspresi mukanya mencicipi makanan terlihat sangat cute.  Waktu JR pertama kali minum jeruk baby peres dalam botol dot juga kocak.  Dia lahap langsung minum dan begitu air jeruk mulai terasa, ekspresi mukanya berubah.  Kayaknya sih kaget, biasa yang di botol kan ASIP, eh kali ini kok lain.  Lucu banget perubahan air mukanya.  
Saya ga muluk-muluk untuk masa mpasi ini.  Ini kan baru perkenalan, namanya juga makanan pendamping ASI.  Gpp kalo makannya sedikit, namanya juga kenalan kan.  Saya pengen JR bisa menikmati waktu makannya dengan riang gembira.  Klo ga abis ya udah, saya ga paksa JR ngabisin apa yang tersaji di piringnya.
Happy 6 months, Nathan!  Rasanya pengen cepet-cepet bawa kamu makan bareng di luar deeeh ^___^
Jatinegara, 20 November 2011 – diedit lagi dan di-reposting Senin, 21 November 2011

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s