Interview with Vamp…. eh, myself :D

Uda lama ya ga posting?

Iya, saya sudah lama banget cuti posting.  Tapi saya ga nyangka, terakhir postingan blog bulan… Februari?  Wah lama juga ya, sekarang kan sudah (awal) Juli.  Waktu bener-bener cepat berlalu, kalau saya tidak bersigap melakukan apa yang mau dilakukan, tau-tau waktu berlalu begitu saja dan saya tidak melakukan apa-apa.
Apa alasan absen posting?
(1) Menunda adalah kebiasaan saya yang super buruk.  Gara-gara menunda, saya keteteran banyak hal.  Termasuk posting.  Abis makan di resto A, pengen posting foto-fotonya, tapi gara-gara kerap ditunda momen postingnya malah uda lewat.  Gara-gara menunda, saya jadi ketinggalan momen, hal (baik) yang ingin dikerjakan tidak terlaksana.  
(2) “Menyediakan” excuse dalam pikiran saya juga sama jeleknya.  Kalo ditanya: kok uda lama ga posting?  Trus jawabnya: ga sempet, kok kedengerannya klise.  Punya anak memang memberikan “alesan” paling cihuy, dan membuat saya mengatur ulang prioritas hidup ini.  
(3) Distraction.  Yang mustinya bisa jadi sumber ide tulisan, malah jadi distraction buat saya.  Contohnya, trend twitter.  Bacanya asik, keenakan ngetem di timeline, sambil browsing sana-sini, akhirnya waktu lewat (lagi) begitu aja.  Uda malem trus tidur deh, batal lagi mao nulis.  
(4) Bingung mo nulis apa.  *cih, gimana mau pintar menulis ya?  Baru nulis blog sendiri aja bingung tentang bahan tulisan* ~ tapi sungguh, ada masanya loh saya bingung mau nulis apa.  Hidup saya yang berkisar tentang rumah, anak dan memasak (makanan anak) sejauh ini belum jadi topik yang bisa saya banggakan.  Bagaikan bangsa Israel yang keluar dari tanah Mesir menuju tanah Perjanjian tapi masih sering melihat ke belakang, ada hari-harinya saya pun begitu.  Ngebayangin “sedapnya” hidup dahulu kala, bisa tidur siangan dikit tanpa ngerasa bersalah, bisa santai baca buku tanpa kepikiran belum beres-beres, aiiihh… emak-emak sekali deeeh :)) *tuuh mulai deh*

Apa kabar Nathan?

Nathan 14 bulan loooh sekarang… lucunya masih terasa sementara interaksi di antara kami pun makin banyak.  Lagi belajar jalan, tapi susahnya, saya suka banget menggendongnya.  Jadi, kapan dong belajar jalannya??!😀 ~ minggu lalu Nathan panas 3 hari, peaknya sekitar jam 2-3 pagi (38.5-39 derajat Cel).  Sekarang dalam proses pemulihan.  Makannya lagi susah aja.  Berasa kayak restoran jadinya, masak ini itu demi ngebela-belain dia makan lahap.  Trus malah terbentuk kebiasaan baru: ngabisin makanan Nathan😀 ~ *salah siapa dong kalo perutnya buncit, mam?*
Being a mom is a very-hard-to-define-task.  

IMHO, only by grace.
Apa rencana ke depan?
Good question.  Terus terang, belum tau.  Banyak hal yang berseliweran di kepala, saking banyaknya saya suka uring-uringan sendiri.  *loh, kok uring-uringan?* Iya, pengen banget bisa brainstorm, duduk-duduk dan ngobrol yang lamaaaaaa…, keluarin unek-unek di kepala, dengerin cerita ini itu, trus sharing ide tentang pengennya (saya) gmana.  Terus terang saya jadi sering mengalami kesepian belakangan.  Hasrat bersosialisasi kurang tersalurkan nih hihihi… Tapi bersosialisasi di sini bukan sekedar duduk bergosip juicy, tapi ngobrol beneran, sharing feedback dan kasi saran.  Hari gini, susah bener kan.
Apa pergumulan jadi mama?
Jiaaah… baru juga 14 bulan jadi mama :)) gaya banget pake istilah itu ya😀 ~  istilah “pergumulan” itu antara pantes dan engga buat saya.  Pantes karena menggambarkan (kesulitan) yang saya rasain, tapi ga pantes karena di usia jagung kayak gini, apalah artinya pergumulan itu *tsaah* ~ dibanding mereka-mereka yang telah melaluinya dengan level hardship yang lebih rumit.  Ada 3 personal points: (1) latihan iman.  Yang ini kaitannya sama stok ASIP. Sama kalau pas lagi ninggalin anak di rumah hanya dengan pengasuhnya.  Hati ketar-ketir sebenernya, tapi kondisi membuat saya ga bisa membawa Nathan ikut.  Di situ saya belajar mempercayakan Nathan sama orang lain.  Toh semua masih dalam pengawasan juga kan.  (2) belajar pede.  Di saat saya ga tau apa yang saya lakukan bener ato gak, impact nya gmana, saya pede-pede aja, still yakin aja apa yang saya lakukan adalah yang bener dan yang terbaik buat Nathan. (3) belajar time management.  Heran deh, uda bangun pagi dan tidur larut aja, kenapa rasanya waktu masih kurang aja ya. *kebanyakan menunda sih!* ~ makjleeebbb…
Ada lagi yang mau disampaikan? *ciee gaya bener pertanyaannya*
Saya dalam proses.  Proses mencari tau (banyak hal).  Mau ke mana, mau ngapain.  Kalo mau disama-samain, anggep aja ini lagi “branding-repositioning” hihihi… Buku komik jadul (Jepang) Miss Modern dalam salah satu serinya pernah bilang begini: adalah hebat orang yang bisa tau apa yang dia mau.  Sejak baca pertama kali waktu SMP sampe sekarang, kalimat itu ga bisa saya lupain.  Entah kenapa, kalimat itu terdengar menarik sekali.  Adalah hebat orang yang tau apa yang dimau.  Karena memang, ga gampang untuk tau apa yang dimau.  Seringnya mah, terlalu banyak yang dimau.  Atau terlalu banyak hal yang ga disuka, tapi ketika ditanya apa yang dimau, jawabnya tidak tau.
Satu hal, hari ini saya mulai lagi melakukan apa yang saya mau: posting 
Jatinegara, 4 Juli 2012 – umm… itu foto saya dan Nathan yang terakhir *kibas poni*

One thought on “Interview with Vamp…. eh, myself :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s