Setelah 2 tahun

Hari ini Nathan genap berusia 2 tahun.  Mau dibilang “time flies”, rasanya kok berasa juga ya.  Masih kebayang saat Nathan lahir, masa-masa menyusui Nathan, saat begadang, saat dia rewel musti digendong baru tidur, pegel-pegelnya, termasuk juga keselnya karena sekarang uda bisa keras kepala *padahal baru 2 taon!!*

2 taon ini, Nathan belum lancar bicara.  Kata yang dia baru bisa ucapkan dengan jelas dan lancar adalah mama dan papa.  Sisanya cuma satu suku kata di belakang, misalnya num untuk minum, mam untuk makan, sss untuk susu, ssss untuk pipis (mirip sama kata sebelumnya, bedanya kalo mau pipis dia buru-buru pegang celana dan segera ke toilet hihihi).  Ngeliat perkembangan bicara Nathan dibanding anak lain agak membuat hati saya ciut.   Tapi saya menguatkan hati, ini kesempatan untuk tetap pede, bahwa setiap anak punya milestone yang berbeda.  Setiap anak kan unik dan spesial dengan caranya sendiri.  Bahkan anak kembar sekalipun, pasti ada milestone masing-masing.

Kemajuan-kemajuan yang saya nikmati dari Nathan selama 2 tahun ini, misalnya… Nathan sudah bisa pup sendiri di toilet (hasil latian sejak 6 bulan) dan lepas diaper di siang hari, bisa kasitau juga kalo mau pipis (walo sejak ada Jenna, tiba-tiba kebablasan ngompol beberapa kali (??) — umm… katanya si wajar kalo punya adek bisa tiba-tiba ada kemunduran), punya jadwal maksi dan makmal yang rutin (bisa minta makan sendiri ketika lapar hihi), punya napsu makan yang bagus (masa ini terhitung kemajuan sih??), jadi saya ga kuatir soal kenaikan berat badan.  Nathan sudah bisa makan sendiri, tapi belum lancar.  Sekali-kalinya lancar makan sendiri sampe abis itu adalah makan kue yang dia suka, lapis surabaya atau buah melon Cantaloupe yang warnanya oranye itu.  Sisanya sih masih disuapin.  Semoga ulang taon mendatang uda bisa makan sendiri yah yah yah…

Yang saya amati, Nathan tergolong organised.  Saya suprised ketika suatu hari Nathan menaruh lotion saya kembali ke tempat biasanya, dia inget persis lokasi saya biasa narok di mana.  Lalu dia sering ngebenerin keset yang terlipat dan menutup pintu lemari baju saya yang sering tidak rapat.  Kalo moodnya bagus, Nathan juga merapikan dan ngembaliin mainan ke boksnya.  Untuk urusan penampilan, Nathan suka pake baju yang rapi.  Antara organised atau kaku, saya pun bingung.  Beberapa hari lalu baru kejadian, Nathan ga mau pake celana yang bukan pasangan atasannya.  Dia tau kalo baju A berpasangan dengan celana A.  Masalahnya, celananya uda sempit (hihihi) jadi ga nyaman dipake.  Saya kasi aja beberapa pilihan celana, suruh pilih sendiri mau pake yang mana.  Untung mau.  Yang Nathan masih belum mau sampe sekarang: sekolah! Tiap ditanya, Nathan mau sekolah? Dia menggeleng dengan mantap -___-

Sekarang Nathan sudah punya Jenna.  Tiap Jenna mau nyusu, Nathan akan memanggil saya dan berkata “nen… nen…” ~ oh Jenna mau nenen, gituloh.  Gemes deh liatnya.  Apalagi kalo dia ribut minta gendong Jenna, keliatan sok gede banget deh si kakak hihihi… Tapi… namanya anak kecil, tetep ada jelesnya.  Dia ga mau saya menyusui Jenna lama-lama.  Boleh berlama-lama, asal nyusuinnya sambil nemenin Nathan nonton film kesukaannya: Rise of the Guardians atau Wreck-It Ralph😀

Malam ini, kami rayakan ultah Nathan dengan kue es krim Baskin.  Tadi siang, Nathan dibikinin mie goreng dan telor merah.  Sejak sore Nathan sudah excited, setiap ada yang menyalami ulang taon, Nathan langsung menyeret meja kecil dan tepuk tangan, seakan-akan ada kue di atasnya.  Selamat ulang tahun, my little boy.  Mwaaah mwaaah sayang dari Mama ya ^__^

Jatinegara, 22 April 2013 —

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s