#TOTM November: ketika anak batuk

Hari Minggu, 15 November 2015 dilewati dengan “berkunjung” ke 2 IGD.

Jadi ceritanya, Jenna sudah pilek beberapa hari, lalu mulai batuk di Sabtu siang.  Masih keliatannya oke-oke aja, ikut kelas gym dan balet dengan ceria.  Belakangan ini saya emang bolak balik oles RC di dada, so far works fine.

Minggu siang batuk Jenna mulai makin parah.  Terkekeh-kekeh seperti kakek tua yang keselek minum dan asap rokok (gimana itu ya?).  Saya masih santai.  Oles 1 tetes Frankincense on the way home sepulang dari Gereja.  Setibanya di rumah, saya oles RC dan diffuse Eucalyptus Radiata, she slept well.  Bangun tidur, saya raba tubuhnya kok hangat, ternyata 38.5.  Saya oles Pepermint 1 drop di kaki, dalam 1 jam suhu tubuhnya turun ke 37.5.  Sejam berikutnya, normal di 36.5.  Tapi… sorenya kok makin parah.  Saya jadi ga pede, apa yang salah ya.  Biar hati tenang, saya bawa deh ke IGD deket rumah.  Sesampainya di IGD, dokter jaga bilang gpp, cuma diresepin Mucopect.

Baru sampe rumah, baru 1 suap makan malam, Jenna muntah dan mengeluh sakit perut.  Pegang perut sambil nangis-nangis.  Duh, saya jadi ragu, did I miss anything?  Saya observasi selama 1 jam, Jenna tertidur.  Terbangun lagi sambil menangis dan mengeluh sakit perut.

Biar hati tenang (secara mak nya uda ga sanggup ni kalo sampe begadang), mari deh ke IGD lagi.  Pilih yang jauhan dikit, secara ga enak hati kalo balik lagi ke IGD sebelumnya hihihi…

Dicek, ga ada apa-apa, laper nih kata dokter. —- YAELA??  hahahaha…

Sepertinya sakit tenggorokan maka malas menelan.  Gitu kata dokter.  Diresepin antibiotik ringan (Azomax) dan Rhinos Junior untuk pileknya.

Dari RS sampai rumah, Jenna tertidur pulas.  Saya oles Cough Blend di dada dan punggung.  Jenna tidur sampai pagi, bangun 2x untuk minum susu.  *laper niyee*

Dan paginya, Jenna bangun segar, ceria seperti semalam ga ada apa-apa…  *maknya urut-urut dada aja, bersyukur karena ga ada apa-apa, menatap obat yang kemaren dibeli sambil mikir, yah buat apa beli obat ya??*

Btw… Cough Blend ini oke banget, bisa dicoba untuk anak batuk.  Isinya: 15 tetes Raven, 15 tetes RC, 5 tetes Lemon, dan 10 tetes Peace Calming.  Taruh dalam 1 botol kosong.  Oles 1-2 tetes aja jika perlu.  Karena ada Raven, pelu dilute dengan minyak nabati ya.  Takut panas di kulit anak.

Moral of the story: jadi mak memang harus pede aja yah…

Jatinegara, 16 November 2015

2 thoughts on “#TOTM November: ketika anak batuk

    • Ke IGD yang pertama karena batuk ga stop, gw parno secara Jenna ada bakat asma. Baru sampe rumah 1 jam, Jenna mengeluh sakit perut sambil nangis-nangis. Parno. Ke IGD lagi dah… Anak ke2 ternyata ga menjamin gw lebih pede ya? hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s